Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Kabel Kopling Putus

Pagi ini gw mau tes toefl, sebenerny sh bukan iBT. Cuma iseng2 aja mau tes pengen tau aj skor gw nambah atau engga. Krn iseng2 yaa gw ambil paket tes yang paling murah dan bukan standar institusi. Gw berangkat dari rumah setengah ngantuk sih.. alias masih pengen tidur. Dijalan menuju kesana gw cuma notice kopling motor gw itu rada plong. Ohh.. paling tinggal dikencangkan lg bautnya dan beres. Ntar deh beres tes mau langsung gw perbaiki. Pas lagi dijalan tiba2 gw ngeh sesuatu.. macet pas gw mau pindah antar transmisi. Dan kopling gw rada plong. Terus gw tarik beberapa kali tu kopling supaya gw bs ganti transmisi (gw di gigi satu) dan saat itu jugalah kopling gw plong total. Pas gw noleh kabel koplingny dah putus…

[pucat], dalam keadaan motor masih berjalan gw cuma sadar satu hal : gw ga boleh berhenti. Klo berhenti alias gw injak rem ni motor bakal mati. Dan gw ga bakal bs jalan lagi krn transmisinya ga bs dipindah segampang klo masih ada kabel kopling. Gw kepikiranny ganti transmisi pake tang aja. Cuma tang gw bukan tang jepit euy, salah2 tarik n slip yang ada malah petaka lagi. Ga ahh cari aman. Jadi gimana? Satu situasi yang gw liat menguntungkan alhamdulillah gw di gigi satu alias gw bs jalan pelan. Terus? yaa gw jalan aja dulu sambil mikir😆 . Beberapa hal yang gw pikirkan : pertama, dimana bengkel terdekat? secara daerah yang gw lewati itu daerah pemukiman. Dan yang kedua adalah bagaimana caranya gw sampai dibengkel tersebut tanpa harus injek rem dan juga berhenti. Ketiga, gw masih terkagum2 dengan cobaan yang gw terima : putus tali kopling dan motor gw masih berjalan donk. Gaya banget ga sh gw.. bener2 king of the road nih.

Sebelum jawaban dari on-going-problem nongol dikepala gw. ehh gw nyampe diperempatan yg ga ada lampu merahnya. Gw mau jalan terus, alias lurus. dari kejauhan gw liat ada mobil dari arah kanan yg mau ke arah kiri gw. Santai mobil doank pikir gw. tapi masalahnya tu mobil berderet panjang. Ada 8 mobil yang lurus terus saling tempel. yaa mau ga mau gw pake cara darurat krn gw ga bs lurus, gw belok kiri. Lalu gw ketemu pertigaan gw ga bs belok kanan krn ada truk lewat jadi gw belok kiri. Lalu gw ketemu perempatan dan kembali gw belok kiri dan.. ehh gw kembali ke perempatan pertama gw belok kiri darurat tadi. Pas disitu gw mw siap2 belok kiri lagi (krn mobilny masih rame yang lurus) tiba2 ada celah supaya gw bs jalan terus. ya udh deh gw rada gas motor gw dan gw melewati perempatan itu. Lalu didepan gw ketemu perempatan lagi dimana didepan gw ada mobil yang mau ke kanan dan telah membuka jalan, gw ngikut tu mobil dan gw berhasil belok kanan. Pas ketemu perempatan alias gw mau lurus, kembali deretan panjang mobil ga sopan menghalangi yang membuat gw kembali mengambil opsi belok kiri. Satu hal yg gw heran ini kan daerah pemukiman. Kenapa banyaaaaaaaaaak bgt mobil yg lewat sini. Setelah itu gw ketemu perempatan gw belok kanan. Pas gw ketemu perempatan lagi alias gw mau lurus gw hampir ditabrak motor yang sedang berjalan kencang. Terus gw jalan dan gw ketemu perempatan lagi. Karena ada mobil yang lewat jd gw harus belok kiri. Pas gw mau belok kiri. Ada mobil open kap bawa tabung LPG melawan arus dan mau belok ke kiri. Ampuuuunn.. pengen gw teriak “becanda ahh!!!”. Terpaksa gw rada ambil kanan jalan dan diklakson mobil dibelakang gw. Pengen banget gw bs bikin tulisan dibelakang motor gw : KABEL KOPLING PUTUS!!!. Alih2 gw memikirkan tu tulisan gw lebih aware ama yang didepan gw. Yup pertigaan menuju jalan protokol. Demn.. mobil dan motornya banyak banget. Mendadak gw liat didepan gw ada banyak motor yang mau belok ke kanan (memotong jalan protokol). Laksana cavalary of royal army yang akan melakukan penyerangan gw pun ikutan menembus brikade lautan jalanan itu sambil pengen mengangkat pedang dan teriak : CHAAAARRGGEEEE !!!! hehehe sebenerny yg gw teriak dalam helm tu : Bismillahirahmanirrahim!!! Daaaaan….. gw berhasil memotong jalur padat tanpa harus berhenti, dan tanpa kabel kopling. Senyum maut gw itu pun pudar saat gw melihat sesuatu didepan gw : angkot muter. Dan muternya ga bs langsung sekali puter. Jadi harus maju, berhenti, mundur, berhenti, lalu maju. Dengan raut penuh kecewa gw tarik rem depan gw dan mesin motor gw pun terbatuk2 krn tidak ada tarikan kopling dan akhirnya mesin motor gw itu mati.

Wasuu.. tu angkot bikin buyar aja rekor ‘last_man_standing_without_kopling’ gw aja. Terus? ya dorong.. saat mesin ga mungkin gw idupin. Ini sih salah satu kekurangan klo pake motor kopling. Yaa mau gimana lagi, slogan gw pake motor ini kan “Tarik Kopling itu : Laki” dan merembet ke kalimat lainnya “Dorong motor itu : Laki” (-_-!) Dorong.. Dorong.. selama masa pendorongan, dikiri gw ada banyak pedagang kaki lima. Disitu gw liat cuma ada aksesoris motor. Lagian kaya ga mungkin pedagang kaki lima jualan kabel kopling. Gw tetap dorong dan gw nemu SPBU yg ada ATMnya. Pas gw nyampe sana mungkin orang2 mikir gw kehabisan bensin padahal gw kehabisan duit. Gw ambil dulu di atm dan gw pun kembali dorong mendorong. Tiba2 gw ngeh klo diujung jalan ini ada bengkel honda. Gw jd semangat ngedorong dan jalan menuju kesana rada menurun, jd gw ga perlu keluar banyak tenaga buat ngedorong si motor ini. Semakin mendekat, semakin dekat semakin nyata (kok kaya kenal ni kalimat) : bengkelnya udah ga ada. Dan kembali gw pucat. Akhirnya gw putuskan untuk tetap mendorong mendorong dan mendorong. Btw gw sempat kepikiran mau nelp mobil derek lho. Yang akhirnya gw urungkan niat manja gw itu krn kembali ke prinsip “Dorong motor itu : Laki” (-_-!). Sekitar 2 km darisitu gw nemu bengkel motor lokal. Ahh udahlah gw mampir ke bengkel ini aja. Beli sparepart lokal. Pas gw nanya kabel kopling buat tiger ehh si mas penjualnya malah bilang “kosong”, halaahh.. belum berakhir ni cobaan. Lalu dia bilang klo mau pake kabel kopling GL Pro aja. Sebenerny bokap gw tuh punya GL pro, motor yang parkir dari tahun 2008 lalu itu bener2 cuma jadi sarang laba2 (bokap gw lebih demen pake trail buat ke kebun). Dan gw pernah pasang kabel kopling si GL pro itu, dan tu kabel lebih pendek dibanding panjang kabel kopling tiger. Cuma klo orang bengkel udah ngomong berarti kn mereka pernah ganti ni kabel. Dan gw iyakan aja. Kabelnya pun dipasang dan bener aj ga pas ukurannya. Jadi si orang bengkel ini ngebuka baut yang nempel ke mesin dan ngebongkar penarik kopling motor gw biar bs dipasang pas. Dan akhirnya pun motor gw bs kembali jalan. Harga kabel kopling+pasang si GL pro ini 25rb. Jauh lebih murah dibanding gw panggil mobil derek. Dan gw pun meluncur kembali ke jalanan. Melihat jam tangan yang menandakan gw ga bs ikutan tes toefl pagi ini.

Klo dipikir2 semenjak gw beli ni motor di 2004 lalu, ini kali kedua kabel kopling motor gw putus. Yang pertama sih ga ada horor belok kiri kaya gw barusan. Ceritanya yang dulu pas gw lg dirumah gw yang gunung, pas lagi turun putus kabelnya. Lalu mesin mati dan gw netral kan transmisinya dan meluncur turun. Yang untungnya bengkel hondanya ada dijalan yang relatif nurut gw msh menurun. Jadi dr atas (deket rumah gw) ampe ke bengkel gw ga ada dorong mendorong. Cuma rem, rem dan reeeeeeeemm !!!!! (ada gerobak sampah gede yang lagi penuh muatannya dijalan rada menurun itu. Sampai2 bukan lg si abang narik gerobak sampah tapi gerobak sampah yang narik si abang). Artinya dalam 6 tahun itu gw 2 kali ganti kabel kopling, sehingga umur pemakaian perkoplingnya tu 3 tahun. Cuma disini gw ga terlalu banyak pake motor gw ini. Mungkin umurnya bakal lebih singkat jadi 2 tahun atau setahun mungkin klo pemakaiannya tiap hari dan frekuensi penarikan yang sering (pas macet mungkin). Yaa terkadang saran dr tmn gw yang pake tiger juga yaitu sedia kabel kopling dibawah jok ada benernya juga. Untung pas siang bolong ni putusnya, kebayang aja klo pas lagi tengah malam ky temen gw yg kasih saran ini. Ntar deh klo misalnya gw emang harus memakai motor setiap hari dengan frekuensi penarikan tinggi, pasti gw sedia sparepart kabel kopling dibawah jok.

Btw kabel kopling putus sebelum gw tes toefl, banyak mobil yang lewat didaerah yg seharusnya sepi, hampir ditabrak motor, ada mobil LPG salah jalur, dan angkot muter tu nurut gw bukanlah kebetulan. Alasannya? ya gw mikirny sederhana. Kenapa diantara 7 hari gw pakai motor harus hari ini tu kabel putus dan sebelum gw tes. Knp ga abs tes aja.. atau dari sekian banyak jalan kenapa gw harus ketemu mobil LPG yang ambil salah jalur dan dari semua puteran jalan kenapa harus tu satu angkot yang muter disitu. Saat pemikiran logis ga bs menjawab yaa artinya harus dikembalikan ke Sang Pencipta bahwa segala sesuatu datang dariNya. Skrg bulan Ramadhan, bulan penuh pahala krn semua pahala dipangkat dua dibulan penuh rahmat ini. Walau begituuu… cobaannya juga pangkat dua😆 . Enjoy aja deeh..

Mengutip kalimat para vespa’ers (para langganan putus kabel kopling) yg selalu bikin gw ketawa : “Putus cinta ga seperih putus kopling”😆 .

13 August 2011 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s