Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Mouse komputer baruuu

Seminggu yang lalu, pas gw lagi browsing ga jelas tiba2 mouse gw ga respon. Hee.. kenapa ni pikir gw. Gw pikir batt-ny abis (mouse gw wireless). Lalu gw cek indikator mouse-nya masih idup kok. Lalu gw pikir paling receiver-nya yang ngaco (maklum si usb port di laptop gw dah karatan). Lalu gw coba pasang di usb port lainnya tapi hasilnya tetap aja sama. Lah lah.. gw plug ada notifikasi klo receiver ke detect. gw ganti batt ada indikator mouse gw jalan. Lalu dimanaaa masalahnya? Setelah klak klik dan melihat ga ada solusi. Akhirnya gw ambil kesimpulan tak berlandaskan fakta namun sangat memungkinkan terjadi :

“ Logitech nge-set lifetime mouse-nya untuk rusak sendiri “

Yaa gw mikir ngaconya karena ga ada indikator rusak sama sekali (btw klo ada yang ngalami ky gw, share dnk disini). Logitech MediaPlay Cordless Mouse, adalah mouse wireless pertama dan termahal yang pernah gw punya. Dulu gw beli ini pertama kali di BEC (Bandung Electronic Center) tahun 2006 lalu. Dulu ada pameran logitech dan harganya setengah harga aslinya. Pas dulu gw tertarik ngeliatnya karena bisa jadi remote untuk nonton dvd dikomputer. Semua terintergrasi dari tombol media untuk buka media center, play/pause button, fast/rewind button, volume button, dynamic scroll button (bs klik ke kanan dan ke kiri selain roll kedepan belakang), back/forward button, dan fungsionalitas mouse yg utama klik kiri dan klik kanan. Pertama kali gw liat pas pameran gw langsung jatuh cinta, harganya 250rb. Tapi hari itu gw ga langsung ambil melainkan gw pulang/balik dulu. Dan semalaman gw mikir besok gw mau beli. Keesokannya, gw ambil uang dan meluncur ke BEC. Dijalan menuju kesana sempat dnk gw beli Cakue dulu dipasar Sukajadi dan makan sebentar, sorenya baru gw nyampe. Pas gw bilang gw mau ambil, ternyata mouse itu udah diambil sama orang lain. baru aja (ga lebih dari sejam yg lalu). Disitu dengan nada datar gw bilang : Begooooo… ngapain gw beli cakue dulu tadi. Arrgghh… Dengan kecewa gw jalan dan muter2 disitu termasuk ke tempat logitech resminya di BEC tapi jg ga ada. Saat putus asa gw masuk ke toko terakhir sebelum gw balik, dan ada disitu. Horee.. gw semangat lagi. Tapi satu yg bikin gw lemes, harganya harga normal Rp 450rb. Aduuhh.. cuma klo yg dipameran itu garansi cuma 6 bulan, klo ini 1 tahun. Setelah itu dengan berat hati (ketimbang nyesel) gw nambah 200rb dan kebeli deh si mouse yang gw suka ini. Pertama kali gw pake, tangan gw ga enak buat megang mouse-nya dan juga lebih besar ketimbang mouse gw sebelumnya (itu mouse mini HP gratisan klo beli tinta original) dan gw ada masalah dengan pergeseran mousenya krn gw belum terbiasa. Ehh lama2 gw kebiasa dan rada ga nyaman klo ga pake mouse itu. Ni benda bersejarah banget buat gw, krn dengan mouse gw berselancar bebas didunia internet. Dan dengan mouse inilah semua kerja praktek dan tugas akhir gw diselesaikan. Termasuk sidang KP dan TA (pengganti mouse presentasi) sehingga gw dipermudah untuk bisa megang gelar Sarjana. Dan sekitar 2008 gw baru tau klo mouse ini bisa diprogram ulang tombol2nya (begoo.. ga nyadar dari awal, iyee gw ga baca buku manual). Jadi bs keymapping ditombol2 default untuk dipakai diprogram tertentu. Yang gw inget pertama kali gw keymapping buat game CS (counter strike), jd granat dan flashbang gw set di tombol forward/back dan primary/secondary weapon gw set di RW/FF button. hasilnya? Canggiiih… gw lebih cepat 0,59 s dibanding shorcut pake keyboard (on the fly kn dari tangan kanan gw), jd gw ttp bs move/jompat kesana kemari sambil ngeganti senjata atau ngelempar granat. Game berikutnya yang berpengaruh krn keymapping ini adalah dotA. Yup shortcut spesial (jurus andalan si hero) dan item yg ada tu di-shortcut dari mouse gw. Ga kaya CS, klo dotA keyboard dipake tuk shortcut spesial/item. Tapi krn dah di-handle ama mouse, tangan kiri gw nganggur dan kadang ga dipake (gw pernah tanding dotA sambil makan mie rebus, canggihkan). Dan terakhir, mouse ini jugalah yang membantu urusan kuliah S2 gw, deploy website gw (belum beres2 nihh), dsb-nya yang terkait dengan semua aplikasi di laptop gw, sampai minggu kemaren saat dy mati mendadak..

Touchpad laptop gw ga jalan, yup si M115 gw itu dulu pernah gw nonaktifkan krn jaraknya dekat dengan keyboard dan kadang kesentuh dengan tangan gw sehingga posisi mengetiknya jadi ngaco. Pas gw nonaktifkan, ada windows update. Setelah di-update, ga bs balik normal lagi dnk. Zzz.. gw kira rusak cuma pas booting dy sempat gerak2 dikit lalu mati. Berarti di OSnya, bukan di hardware-nya. Di control panel ke detect koq. Gw dah coba rollback dan install the latest driver tp ttp jg ga mau berfungsi lagi, entahlah mungkin kernel si windows ada yg berubah dan controller-nya si touchpad hilang tersesat dalam jutaan ribu kode2 kernel tsb. Dan dari situlah mouse menjadi peranan penting di laptop gw. Setelah logitech gw mati, gw pake mouse cadangan (mouse standar merk Toshiba). Setelah gw pake seminggu akhirnya gw cuma bisa bilang:

“ Ahh.. I miss my wireless mouse. It has 12 buttons so I can do many commands only from my right hand. The grip is good and comfort when holding it and now? I used a conventional wired mouse which only has 2 buttons and a regular roller😥 *I really miss that good old time* “.

Ada yang ngebuat gw ga nyaman ga gw biarkan donk, akhirnya gw putuskan untuk membeli mouse baru seperti mouse gw terdahulu. Pertama gw buka dahulu website logitech dan melihat tren mouse sekarang seperti apa. Setelah gw liat sana sini ternyata MediaPlay udah ga diproduksi, terakhir ya model gw itu. Dan mereka lebih fokus ke daily mouse, presentation, gaming, futuristik (air mouse yang bs dipake tanpa harus pake alas untuk pantulan lasernya). Dan harga2nya selangiit boo.. cuma masih dibawah 1jt (kecuali air mouse yang gw punya niat sama sekali ama ni produk). Dan darisitu gw cari perbandingan2, yg gw pengen tu mouse-nya gede, wireless, ada tombol tambahan yg bs diprogram tuk keymapping, dan harus disisi samping kiri si mouse krn gw terbiasa ada tombol terutama saat surfing didunia maya. Dari semua yg gw pengen itu yang masuk kriteria gw: Gaming mouse. Buseet.. secara gaming mouse paling mahal. Lalu gw liat opsi2nya, dan akhirnya gw mau beli yg paling ultimate di logitech : G700 (liat deh bentuknya, 4 tombol garang disampingnya gw dah kepikiran dh bs assign keystroke apa aj disitu) atau ga performance mouse. Ada sh satu yg gw suka namanya Marathon mouse cuma kok ga gede ya body-nya… hehe maklum tangan gw ini lebar. Oia krn kriteria gw gaming mouse, gw kepikiran tuk beli Razer. Yang tau ni merk pasti dah kenal lahh.. gear game brand ini emang paling banyak dipake disemua gamer’s sedunia. Gmn engga, punya shortcut dipinggir ampe 12 tombol dan bentuknya kaya granat😆 , cuma razer ini harganya selangiiiit.. yg kaya granat itu aja 900rb, sedangkan produk wireless-nya (yg ajib itu) 1,2 jt. Razer jg ada produk keyboard-nya yg klo gelap bs idup (ada neon dibawahnya) seharga 600rb dan jualan mousepad (alas mouse) seharga 300rb. “ga normal ni merk” pikir gw. Ahh cuss deh. Lalu gw liat merk Microsoft tuk gamenya (si SideWinder itu), tapi kok ga garang yaa bentuknya, dan ga gendut. Yaa udh dehh gw pilih logitech aja. Gw ke BEC lagi, ke tempat penjualan resminya, cuma disana ga ada mouse game wireless. Adanya pake kabel semua,, arghh ga asik. Lalu gw pun cabut dari BEC dan pergi ke tempat lain, Be Mall. Pas gw kesitu, OMG… kenapa Be Mall jadi kaya gini, remang2 ga jelas, tokonya ga banyak buka, dan banyak yg dilelang tempatnya. Kasihan sekali. Terakhir gw kesini masih rame tokonya, tp sekarang udah ga jelas. Microsoft aja udah cabut darisitu. Ckckckck.. Jelaslah gw ga nemu toko yg jual gaming mouse, mouse yg standar banyak. Lalu gw ke borma setiabudi bagian komponen elektroniknya, disitu cuma ada si marathon mouse. Walau gw sempat tergoda mau beli marathon dan keyboard logitech yg wireless cuma akhirnya ga jadi ah.. dan akhirnya gw putuskan balik ke BEC mau ambil gaming mouse yg kabel aja. Pas nyampe gw abis maghrib dan udah setengah tutup dnk tokonya. Zzzz.. lalu gw langsung liat dan memutuskan ngambil mouse game G500. Setelah gw tawar krn dah malam akhirnya gw ambil dan bawa balik. Oia se BEC ini cuma ditempat resminya yang lebih murah harganya (gw dh compare ke toko2 lain). Dan walaupun gw ga terlalu senang karena ga wireless cuma gw syukuri gw punya mouse baru.

08062011485

Nyampe rumah, langsung gw bongkar dusnya dan membaca buku manual-nya. Disitu ada tulisan yg menarik gw “weight tuning”, hee bisa diberatkan atau diringkan gt. Dan setelah gw baca ulasannya di buku manual, dan ngeliat ada satu kotak kecil tambahan berisi tulisan berat. Gw baru ngeh dan teriak “Ajjiiiiiibbbb…. mouse gw punya pemberat" walaupun td gw sedih krn ga dapat mouse wireless tapi ternyata gw dapat mouse yg pake pemberat dan menurut gw itu udh cukup buat ngobatin ketidakpuasan gw dapat mouse wired. Ahahahahaha.. mantaab.. pengalaman baru niihh.. Penjelasan dibukunya ngejelasin pemberat tuk membantu membuat dia presisi dalam pergerakan krn di gaming, salah gerak dikit aja itu bs fatal alias mati. Makanya dibuat presisi. Secara default semua keystroke disimpan dalam memori mouse. Tapi bisa di-edit klo pake program logitech (SetPoint namanya). Dan itu harus di-download dulu dr official website mereka. Darisitu gw baru tau klo bisa bikin profile sampai 50 biji, dan mengaktifkanny bisa manual atau ga otomatis (dengan nge-assign applikasi yg dimaksud). dan hal menarik lainnya gw bs bikin setting-an dpi nya berubah2. Makin tinggi dpi-nya, pergerakan cursor makin cepat. Makin rendah dpi-nya, pergerakan cursor makin lambat. Penjelasannya dipake klo main game genre FPS, jd pas aiming (kebanyakan klo lg jd sniper) tu pake dpi rendah, pas mau bergerak menghindar pake dpi tinggi (ckckck.. emg gaming mouse banget). Klo bukan gaming? dpi diset otomatis oleh SetPoint untuk setiap aplikasi. Misalnya di Word gw pake dpi rendah untuk editing, tapi di browser gw pake dpi tinggi untuk browsing. Pas di Word dpi gw low pas gw ‘alt-tab’ dpi gw langsung high. Semua otomatis saat gw pindah window dan bisa di-ubah tingkat dpi-nya (5 level) langsung dari mouse tanpa harus buka SetPoint dulu (on the fly) Canggih kan!!. Dan disitu gw cerah lagi dehh.. hepi pake mouse yg bisa “ngapa2in”.

24052011475

24052011477

Logitech Setpoint

Gw pindah menjadi pemakai mouse ber-merk bukan krn gw punya uang lebih, tapi lebih ke arah investasi. Kenapa gw sebut investasi? krn itu berdasarkan pengalaman gw sendiri. Walau di-laptop sendiri ada touchpad tapi nurut gw jauh lebih cepat klo pake mouse. Ampe sekarang gw inget banget pertama kali gw pake mouse adalah mouse tempel (trackball) ditahun 95. Gw punya komputer sendiri itu ditahun 2001 dan disitu gw pake mouse bawaan keyboard (sepaket) yg warna abu2 terang, tahun berikutnya gw pun mulai membeli mouse standar yg ada dipasaran yg harganya 50rb dengan bentuk yg aneh2. Lalu gw sempat beli mouse yg lampu kelap kelip bikin sakit mata. Mouse2 tersebut umurnya pendek. Sekitar 3 atau 4 bulan biasanya klo ga rusak ada aja penyakitnya kaya ga ke-detect, optiknya rusak, dll. Yang bikin gw sadar adalah pas si MediaPlay gw itu mati, dulu gw beli ini krn gw mau coba2 aja punya mouse wireless. Tapi dari 2006 – 2011 tu bukan umur yang bentar. Disitu gw itung2an, klo gw beli mouse harga 50rb/ 4 bulan dari 2006 lalu berarti sekarang gw udh keluar duit +/- 750rb. Belum lagi ada resiko si usb connector-nya bermasalah, bisa bikin port usb d laptop gw terbakar/ga bekerja. Dalam sehari ada kayanya 14 jam gw pake didepan laptop sendiri. Dan itu bs brabe klo pake mouse asal2an. Mending keluarin uang 450rb sekali untuk 5 tahun kedepan ketimbang keluar 750rb dalam 5 tahun. Untungnya dimana dengan mengeluarkan duit lebih diawal? fungsionalitas lebih yg ga akan pernah didapat dari mouse standar. Klo masalah pemikiran ngaco gw si MediaPlay rusak krn dah di set umur, artinya kan ni benda umur panjang/tahan lama ampe harus di override. Lagian itu strategi bisnis kok untuk mempertahankan maturity perusahaan (ehm.. ilmu S2 nih). klo nurut gw terima ajalah, semua didunia ini kan ada plus minusnya. Plusnya dapat fungsionalitas lebih, minusnya yaa ada umurnya (namany jg barang mana ada yg abadi). Tinggal gimana kitanya aja memaksimalkan fungsionalitas untuk meraih manfaat dari barang tersebut dalam jangka waktu tertentu (selama ni barang masih bekerja). Akhir cerita, gw punya gear baru dalam merintis hidup gw didunia IT (jiaahhh..).

 

“After all… my digital world is mostly under my right hand command.  Let’s Roll..

01062011484

23 May 2011 - Posted by | Jejak Harian

1 Comment »

  1. WOW just what I was searching for. Came here by searching for coats

    Comment by Reynaldo | 27 April 2013 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s