Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Tangki Motor Bocor

Vakumnya gw ga pake motor ternyata membawa dampak sendiri, gw kira bakal normal2 aja seperti motor bebek gw jadul itu. Hehehehe, ternyata ga semudah itu. Krmn pagi, gw menyadari ada yang salah dengan motor gw, ada rembesan air. Pada tangki samping bawah. Disitu dengan muka bego gw bilang : “ohh air hujan”. Gw biarin aja. Pas diparkiran gw liat rembesan air lagi. “Ohh..  hujan” kembali komentar gw, Beberapa menit kemudian gw sadar : gw parkir dibawah atap. Disitu baru gw perhatikan dengan detil tu alur air. Pas gw ketok tangki motor gw keluar tetesan dari tangki gw. Pas gw pegang ke tangan cairan itu bener air, tapi aromanya bensin. Bocor yaaa?? (telaaad nyadar).

Gw tanya ke temen gw yg notabene si “jurig motor”, “ho-oh coba buka tangkinya, ada kaya karatan gitu ga? klo ada berarti kecampur air” ceunah. Hee? air bs masuk?? pas gw buka emang bener aja, dasar tangki gw karatan. Disitu temen gw nyaranin buat kuras tangki, terus tambal aja sementara. Klo 3 hari ga bocor lagi, berarti ga perlu ganti tangki dalam waktu dekat. Terus mulailah gw bertanya2 cara kuras tangki motor (mana pernah gw tau cara kuras tangki motor, dulu motor gw bebek). Pertama saran dia untuk ambil batu2 kerikir kecil, cuci terus cemplung ke tangki dan di “Goyang” tangkinya. Terus gw blg : “Udah bocor gini emg gpp gt? ntar malah makin bocor”. Terus dy bilang “Oiaa.. udh keropos ya?! jangan deh, kuras aja”. Akhirnya gw dikasih step by step cara menguras tangki motor gw itu.

Dasar Tangki "karatan"

Dasar Tangki “karatan”

Jadi dari yang dy bilang intinya begini cara kuras tu tangki :

  1. Keluarin bensin (tampung di ember) dari kran tangki, Sampai udah ga keluar bensinnya lagi.
  2. Buka penutup tangki, lepas kran tangki, terus dibalik tangkinya.
  3. Dibalik tangki ada pelampung (buat indikator bensin), buka pelampung tersebut (lepas).
  4. Ambil kain (panjang2) dan mulai lah menguras isi tangki dengan cara, celupkan kain dibalik tangki (tempat pelampung bensin), jangan semua kain dicelupin, ga bs ditarik keluar nanti, sodok/dorong tu kain keatas kebawah dengan dibantu obeng (alat tumpul lain jg bisa, kebetulan opsi gw cuma obeng). Tarik keluar tu kain. Peras, dan celupkan kembali tu kain. Seterusnya sampai air maupun endapan didalam tangki udah bersih. Bersihin juga kran tangki.
  5. Pasang pelampung indikator bensin, pasan kran tangki.
  6. Pasang tangki ke motor.
  7. Tambal bocor tangki tersebut dengan potongan aluminium atau seng. Tempel dengan lem dexton.
  8. Tunggu sekitar 15 menit, klo udah kering, baru isi bensin kembali ke tangki.
  9. Selesai.

Pertanyaannya adalah kenapa tangki harus dibalik? jadi klo kata temen gw ini, dulu dia pernah kuras dengan cara tangki dalam posisi normal. Pas dibersihkan, dasarnya itu udah keropos. Kesentuh dikit eh malah bolong alias harus ganti tangki. Niatnya mau hemat malah harus ganti tangki. Jadi dari situ dy bilang dibalik tangkinya. Kecuali klo emg udh punya spare tangki baru deh bersihinnya dengan cara posisi tangki normal. Btw gw kaget pas ngeliat isi dasar tangki gw. Tu air dan endapan kaya lumpur cair gt. Ini toh yang bikin bolong tangki gw. Sempat gugling sh, penyebab air kenapa bisa masuk. Diantaranya adalah tangki yang kosong alias bensinnya ga full. Sehingga pas pagi hari, embun itu memenuhi atas tangki. Dan turun jadi air. Selain itu bs jg seal tangki, jadi pas hujan atau pas dicuci bs rembes airnya. Ada yang kasih saran untuk tutup pake sabun aja klo bocor.  klo nurut gw : tutup tangki itu kan ada bolongnya (untuk pernafasan tangki), krn gas yang dihasilkan dari dalam tangki klo ga diturunkan tekanannya malah meledak tu tangki. Nahh tutup itu emg salah satu cara air masuk.

Setelah ditambal

Setelah ditambal

Klo ganti tangki gw pernah nanya ke AHASS, tu sekitar 550rb. Tapi tangkinya polos, ga ada stiker dan ga ada tulisan merek motornya. dan klo dipegang tu kaya cat dasar aja. Ga ada lapisan pelindungnya atau kita kenal dengan pernis. Jadi klo mau ada stiker + tulisan merk + dipernis tu habis sekitar 1,2jt dibengkel resmi. Yang bikin mahal pernis tangkinya. Hampir seharga tangki (gubrak). Klo mau, beli tangki ori (soalnya klo beli tangki lokal warna catnya ga sama ama body samping) dan dipernis sendiri aja ke bengkel cat. Tulisan ama stiker ambil yg lokal aja. Jatuhnya pasti lebih murah. Apalagi klo ngambil tangki lokal, lebih murah lagi.

Gimana? repot kan punya motor tangki. Harus perawatan sana sini. Makanya sebelum beli motor kenali spesifikasinya dari brosur dan kenali penyakitnya dari forum – forum di internet. Jangan kaya gw, asal beli ehh ketauan penyakitnya belakangan:mrgreen:

15 October 2011 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s