Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Hal yang membuat gw hampir berpulang

Siang ini gw lg bengong di flat gw, di hari gw cuti ini harusnya gw menikmati day off yg gw pengen dari bulan lalu. Gw yang masih rada emosi (baca: posesif) ke cewe gw, siang itu menelepon dia. Ternyata dia lagi diluar ngomong mau ke Widyatama padahal sebenernya engga. Sekitar jam 11an td gw lewat depan kosan dy dan ternyata dy ga ada dikosanny makanya gw telp. Pas gw telp dy ngomong lagi ama temenny (yg gw kenal jg),t p pas waktu gw tanya mana tmn dy itu dy malah mengalihkan sambil membuat nada menghindar. Gw disitu kaya kalang kabut aja, langsung gw keluarin motor dan menuju Widyatama. Dijalan sebelum naik flyover gw telp dy lagi menanyakan dimana posisinya. Disitu dy cuma bilang sedang makan ama temenny, tapi dy tetap ga mau nyebut namanya. Sedangkan gw tau klo misalny dy sedang ama temannya seharusnya ada suara orang/suara tawa kecil2 disitu. Analoginya simple aja: klo gw lagi makan ramean pastikan orang2 sekitar gw tetap ngobrol walau gw lagi terima telepon. Ini ga ada kedengeran, cuma suara kendaraan aja dijalan. Artinya gw punya simpulan dy sedang makan dengan seseorang, yg orang tersebut cuma diam aja ga mau ketahuan (masa suara kendaraan dijalan kedengaran tapi suara orang yg paling dekat dengan hp itu ga ada). Dan akhirnya cewe gw ini menutup teleponnya dan menonaktifkannya. Gw emosi tinggi, ibarat gw kaya kerasukan, tanpa mikir2 lagi gw langsung geber di flyover menuju Widyatama. Gw cuma mikir aneh2 dan macem2, gw kalap, mata gw kaya buta akan sekitar, buta akan speedometer yang jarumnya udah menunjukan overhaul.

Siang itu pertigaan gasibu memang tidak ramai, dan kebetulan juga udah lampu hijau. Gw turun kencang dari flyover pasopati melewati pertigaan tersebut (pertigaan dekat kantor pusat Telkom), gw lurus didepan gw ada truk gede kosong, tanpa pikir panjang gw langsung nyelip disebelahnya dan dibalik truk itulah ada mobil dari jalan kecil berbelok menuju pertigaan tadi.. mobilnya sedan jadi rada rendah, gw terpaku melihat lurus , tanpa melihat ada body sedan udah nongol, pas gw sadar gw langsung banting ke kanan. Dan saat gw banting kanan patah itu ngebuat tiger gw masuk ke jalur yang berlawanan dan didepan mata gw itu ada terrano yang sedang ngebut. Entah apa yang dikepala gw cuma mendadak dengan cepat otak gw bilang “lo rem, lo mati” spontan gw gas tiger gw dan melaju ke pinggir jalan arah berlawanan. Tapi ternyata gw kaget kembali karena disebelah terrano ada avanza yang sedang ngebut juga. Gw gas penuh tiger gw dan rem mendadak ditepi trotoar. Setelah berhenti gw cuma terdiam bisu menunduk kebawah.

TKP

Gw cuma menoleh melihat kedua mobil yang hampir nabrak gw tadi. Terrano dan Avanza itu emang berhenti total alias rem mendadak. Tapi tempat gw lewat didepan mereka tadi itu bukanlah tempat mereka berhenti total alias klo gw tadi ngerem berhenti, walau tu terrano udah rem total tetap aja gw pasti ditabrak. Pas gw noleh dua orang dimobil itu bentak alias maki2 ke gw. Iya gw tau mereka marah bukan karena gw “lewat” gitu aja didepan mereka tapi semata2 karena mereka panik dan sangat khawatir kalo misalnya mereka nabrak gw bakal jadi panjang urusannya (di negeri makmur ini kan jika ada mobil yg nabrak motor walau yg salah motor tetap aja mobil yang akan disalahkan dan dipersulit). Gw cuma angkat tangan kanan gw aja sejajar dada yang mengartikan gw minta maaf dan juga pertanda klo gw juga panik cuma bedanya panik mereka dlm bentuk bentakan alias makian sedangkan panik gw yaitu sama sekali ga bs berkata apa2, dan tangan gw tetap gemetaran.

Sekitar 5 menit kemudian kedua mobil itu jalan kembali karena dibelakang mereka mulai macet. Gw buka bb gw dan gw melihat casing plastikny patah,mungkin krn td gw ngerem total sambil kaki kiri gw nahan ke tanah yg membuat celana gw ketarik makanya casing ini patah. Setelah mencopot dan menyimpannya di saku jaket, gw telp cewe gw, setidaknya gw mau ngobrol bentar biar hati gw tenang tapi ternyata hp cewe gw ini masih mati. Ya udh deh gw pengen ketemu dy aja, jd gw datengin kosan dy walau dy belum pulang, walau nanti gw pasti dimarah2i ngapain gw datang ke kosanny tapi gw yakin ketemu dy bakal ngebantu tenangin hati gw. Ehh tapi dy ga balik ke kosanny siang itu, mungkin sore gw mikirnya. Gw sempat balik dulu. Mandi menyegarkan diri. Setelah itu hujan turun, gw tunggu reda dan gw cabut ke tempat ngopi. Gw duduk disitu dan memesan frozen coffe. Gw keluarin rokok gw dan gw pun kembali memikirkan kejadian yang bs saja menjadi maut bagi gw.

12102011014

“Klo tadi ga gw gas tu tiger, pasti gw ga duduk disini" itulah sepenggal kalimat pembuka pemikiran gw. Gw kepikiran klo gw tadi ditabrak apakah gw terlontar dari tiger gw? atau gw kelindas dengan tiger gw? apakah gw masuk kebawah kolong mobil itu dan terseret sejauh mana mobil itu bs berhenti? terus bagian tubuh gw apakah ada yang luka serius? ada yang patah? ada hal yang gw paling serem gw bayangin klo tabrakan dari depan yaitu helm dilindas ama ban depan mobil, walaupun gw pake helm full face tapi nurut gw helm tu buat menahan benturan bukan menahan jika terlindas. Klo misalny gw masuk rumah sakit, gw harus hubungi siapa? ortu gw lagi ga ada dibandung, cewe gw hpny lagi off. Misalnya gw pingsan, orang bisa tau alamat gw dr ktp/sim, bisa tau no telp rmh gw dari 108, tapi siapa yang mau angkat. Misalny pun katakanlah rumah sakit nemu bb gw, gmn carany mereka mau menghubungi no yg ada di contact book gw karena bb gw di lock. Dan semakin waktu semakin lah gw mikir ‘the worst case scenario’, bb gw hancur karena tabrakan, dan gw “telah berpulang”, pihak RS/kepolisian mencoba menelpon rumah gw berdasarkan alamat di SIM/KTP tapi ga diangkat juga karena ga ada siapapun dirumah. Siapa yang mau claim katakanlah jenazah gw? berarti gw cuma disimpan di kamar mayat berhari2 sampai ada anggota keluarga gw yang datang mengambil. Buset.. tragis banget..

Gw aktifin ym gw tapi ga connect network melainkan wifi, sengaja gw offline mode karena gw lg pengen merenungi apa yang td siang terjadi. Cuma gw ga enak euy bener2 offline total, jadi gw cuma idupin ym aja. Setidaknya tmn2 gw yang nyari gw tapi ga bs dihubungi/di bbm setidakny tau gw ada di ym. ehh malah cewe gw yang nemu gw di ym. ternyata hpny udah diidupin lagi. Dan menanyakan gw lagi dimana. Entahlah walau itu cuma tulisan di ym yg isinya complain gw + cewe gw, tapi gw rada tenang. Senang bs membaca tulisan dari orang yg sebenernya sayang ke gw. Ingin banget gw langsung telp dy sore itu, mendengar suaranya, meminta maaf ttg sms marah2 gw krn hp dy mati yg gw kirim pas hp dy ga aktif yg mungkin malah jadi sms terakhir dr gw. Tapi gw urungkan niat gw menelpon dy tsb, lagian gw tau kok apa yang pasti dy bilang klo gw cerita kejadian sms tadi siang : “Lebay”. hahaha sial..

Waktu pun makin malam, sambil meneguk frozen coffe gelas ketiga (btw si mas2ny ky bengong gt pas gw mesen lagi. Kayanya belum pernah mengalami kejadian hampir mati nih si mas nya), menghabiskan rokok, melihat ke parkiran dan mensyukuri tiger gw yang masih utuh tanpa baret, mensyukuri gw masih bs mengejar hidup esok hari, mensyukuri gw masih bs ketemu ama keluarga dan cewe gw yg masih galak itu. Pada saat itu gw merasakan dan sangat mensyukuri indahnya bisa hidup :’) .

note: Tulisan ini gw buat sekaligus pengingat dan bahan renungan untuk gw dan untuk siapapun yang membaca tulisan ini tuk tetap berhati2 dijalan. Gw aja yang mungkin td siang bs ilang nyawa nyeselnya minta ampun klo beneran gw meninggal, apalagi ‘Mereka’ yang beneran meninggal karena kecelakaan..

Allahu Alaam..

11 October 2011 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s