Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Kuku Kaki Tumbuh Ga Normal

PERHATIAN!! Tulisan dan gambar berikut mungkin tidak sesuai untuk dibaca oleh semua orang.

Viewer Discreation Advice <— ieu naoh sh bear?

 

Jempol dikaki kiri gw itu sebenarnya ada masalah. masalah apa? tumbuhnya ga benar, sehingga bentuknya pun jd aneh. Bukan tumbuh lurus layaknya kuku dijempol tapi cekung kedalam. Kok bisa kaya gini? gw ceritain awal kejadiannya kuku gw kaya gini. Kembali ke 2001 silam, tepatnya pas gw kelas 1 smu. gw pulang ke rumah dan memparkirkan motor gw digarasi. Disitu gw ngegeser motor lebih kepinggir (biar mobil bs parkir juga) yang bikin gw salah adalah gw menggeser motor saat standar satu (standar samping) dlm keadaan terpasang. Ya udh standar itu langsung merobek sempurna kulit kaki gw dan mengeluarkan kuku gw dari jempol kaki gw itu (kukunya terangkat tapi ga copot penuh). Disitu gw panik dan akhirnya gw telp kakak gw tuk jemput gw dan membawa ke UGD. Yang kocak sambil nunggu kk gw dateng, gw main gitar. Kenapa? krn gw panik banget pas waktu itu. Lhaa pain killernya malah genjreng2 pake gitar Nyampe di UGD gw langsung ditangani sama dokter jaga. Dan kukunya langsung dicabut dengan dibius terlebih dahulu. Lalu diperban dan ga boleh kena air dahulu. Pas gw buka udah dehh jempol gw tanpa kuku lagi.

LAMA.. yup itulah yang gw simpulkan jika kuku kaki dicabut, lamaaa banget tumbuhnya.. gw inget kuku gw baru tumbuh penuh lagi itu pas gw udah kuliah S1 semester 2 atau alias +2 tahun kemudian baru tumbuh penuh. Dan disitu pun gw ga mempedulikan lagi masalah kuku (sibuk pacaran gw). Nahh lalu kenapa kukuny bs lengkung klo udh tumbuh lagi? Jujur nih yaa.. gw juga ga tau kenapa kuku gw bisa lengkung kedalam. Tiba2 udah lengkung aja. Bener2 deeehh.. dulu yang gw inget ni kuku cuma lengkung bagian kiriny aj (kl dilihat dari posisi gw). dy kaya tumbuh nyamping menjepit tapi ga sakit. Gw biarin aja cuek bebek ga peduli. Namany juga ga sakit kenapa harus repot. Dan tumbuh biasa dan gw biasa potong kuku tiap jumat. Tapiii gw inget banget pas awal tahun 2011 ini gw potong kuku kependekan dan gw ngambil kuku bagian kanan (yg ga tersentuh) terlalu banyak. Maksud gw sih baik biar ngebersihin dan moga2 aja bisa lurus lagi. Tapi ternyata itulah kesalahan gw. Beberapa hari kemudian gw ngerasa sakit banget di kaki gw. Dan itu krn kukuny nusuk ke kulit. Disitu gw cuma ambil pemotong kuku dan sakitnya pun hilang. Namun ternyata pemotongan itu merubah kembali alur pertumbuhan kuku gw yang awalny cuma memotong menyamping sekarang memotong kedalam alias menyayat kulit dibawahnya.

Maret 2011 yang lalu adalah yang terparahnya. ceritany sh gini, pas gw ngerasa kuku gw rada mengganjal sakit gw potong pake pemotong kuku biasa. Cuma krn tumbuhny kebawah dan pemotong kukunya tidak bisa mencapai sampai kulit tepi banget (krn lengkung), jadi cuma bagian atasnya aja yg kepotong, bagian bawah yang menekan kulit ga bs gw potong (bentuk panjang ky tombak). Pas pulang gw lupa ambil dan gw biarin aja. Itulah kesalahan gw, kuku itu kaya tusuk gigi yang menembus kulit gw. Alhasil? nanah.. “Great” kata gw. Besokny kuku gw yang keluar nanah itu kulitnya jadi lebam warna biru (bagian yang tertusuk saja). Akhirnya gw ambil seember air hangat dan merendamnya. Lalu gw keluarin pemotong kuku satu set itu. Dan mengeluarkan beberapa alatnya. Setelah beberapa menit direndam. Akhirnya gw memberanikan diri memotong bagian yang sisa itu walau tertutup nanah dan juga bengkak daging. “bakal berasa sakit nih”. Dan setelah menarik nafas panjang, gw tempatin pemotong kuku khusus kaki (yg model tang itu) dan memotong kedalam agar kuku yg tersisa bisa gw ambil. Pada saat gw potong kuku yg bernanah dan lebam biru itu cuma satu wise word yang gw ucapkan : “Anjiiiiiiiiiiirrrrrrrrrrrrrrrr…..” Sumpah sakit banget. setelah terpotong timbul masalah baru. Walau udh terpotong tp ttp ga bs gw angkat karena kuku sisa itu udah nancep kedalam kulit. Hal yg gw suka dari nail-cutter-set gw ini yaitu peralatanny yang lengkap. Gw ambil pinset untuk mencabut, itu juga ga bs gw angkat krn kepala pinsetnya terlalu gede untuk menjepit diantara kulit yang bengkak. Akhirny gw paksain aja menekanny supaya bisa dijepit, dan tentunya kembali gw mengucap : “Anjiiiiiirrrrrrrrr”". Setelah terangkat gw basuh lagi pake air hangat. Krn nanahny mulai mengental. Setelah bersih gw langsung siram tu kuku pake betadine. Dan hilanglah perih kuku gw itu. Dan beberapa hari kemudian lebam biru itu pun hilang.

Hari2 berikutny gw rajin aja potong kuku setiap jumat. Mencegah supaya ga terulang lagi hal yg ngebuat gw teriak satu wise word tersebut. Gw pikir udah selesai namun ternyata ada masalah baru. Jadi gini.. kuku gw itu kn lengkung, gw mikirnya pasti ada yang bikin dy lengkung. Setelah berapa kali direndam air panas, dan berapa kali gw cukur semacam serbuk dibawah kuku (tepat pas lengkunganny), gw nemu sesuatu yang familiar. Itu kaya daging lembek, klo terlihat kaya kulit tapi ga kaya kulit, susunannya itu berlapis2. Gw langsung ngeh klo itu adalah kutil.

Astajiiiiimm.. kutil dibawah kuku lengkung gw. Perfect sahut gw. Kutil tu bukan hal yang baru buat gw. Krn dulu gw pernah tindakan untuk ngambil kutil dipergelangan dan dikuku jari. Singkat cerita sih, jaman gw dulu tu pergelangan kena akibat rokok. Lama kelamaan jadi mata ikan, dan dulu gw sengaja cabut gitu aja. Ehh malah jadi kutil. Nahh tips dari gw ya, kutil itu bisa tumbuh dimana aja. Belajar dari kesalahan gw, dulu gw cabut kutil dipergelangan tangan gw pake kuku jari tangan, siapa yang sangka kutilnya malah pindah kebawah kuku tangan. Dulu sh gw ga mw repot, gw ke dokter kulit. Dan langsung tindakan untuk pengangkatan kutil. Setelah itu apakah hilang? yang dipergelangan sh cuma tinggal luka bakar aja, cuma yang dijari itu masih ada. Miris aj gw inget2 pas waktu tindakan jari gw dibius bukan dipinggiran kuku, tapi dari tapak jari gw itu jarum nembus lurus sampai ke daging tepat dibawah kuku. Dan tu sakit banget deh ga kaya pergelangan yang disuntik disekitar kutil ini dari kulit yg ada sidik jari nembus lurus tembus ke daging dibawah kulit. Yang gw heran adalah tiba2 aja ga ada angin ga ada hujan kutil dibawah kuku jari ini copot sendiri. Dan disitu gw berpikir gw bakal selesai urusan dengan kutil, ehh ternyata dibawah kuku kulit gw juga ada yang menyebabkan kuku gw lengkung kedalam. OMG… setelah gw mencapai area dimana gw nyampe dibagian kutil itu tumbuh, gw pun ambil pinset dan mencabutnya berkali – kali dan berkali – kali (cuma darah dikit koq yang keluar). Setelah itu kuku gw kaya bolong tengahnya krn udh gw ambil. gw harepny sh bs lurus lagi makany gw bagian lengkung yang bisa gw potong. Dan beberapa hari kemudian gw fine2 aja dalam memotong kuku, sampai…..

30052011481

Kemaren dimana gw biasa potong kuku tiba2 gw ngeh satu hal, daging dibawah kuku bekas kutil itu mulai menempel lagi ke kuku gw artinya.. dalam beberapa hari kedepan gw ga bisa motong kuku gw karena ga ada celah untuk menyisipkan pemotong kuku (kukuny udh nempel ama daging) dan artinya kuku gw bakal tertusuk lagi. Deemn.. Dalam sekejap gw ngeh, gw udh ga bisa apa2 lagi. Dalam sekejap gw tau jari kaki gw bakal bernanah dan bengkak lagi. Dan dalam sekejap gw pun langsung ngeh, udah waktuny gw bawa ke dokter untuk diminta dicabut. Iya dulu gw pernah cabut kuku tapi kn udh keangkat sebagian, lah inii.. kuku utuh dicabut. Sempat sih gw browsin dulu dan nemu ni link (fair warning : Blood) ttg cabut kuku. Sempat bikin pucat juga, tapi ya udhlah mw gimana lagi, diantara yang perih dan paling perih selalu ada alasan untuk mengambil yang paling perih (cabut kuku). Gw kedokter kulit awalny, karena gw pikir ini kan kulit pasti urusan kesana. Pas gw kesana gw malah diberitahu ke dokter bedah saja (serem amat) klo mau cabut kuku. Ternyata saran itu sama dengan saran dari 3 temen gw yang ketiga2ny dokter. Ya sudahlaah mau gimana lagi. Dan gw pun akhirnya memutuskan untuk ke dokter bedah dirumah sakit. Cuma RS mana? kebetulan udah lama ga kontrol THT, gw pun milih RS Salamun TNI AU, disitu selain gw ke dokter THT andalan gw dari kecil, gw jg daftar ke klinik bedah. Satu hal yang menarik adalah bedah itu bermacam2. Dan disitu gw liat ada tempat tidur beserta tulisannya “Ruang tindakan”. Bhee gw bakal dieksekusi disitu tuh.

Selang beberapa menit kemudian nama gw dipanggil, dan saat gw ditanya keluhan apa, gw jelasin ttg kuku kaki gw yang tumbuh lengkung. Disitu dokternya melihat beberapa kali kuku gw. Akhirnya gw dikasih dua opsi. Bedah atau cabut kuku, bedanya? Kalo bedah kulit samping kuku gw bakal disayat buka, lalu diambil bagian yang bermasalah setelah itu dijahit lagi yg tadi disayat. Kalo dicabut ga ada jahitan. Namun pembeda utamanya adalah klo bedah kukunya ga dicabut ilang sehingga tumbuhnya ga lama, tapi klo dicabut tumbuhnya lamaa banget. Gw pilih dicabut, knp? karena gw ga suka klo ada jahitan, nanti harus kontrol beberapa kali, buka jahitan dan belum lagi ada bekas jahitannya. lagian gw mikirnya siapa tau udh dijahit malah tumbuhnya tetap cekung krn “akar” kukuny jg udah lengkung.  Jadi gw lebih memilih mencabut saja ketimbang bedah, sama seperti slogan SPBU Pertamina: “Mulai dari nol ya”.

“Dokter, ruang tindakan sudah siap”, sahut perawat disitu. Dan gw pun berbaring ditempat tidur yang panjangnya hanya 170cm sehingga gw harus miring tidurnya (ga pas). Lalu jempol kaki gw itu dibalur dengan obat merah banyak banget, 1 jempol penuh, jari disebelahnya, dan setengah bagian dibawah jempol kaki gw. Lalu dokternya pun mengambil benda yang dari dulu gw benci : jarum suntik. Disitu dokter bilang “rada sakit dikit ya”. Dan pangkal akar kuku gw disuntik 4 kali tusukan (yiuu jempol gw emg lebar). Setelah itu gw masih ngerasa sakit saat “tes pencongkelan”. Akhirnya dokter menusukan suntikan 2 kali tambahan dikedua sudut pangkal kuku. Lalu beberapa saat kemudian saat kembali dicongkel gw ditanya masih sakit ga? dan gw bilang masih rada nyut nyut dikit sih. Dokter pun menambahkan 4 suntikan dikedua sisi kuku gw (woow.. total 10 kali suntikan cuma buat jempol kaki doank, kenapa ga bius total aja gw sekalian). Berikutnya pas gw ditanya masih sakit atau engga gw bilang “udah ga ngerasa apa2”. Saat tindakan gw cuma liat asbes ruangan itu aja, horor gw liat tindakan kuku gw. Cuma kan gw tipe orang yang penasaran, bertanya2 dalam hati : kira2 jari gw diapain ya. Dan gw pun menoleh dikit. Heee.. Jadi apa yang gw liat kuku gw itu dicongkel semacam (nurut gw ya) menyerupai obeng kecil, Biar bisa diangkat. Jadi tu benda yang kaya obeng itu disisip kedalam bawah kuku kaki gw dan diangkat keatas. Buseett kenapa sh gw harus liat pas momennya kuku gw didongkrak keatas.. terus disambung dengan benda kaya tang jepit yg digunakan beberapa kali untuk menarik kuku gw. Horor abiezz.. dan beberapa saat kemudian gw ngerasa kuku gw dah keangkat. Tiba2 dokternya kaget bilang gini “Ohhh.. kukuny masuk kedalam banget ini”. lalu diambil kuku yang masuk kedalam itu. Dan sempat2nya si dokter kasih liat kuku gw yang diangkat itu ke gw sambil bilang ringan “lihat ini, pantesan aja sakit melengkungnya udah ga normal”. Respon pertama gw : “eww.. itu obat merah atau darah gw” dan respon kedua gw yaitu tercengang, jadi kuku gw itu yang sebelah kiri udah melengkung banget alias ga sejajar degan sebelah kanan. Pantesan aja klo jalan atau kena meja sakit banget ternyata emang udah memotong ke daging. Beberapa saat kemudian dokternya bilang ke suster “nah udah, selesaikan ya”. Lalu akhirny gw dikasih obat merah, berapa kali ditempel semacam kapas gt, lalu ditutup dan diplester oleh si suster. Gw disuruh balik selasa depan dan disuruh minum obat hingga habis. Setelah itu gw pun berjalan keluar. Sepanjang jalan jempol gw nyut2 aja. Mungkin krn biusny mulai hilang kali ya. Akhirnya gw pun pulang ke rumah. Untung gw bawa mobil yg matic, kebayang aja gw bawa manual yg harus nginjek kopling dengan kaki kiri beberapa kali.

Belajarlah dari pengalaman gw :

1. Jangan pake sepatu sempit, gw ngeh dulu gw suka banget beli sepatu yang KW itu, yg murah meriah dibanding sepatu aslinya. Cuma yang gw benci ga ada ukuran yang gede jadi kadang gw suka memaksakan pake sepatu yang pas padahal harusnya sepatu itu longgar.

2. Potong kuku kaki mendatar jangan melengkung, yaa mungkin dari dulu kita semua pernah dengar ttg ni saran. Ni fungsinya agar kuku “ga keluar jalur” tumbuhnya. Kaya yg bikin kuku gw melengkung karena gw potong ga sejajar.

3. Klo mau cabut kuku, datanglah ke dokter bedah terdekat😆 .

Btw banyak lhoo yang bermasalah kukunya, klo bahasa lainny sih ‘kuku centangan’ yaitu kuku yang tumbuh ga normal. Ni informasi gw tau dari dokter saat gw belum tindakan tadi, “iya hari ini drtd pagi masalahnya kuku semua, ga tau ada apa dengan hari ini” sahut si dokter. Oia alasan kenapa gw mw cabut juga sebenerny ngeliat bokap gw. Jadi bokap gw kukuny jg bermasalah cuma ga kaya gw yg melengkung tapi mensayat ke kulit samping saja. Nahh bokap gw ini rajin banget ngepotong bagian kuku yang tumbuh terus. Dari situ gw lebih memilih kuku gw dicabut (sakitnya hanya sekitar 20 menit doank koq) dibanding harus “maintenance” kuku yg tumbuh setiap minggu sepanjang tahun, belum lg klo kelupaan dipotong kan bisa berabe tuh (sakit bgt klo jalan). Dulu bokap gw jg ditawari untuk dicabut, tapi bokap gw emg dari dulu paling anti ama yg namanya bedah (makanya gw tau knp gw ga suka jarum suntik, penyakit turunan) di tahun 1980. Yup sekitar 31 tahun bokap gw selalu maintenance kukuny, suatu long run yg penuh kesungguhan. Sayang generasi selanjutnya tidak setangguh beliau, yg lebih suka dengan “shortcut and maintenance free” :mrgreen: .

17 June 2011 - Posted by | Uncategorized

5 Comments »

  1. berapa biaya operasinya Bro, soale kaki ane jg begitu. terima kasih

    Comment by Rustam | 12 April 2013 | Reply

    • Lupa sh berapa biayanya cuma klo ga salah inget kmrn pas ane di RS pemerintah tu sekitar 220rb untuk tindakan dan sudah termasuk obat, ga tau klo di RS swasta biayanya brp🙄

      Comment by Bear Bear Bear | 13 April 2013 | Reply

      • Sekedar info untuk daerah bandung, kalau di RS swasta bandung itu sekitar 250rb per kuku. Baru cabut jg kmrn, 2 biji kiri dan kanan. Dan skrg tiap kaki dipakai jalan berasa mau meledak jempolnya

        Comment by yesayabunawan | 1 June 2014

  2. Mantab euy, kocak abisssssssss…….!

    Comment by mico | 6 February 2014 | Reply

  3. Mas,…saya juga mau cabut kuku. Boleh saya tau,… sekarang kuku nya udah tumbuh lagi? Apa kali ini kuku nya tumbuh normal , tidak melengkung lagi? Ada penulis lain yang 3 kali cabut kuku,…tumbuh nya gak normal terus. Akhirnya dioperasi trus direkontruksi. Saya jadi setress nih. Makasih sebelum nya

    Comment by clara | 23 July 2014 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s