Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Transtudio – Part 2

 

Minggu pagi, lebih tepatnya minggu siang.. gw bengong karena rumah gw kosong.. ternyata sodara gw dah cabut pas gw terlelap tidur manis tadi. Gw liat jam 12 siang, lalu gw makan dan mandi siap2 buat cabut ke tempat wawancara (yaa itu tempatnya di STIE kmrn). Oia kemarin tu ada sekitar 20rb orang yang ikutan proses perekrutan, alhamdulillah gw dan sodara gw termasuk 2rb orang yang lolos tuk mengikuti seleksi hari kedua. Sekitar jam 1 siang sodara gw pulang, dan dy cerita dehh tentang tesnya tadi.

“Jadi pas tadi gw interview gw ngantri panjang, terus tesnya ga sendiri2.. jadi kita dibikin kelompok. satu kelompok 5 orang lalu ditanya seputar posisi yang kita apply. Pas udah selesai, gw diminta tinggal dulu ada dua orang dalam kelompok gw yang diminta tinggal tuk wawancara lebih lanjut. Disini gw ditanya latar belakang kerja gw dan deskripsi pekerjaannya, pendidikan dan cita – cita. Setelah itu beres deh”, sahut sodara gw yang sedang membuka sepatunya diteras rumah gw. Ohh jadi kaya gitu tohh.. gw pun berangkat ke tempat wawancara tersebut. Yang kali ini udah ga macet kaya kemaren, oia gw parkir disebelah STIE yaitu Wisma Posters karena disini lagi ada resepsi pernikahan, lagian satpamny sendiri yang menawarkan tuk parkir disitu. Gw jalan dan masuk kedalam STIE.

Gw datang ke meja lapor, memperlihatkan no peserta gw dan gw dikasih form lembaran yang harus diisi. Lembar informasi standar sih.. Setelah gw isi komplit gw langsung jalan kedepan pintu masuk dan kagetnya gw jadi ada dua area yang kiri kanany penuh tempat duduk. Dan kedua area itu dua2nya penuh orang. Lalu gw berdiri aja sambil nunggu bergeser. Tiba2 ada satpam yang datang dan ngebilang “No pendaftaran 3 langsung ke area kedua” no pendaftaran gw tu awalanny 3 jadi gw langsung lurus duduk di area orang2 yang no pendaftaranny 3. Disini gw kasih form yang gw isi tadi ke satpam, “nanti dipanggil” sahutnya. Selama duduk gw jadi tau klo 3 itu untuk ‘others‘ sedangkan no awalan 1 dan 2 itu untuk perfomer kaya penyanyi, pemain musik, dll. Yang ‘others‘ itu setelan office semua (termasuk gw) klo performer tu setelan musisi. Yang kasihan sebenerny performer karena mereka interviewny kn bukan ky others. tapi perform. Jadi katakanlah mereka harus nyanyi atau main musik setiap orangny, dan bukan cuma 1 lagu misalny harus 3 lagu per-orang berarti makan waktu lama banget. Makany mereka bete banget nunggu diluar (rada kasihan jg sih). Gw duduk disini sekitar sejam (bener jg kata sodara gw, ngantri lamaa), tapi untung gw bawa nokia gw jd bs baca ebook linux sambil nunggu. Lalu sampai dimana nama kramat gw dipanggil, lalu gw berbaris dan masuk ke lantai 1. Gw kira pas nyampe langsung masuk ruangan, ehh duduk ngantri juga panjang (bener banget kata sodara gw, ngantri panjaang) dan kita bergeser setiap ada yang masuk ruangan. Dan kembali gw duduk manis membaca ebook linux didalam nokia gw itu.

Setelah ada sekitar 20 menitan gw geser tempat duduk akhirnya gw tiba diujung barisan. Ga lama gw langsung dipanggil beserta 4 orang lainnya. Gw duduk di kursi ujung dari 5 kursi tersedia yang membentuk kelompok. Satu orang ditengahnya mengumpulkan kertas yang tadi udah diisi oleh peserta. Pas mulai si interviewer ini langsung membolak balik 5 kertas peserta interview itu. Yang menarik ada satu kertas isian yang ditempel foto oleh pesertanya, 4 lembar isian itu pake pas foto, tapi lembar satu itu foto satu badan penuh. hehehe takjub gw liat ada orang yang kasih foto badan. Akhirnya satu kertas dia pegang dan dia baca. Ternyata itu kertas gw. Wooow.. jadi pas tadi bolak balik kertas buat nyari kertas gw doank. Hehe jadi malu. Terus gw langsung ditanya2 “Taufiq?” tanya dia noleh gw, “yup” sahut gw, “apply posisi apa?” sambung dy lagi, “IT pak” jwb gw dan langsung si bapak itu nulis tulisan gede diatas kertas gw dengan 2 huruf yang gw familiar selama 6 tahun ini : IT. “bisa apa aja skill komputer?” yaa udah gw sebutin dari programming ampe database, dan si bapak ini langsung ambil kertas tambahan yang sempat gw baca tulisan kertas diatasnya Interview User. si bapak langsung mencatatkan semua skill komputer gw diatas lembar itu. Setelah selesai mencatat lembar kedua itu distapples dengan lembar pertama (itu formulir ttg informasi diri yang gw isi diawal), lalu diserahkan ke mba2 petugas Trans disitu dan gw bapak itu ngebilang: “Ke lantai dua ya, ikuti mba ini”, gw langsung bangun dari duduk gw dan mengikuti mba tersebut ke lantai dua.

Dilantai dua gw dipersilahkan nunggu didepan ruangan yang ada tulisan IT dipintunya, pas gw duduk gw cengar cengir.. woow.. gw ekslusif gini, diantar ke lantai dua buat interview, tau aja ni Trans cara memperlakukan orang qualified ky gw (hahaha sombong beneer). Selang 5 menit gw dipersilahkan masuk dan ada dua orang yang menginterview gw (nahh baru cucok nihh, 2 orang yang menginterview gw bukan satu orang interviewer untuk 5 orang, hehe). Selamat siang dan selamat datang, akhirnya gw ditanya “anda mau apply posisi IT apa? cuma bisa satu posisi saja untuk IT” lalu gw jawab “maaf maksudnya apa ya?” lalu dia sambung lagi “Klo anda apply IT Supervisor saya bakal tanya tentang supervisor, klo IT support saya bakal tanya tentang support” ya udah gw langsung bilang “IT Supervisor” heheh kapan lagi gw bs apply posisi dengan minimal pengalaman kerja 3 tahun padahal gw belum punya pengalaman 3 tahun di IT. Ternyata pertanyaanny seputar manajerial saja, pertanyaan pertama “Klo trans mau upgrade sistem, apa saja langkah2 anda dalam melakukannya?” gw jawab “pertama adalah identifikasi, sistem saat ini atau dikenal dengan ‘AS IS‘ nya, dari identifikasi tentunya saya bisa dapat gambaran bagaimana melakukan pembaharuan sistem termasuk pembagian kerjanya, dari sini jugalah sistem yang diharapkan nanti atau ‘TO BE‘ dapat digambarkan”. pertanyaan kedua “klo anda punya anak buah, tapi semuany ga ada yg bisa diandalkan padahal anda bertanggung jawab dalam misalny update sistem” apa yang anda lakukan? apakah anda akan memecat kelima anak buah tersebut?” gw dengan nada datar jawab “Tentuny saya akan pecat dan mengganti mereka dengan pegawai outsource, mereka ga bisa apa2 kenapa dipertahankan!” ehh dia sambung lagi “tapi kan deadline waktunya sangat dekat, jd apa yang akan anda lakukan?” zzz.. dy mah mau gw jawab dengan jawaban sejuta umat dan standar, ya udh deh gw jawab standar aja “Saya akan turun langsung dan penuh dalam pembaharuan sistem ini, dan untuk beberapa modul kecil akan saya bagikan pengerjaanny ke anak buah saya tersebut. Tapi untuk modul utama akan saya tangani langsung” dan si mas ini terlihat puas dengan jawaban standar gw itu. Lanjut pertanyaan berikutnya “Jika anda diharuskan untuk stay di kantor saat hari raya, apakah anda bersedia” tanya beliau. Gw jawab “saya bersedia untuk tidak pulang karena ini menyangkut tanggung jawab saya dan merupakan resiko profesi saya”. Ada beberapa pertanyaan lainny yang pribadi gw lupa, sampai satu pertanyaan kunci terakhir “Bersediakah anda untuk mengikuti technical test?” dan gw jawab “Iya” lalu si bapak tu bertanya ke interviewer kedua “bapak ada pertanyaan?” dan bapak tersebut hanya geleng saja. Btw yang daritadi nanya2 gw tu cuma si bapak ini saja, yang satu lagi (yg geleng saja itu) sepanjang tadi cuma diam saja. Lalu akhirnya gw dipersilahkan untuk bertanya, yaa gw bertanya standar saja kapan pengumumanny dan ternyata sama kaya kmrn pengumuman ntar malam di webnya transtv.co.id. Setelah gw berjabat tangan gw pun keluar ruangan dan turun balik.

Capee.. cape antri.. rada ga fit sih gw hari ini, dihajar angin lagi tadi. zzz… jangan demam lagi donk. Gw balik ke rumah untuk istirahat. Sebenernya pas tadi gw antri gw melihat orang2 sekeliling gw, orang2 yang berharap penuh untuk masuk ke Transtudio, orang2 yang katakanlah ada yang pendidikannya tidak sampai ke tingkat universitas. Mungkin kalo dilihat sisi lainnya banyak dari mereka yang dari daerah, banyak yang mengharapkan kerja disini entah mungkin untuk membantu keluarganya, adik2nya yang sedang sekolah, atau untuk membiayai istri dan anak2nya yang sudah berkeluarga. Kaya orang yg keluar dari ruangan IT tadi, dy sempat duduk disebelah gw dan dia cerita klo dia sudah menikah dan memiliki satu orang anak, selama ini istrinya yang kerja. Makanya dia sangat mengharapkan lolos di Transtudio ini walau dia hanya lulusan sekolah kejuruan informatika (rada ga enak jg pas gw jwb gw dari S2 Informatika ITB) Entah kenapa hati gw terketuk dijalan pulang ini. “Mundur..” mungkin hal yang berat buat gw yang sangat menjunjung tinggi kemenangan, krn nurut gw menang itu mutlak. Tapi mungkin dibalik kemunduran gw, ada satu posisi yang bisa membantu orang2 yang lebih membutuhkan pekerjaan ini dibanding gw. Rada susah siih kompromiin hati ama otak gw yang saling bertentangan. Dan untuk pertama kalinya, gw mundur donk diproses perekrutan karyawan (pedee emang bakal lolos ke tahap selanjutnya) yaa klo gw lolos gw bakal mundur. Lagian bukan gw ga mensyukuri yaa, tapi Alhamdulillah selama ini setiap gw apply posisi IT pasti dipanggil (cuma dipanggil aja, diterima mah kaga), klo gw apply posisi non-IT baru gw ga dipanggil2😆 intinya Alhamdulillah gw masih ada kesempatan ditempat lain dengan background pendidikan yang gw miliki. “Mungkin bukan disini ladang rejeki gw” gumam gw pelan.

Nyampe rumah gw bikin teh anget, dan ngobrol panjaaang dengan sodara gw. Pas malam ternyata udah keluar nama2 yang lolos ke tahap ketiga. Dan kembali sodara gw bilang, “elu dulu deh”.. dan kembali gw bilang dasar cemen didalam hati gw. Pas gw input no tes gw, Alhamdulillah nama gw lolos ke tahap ketiga (tahap psikotest dan tahap tes teknis), lalu gw input nama sodara gw, ada dua nama tapi bukan nama dy. Lalu gw input no peserta dia dan ternyata ga ada. Artinya dia ga lolos, lalu mukany berubah dan dia ke balkon kamar gw. Setelah beberapa menit gw nyusul dia ke balkon dan nemenin dy ngerokok (kapan gw berhenti ngerokok klo gini ceritanya), Yaa disitu rada kasihan jg sh gw liat dy yang punya harapan tinggi tuk bisa masuk Trans ehh realita berkata lain (jd inget pas gw apply di SCB dan ga lolos) dan dibalik kacamatany itu matany berkaca2 (oooo.. kacianny codalaku iniii). Pas dy bilang “good luck tes besok” ke gw, gw pun menjelaskan ap yang gw pikirkan tadi dijalan. Dan raut mukany pun berubah. Akhirnya dy ketawa2 setelah gw bilang “Kan gw cuma meramaikan proses perekrutan Transtudio aja”, dan ilang deh muka sedihnya. Hahaha ada2 aja dia.

Alhamdulillah gw lolos ke tahap ketiga

Satu hal yang bikin gw senyum saat melihat nama gw lolos adalah dihari kedua ini ada sekitar 2rb orang yang ikutan interview dan hanya 900 orang yang lolos ke tahap ketiga (tes besoknya). Gw ada diantara 900 orang itu. 900 orang dari total peserta hampir 20.000 orang itu cukup membuat gw senyum mensyukuri. Yaa walaupun gw yakin banget klo gw ikutan tes ketiga ini pasti gw diterima masuk Transtudio (dan kembali gw ke-PEDE-an) cuma toh akhirnya gw milih untuk tidak meneruskan tes ini (bukan bruang namany klo tanpa sensasi :lol:). Mereka yang keterima akan menjalankan theme park indoor terbesar di dunia, di kota kelahiran gw Bandung. Dan saat theme park ini dibuka, gw pasti datang tuk melihat orang2 yang berhasil lolos tiga tahap tes melelahkan itu. Good luck yaa kerjanya, Sukses selalu Trans Studio terutama untuk Trans Corp😉 .

 

Related links :

Transtudio Part #1

Transtudio Finale

 

27 February 2011 - Posted by | Jejak Karir

8 Comments »

  1. Huaaaa *tarik2 rambut. Eh, jilbab*

    Dengan mundurnya Bear, berarti telah menghilangkan kesempatan seseorang yg berada diurutan 901. Coba klo dari awal Bear ga ikut, dia masuk 900 deh dan bisa jadi dia adalah org ‘kejuruan’.

    Umm, Bear bisa masuk dulu ke perusahaan-perusahaan gede gitu untuk membuka jaringan dan liat2 peluang. Nah, setelah ada kesempatan, Bear buka konsultan ato software house. Bear kan jago codding tuh. Rekrut pegawainya, selain yg emang jago codding dgn title universitas, masukin 1 ato 2 orang yang ‘kejuruan’. Mereka kayak dimagangkan gitu. Kan lama2 skill mereka meningkat tuh.

    Bear, akan slalu ada org2 ‘kejuruan informatika’ dmn sj, kpn sj. Tapi jika memang ga qualified, tetap aja ga diterima. Nah, sekarang atur strategi cara menolong mereka.

    Comment by Tika | 14 March 2011 | Reply

    • Ehh teh tika,, kritikan perdana nihh dari temen blogger😀

      Klo ttg yang 901.. maksudnya: saya memberikan kesempatan kepada mereka yang lolos ke tahap ketiga untuk dapat masuk menjadi karyawan,bukan memberikan kepada mereka yang cuma lolos ke tahap kedua.Jika seseorang sungguh2 menjadi seorang IT disini,kenapa dy ga bisa lolos sampai ketahap ketiga?berarti kan dy ga sungguh2 dan kenapa harus khawatirin kehadiran saya😆 .. kan tahap tes ini belum final (menurut temenny temen saya yg ikutan tahap ketiga, tahap tersebut bukan tahap final).Ada pemangkasan calon karyawan kembali (jadi ga langsung semua 900 tersebut diterima.Sehingga posisi 901 satu itu ga ngefek teh).Pendek cerita Saya mundur untuk memberikan kesempatan untuk mereka yg qualified (yg lolos sampai tahap ketiga) bukan untuk mereka yg ga qualified dan akhirnya tereliminasi juga.Lain cerita klo saya udah ikutan tahap ketiga lalu mundur,baru pemikiran 901 itu valid.Lagian, kehadiran saya diperekrutan karyawan tersebut, anggap saja sebagai cobaan dari sang Pencipta😉 .

      Klo untuk konsultan Insya Allah saya mau teh, tapi tidak untuk waktu 20 tahun mendatang.Karena saya masih hijau teh akan dunia IT, Pengalaman adalah hal yg berharga. saya ga mau konsultan bikinan saya dicap dangkal dan konsultan asal jadi aja (lagian modal dari manaa.. jual diri berkali2 jg cuma mampu buat beli pintu depan kantor ajaa :lol:) Doain y teh moga2 20 tahun lg bisa terwujud. Amiin..

      Kalimat terakhir teh Tika mengenai kejuruan informatika, menurut saya menolong mereka itu ‘pemikiran ideal’-ny teh, dijaman sekarang ini realita-ny: “kenapa saya harus menolong dy? apa benefit yg didapatkan?” <– pengalaman pribadi looh.Knp seseorang ga qualified? krn orang tersebut tidak memiliki skill yang dibutuhkan.Knp ga punya? ini yg ngejawab harusnya orang yg ditanya itu sendiri, apakah dia ga pernah mengasah skill-nya, terlalu sibuk main, akhirny dy ga punya skill yg menonjol (klo bhs gaulny anak muda skrg: “Pas lu sekolah kemaren lu ngapain aja?”). Lalu kembali k kalimat ‘menolong mereka’, nurut saya yg bs nolong mereka ya cuma diri mereka sendiri.Mereka harus mengenali hal apa saja yg kurang dr diri mereka sehingga mereka tidak qualified dan bagaimana cara membenahinya.Seperti analogi ilmu S2 aja dlm pendefinisian “AS IS” dan “TO BE” nya bagaimana.Setelah mereka menolong diri mereka masing2 baru saya yakin muncul pertolongan dari orang lain,krn sesuai dengan yg saya ketik sebelumnya,org skrg mikirnya: “kenapa saya harus menolong dy? apa benefit yg didapatkan?”,jaman gini siapa sih yg mau mempekerjakan karyawan yg ga bisa apa2. “Ga peduli apakah seseorang dari sekolah kejuruan atau dari institusi ternama, selama dy bersungguh2 maka kesuksesan dapat ia raih” <– klo teh tika ga setuju dgn kalimat ini,ntar saya kasih blog link orang yg ngomong ini.Dy ngomong berdasarkan pengalaman pribadiny sendiri🙄 .

      moga bisa terjawab y pertanyaan teh tika diatas:mrgreen: .

      Comment by bruangku | 16 March 2011 | Reply

  2. Huaa, puanjang penjelasannya.

    Pendapat boleh beda2, Om. Tidak mencari perdebatan, tapi mencari kesamaan😀

    Heeh?! 20 tahun? 8->

    Comment by Tika | 22 March 2011 | Reply

    • “Tidak mencari perdebatan, tapi mencari kesamaan” uihh,, bahasa S3 ini.. beuraaatt😀

      Teh, hayyu atuhh kita lulus, mupeng ngeliat si kang aradea😆

      Comment by bruangku | 23 March 2011 | Reply

      • Juli yuu

        Comment by Tika | 28 March 2011

  3. emang juli teh saya lulusnya… tapi ditahun yang berbeda😆

    Comment by Bear Bear Bear | 20 July 2012 | Reply

    • ah, pokok na mah lulus we🙂 Alhamdulillah ya. ga bisa minta traktiran nih. humph😦

      Comment by Tika | 25 July 2012 | Reply

      • kmrn pas bocah sisfo buka puasa ikutan ga mba? *yg sekalian syukuran semua dh lulus*

        Comment by Bear Bear Bear | 4 August 2012


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s