Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Perpanjang KTP

Well klo bukan karena ada satu hal dikantor yang membutuhkan fotocopy KTP gw, ga bakal gw ingat klo KTP gw udah habis. Gw nyampe kantor sekitar jam 7.25, setelah absen gw mereply beberapa email yang nurut gw ga penting2 amat sihh.. heheh yang penting kan gw keliatan ada dikantor pagi ini. Atasan gw kebetulan lagi dinas, sehingga ajang yang pas buat kabur beberapa jam. Dan gw dah niatin gw mau kabur untuk perpanjang KTP gw yang dah mati itu. Sekitar jam 9an gw ketempat foto KTP. Sebelum gw cabut, biasa.. gw “menebar” alasan dulu  ke orang2 klo gw bakal ada dimana. Dan tempat yang selalu jadi alasan klasik orang2 yang menjadi alasan gw hari ini : Gw ke Poliklinik.

Gw nyampe sekitar jam 9.30an, yang gw kaget parkiran mobilnya itu berlapis. Padahal didepan pintu masuk itu kosong. Gw yang ga ambil pusing langsung parkir dipinggir jalan karena jalan masuknya ke tutup mobil2 tersebut. Barulah selang waktu beberapa menit kemudian gw melihat pak Abas, ketua RW gw dirumah bawah. Pas gw lagi jabat tangan, barulah gw ngeh kenapa ga ada yang mau parkir didepan pintu masuk alias dibawah pohon kayu yg gede banget : Karena Ulat Bulu. Buseet banyak banget uletnya, gw pikir yang diberita bahwa wabah ulat bulu cuma ada dibeberapa tempat dikabupaten, ternyata buktinya disini banyak banget. Sempat gw jepret sih, difoto yang gw jepret itu kelihatan putih2 kan? nahh itu ulat bulu nya, Hii..

Sarang Ulat Bulu

Sarang Ulat Bulu

Gw masuk dan pak RW ini memberikan dokumen gw, lalu gw disuruh masuk untuk pemotretan dan gw ditanya kelahiran tahun berapa. Karena tahun kelahiran gw genap, maka latar belakangnya biru. Klo ganjil merah. HOoo.. lalu gw foto disitu, dan setelah itu gw disuruh tanda tangan arsip diloket yang disediakan disitu. Setelah gw tanda tangan, gw pun dipersilahkan menunggu. Pak RW gw ini langsung memberi tahu, nanti KTPnya dianter aja ke rumah. Lalu gw meninggalkan tempat tersebut.

Loket Pelayanan

Loket Pelayanan

Tapi yang jadi masalah berikutnya adalah, pas gw lagi keluar ada yang lagi nyemprot cairan pembasmi si ulat bulu ke arah pohon. Pas disemprot tu satu per satu jatuh. Hiii.. berasa hujan tapi ini ulat bulu. Ya udah deh gw nunggu aja. Pas gw lagi nunggu bbm gw bunyi, tmn kantor gw nanya posisi gw. Gw bilang “baru masuk poli gigi nih, baru mau diperiksa”. Terus tmn gw bilang klo gw dicari si pak Bambang, sejam lagi ada rapat stakeholder gt, nahh beliau butuh proyeksi data gw kmrn. Jiaaahhh.. panik gw, Masa gw tembus hujan ulat bulu. Pas panik gitu, pak RW gw ngasih gw payung. Disitu gw terharu banget. Untuk masa bakti RW berikutnya pasti gw milih pak Abas ini. Gw lari menembus hujan ulat bulu itu pake payung. Pas lewat ada beberapa yang jatuh diatas payung, dan ada banyak yang gw injek mati ditempat. Euww!!! Setelah lewat pohon itu gw kaya break dance gitu, memastikan ga ada ulat bulu yang nyangkut dibaju gw. Pas gw dah ngerasa aman, Gw letakan payung didekat motor pak Abas. Sambil mengucap terimakasih gw langsung ke mobil gw dan tarik jabriikk balik ke kantor.

Gw cinta jaman dulu bikin KTP, cuma perlu melampirkan foto berwarna saja dan selesai. Mungkin untuk mengurangi data yang ga benar kali ya. Atau ga petugasnya donk yang menghampiri ke masyarakat. Yaa klo belum bisa menghampiri, minimal mbo ya kantornya bebas ulat bulu dooonk😆.

15 September 2011 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s