Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Haii pinguin ^^

Ada yang laptopnya Toshiba?
model M200?
yang laptopnya tetap sehat walafiat alias ga rusak ayoo ngacung!

Sepenggal kalimat pembuka diatas menunjukan bahwa laptop Toshiba M200 itu bermasalah. Coba aja googling Toshiba M200 problem, pasti muncul banyak banget link yang membahas tentang laptop itu. Kalo yang punya M200 pasti pernah ngerasa monitornya goyang ga jelas, kabur dan kadang ngehang saat booting si windows itu.

Kalo dibaca dari internet masalahnya ada pada penerima power dari adaptor di mainboard si laptop. Nahh karena hal ini bersifat teknis, jdnya gw cari konfigurasi bios di internet. Cukup dengan mengganti proses processor dari Dynamic ke Always Low, dan setelah reboot tu laptop booting seperti biasa deh. Cuma satu masalahny, solusi barusan itu ga akan bertahan lama. Mungkin 6 bulan kedepan masih normal, tapi nanti ada satu saat yang laptop bakal ngehang pas baru idup. Klo konfigurasi bios udah ga ngefek (ganti dari dynamic ke always low dan men disable dual core proccessing), tu artinya mau ga mau harus dibawa ketempat service. Karena kembali ke masalah semula, ini masalah teknis (hardware). Klo cuma update bios ga bakal ngefek.

Nahh.. gw inget si Satya (temen ITB gw). Dia punya laptop Toshiba A200, itu juga sama masalahnya (oia bedanya A200 dan M200 itu klo yang A200 itu ukuran layarnya 15″ sedangkan yang M200 itu 14″, cuma ukuran bodi laptop doank tapi kinerja dan lain2 sama kok) dan dia ganti mainboard. Ajagileee.. mainboard laptop kan sama kaya bisa beli netbook. Usut demi usut tibalah gw berpikir untuk menjual ni laptop. Udah rusak kenapa dipertahankan. Yang gw tau klo laptop udah rusak itu bakal dipretelin (dibongkar dan dijual satuan) kaya memori, hardisk, LCDnya, keyboard, yaa yang masih bisa berfungsi bakal dijual ulang. Jadi gw dateng deh ke tempat jual laptop dan mereka bilang bakal dihargai 1 jt doank. Bhee.. gw kirain bakal dapat harga diatas 2 jt-an ehh ternyata malah cuma sejeti. Pas gw coba jual ke tempat lain ehh malah mereka ga terima laptop rusak. Tapi mereka menawarkan jasa service karena mereka pengalaman dengan masalah gini tanpa harus mengganti mainboard si laptop. Cuma ngeganti si IC power udah beres. Ya udin semenjak gw ga peduli dengan harga tapi demen coba – coba. gw masukin aja tu laptop. 2 hari pengerjaan, tu artinya hari jumat beres.

Jumat siang gw ditelp ama si mba2 tempat service bilang kalo laptopnya udah beres, langsung deh gw meluncur kesana. Setelah tes sana sini ehh beneran bisa idup lagi. Hureee.. senengnya.. walau gw tau membawa laptop bukan ke tempat service resmi bakal ada resiko “Diapa2in”, tapi moga2 aja ga terjadi (sholat dan zakat gw lg kenceng bulan ini). Tinggal nyari netbook deh buat si buwlet. Oia.. ni Toshiba M200 bukan punya gw tapi punya si buwlet.

IYA, laptop gw juga pake Toshiba tapi seri M115, bandel ni laptop demen dehh… dah gw pake running macem2 sampai Virtual machine didalam virtual machine tetep aja yahuud. Yaa walaupun awalnya gw kecewa, karena gw baru tau ni seri 5 dibelakang Toshiba melambangkan wilayah pemasaran. Nahh laptop ini harusnya dipasarkan di Europe tapi entah bagaimana bs nyangkut ke Indo. Pas gw confirm ke Toshiba Indo mereka bilang laptop ini ga diakui di Toshiba Asia karena emang bukan marketnya. Yaahh gw dapat bareng BM donk, tapi siapa yang sangka.. Awet. Satu2nya masalah yang pernah gw alami itu hardisknya mati. Tapi main systemnya tetep jalan tuh walau pernah body bawahnya meleleh karena gw ga pake cooling pad pas iseng2 nyobain full query request test -nya Oracle yang ngebuat laptop gw nyala terus lampu processingnya sejam. Ya intinya gimana kita menanggapi segala sesuatu yang bersifat negatif pada awalnya, mengubahnya menjadi positif sehingga kita mendapatkan benefit (mantaab kalimatnya). Gitu juga dengan si M200 ini.

“Jual” mungkin bisa menyelesaikan persoalan, tapi sisi manfaat sebuah laptop itulah yang kadang bisa kita lupakan. Jaman gini laptop second berapa sh? gw kemaren ngeliat laptop second keluaran BenQ tu masih 4,5 jt-an (Padahal model lama dan body rada baret2), lahh ini M200, masih mulus dihargai 1jt karena rusak. Pas M200 ini ada dirumah gw, gw langsung inget dulu gw pengen punya laptop isinya pure Linux, dan inilah jalannya. Gw yakin dapat bermanfaat kedepannya karena feeling gw bilang gt. Lagian sisi lain klo pada tau ya, Toshiba itu untuk produk laptop ada banyak jenis, 3 jenis yang ternama: Portage, Tecra, Satellite (paling bawah dan paling murah itu Satellite) dan yang lebih mahal di Sattelite tu Seri M daripada seri A. Nahh ini ada seri M malah mau direlakan begitu aja dengan menjualnya. Sesuatu yang kebanyakan orang ga yakin apa yang gw lakukan bener, malah itu yang bikin gw demen. Hehehe.. kan seperti moto diri gw sendiri “Bukan bruang namanya klo ga ada sensasi“.

Nahh sekarang masalahny si buwlet mau pake apa, setelah klak klik sana sini menimbang skala penggunaan dan budget yang tersedia, ya udh deh gw beliin dia netbook (toh dy cuma pake buat bikin tugas dan online online, beda cerita klo dia pengen ada J2SE dan J2RE plus netbeans didalamny atau mw ngerunning nginx all day). Dan putusan gw jatuh pada Acer Aspire One D255 (kenapa ga beli netbook Toshiba? pake nanya lagi..). Yang gw heran satu mall komputer itu cuma ni Acer yang hardisknya 320Gb, selebihnya 160Gb. Oia.. gw belinya tanpa OS, karena klo pake OS tu nambah 500rb (OS-nya cuma Windows 7 yang starter). Ni netbook gw isi pake Windows 7 Professional, dan asli donk.. kok bisa? kan beli license-nya di ITB dengan harga mahasiswa (cinta dh tu kampus). Pas gw tes enak kok ga ada masalah dan ringan. Ya udah deh gw kasih ke si buwlet tu netbook.

netbook barunya buwlet

IC yg diganti, gw tempel aj di dvdrom buat jd aksesoris:mrgreen:

Balik ke M200, tadi malam gw install Linux, karena dari dulu gw bisa megang distro Fedora, jd gw install OpenSuse (lahh..). Kan namany juga laptop buat belajar, learning something new kan always seruu. Semenjak ni linux berarti mulai skrg gw bisa (kerjaan kurang kerjaan) penetrasi wi-fi ditempat2 yang ngelock access point mereka. Aciiikk.. ‘Dark folder’ gw bisa dipake lagi nii.. setelah setahun lebih ga pernah gw buka. Dan akhirnya gw punya juga laptop yang isinya pure linux. Alhamdulillah… Haii pinguin, long time no see..

Back online !!!

7 December 2010 - Posted by | Jejak Harian

1 Comment »

  1. Hai kak Bruang..🙂
    Perkenalkan… saya Lujeng. Mau sharing tentang toshiba M200.
    Sudah basi sepertinya, secara tanggal post ini 2010. Tapi saharing aja nih kak.
    Kak.. saya juga punya M200 nih, dulu udah pernah ganti IC nya juga.. bayar 550rb.
    Padahal waktu itu baru pake Laptop ini setaun..
    nah sekarang setelah 2 tahun berlalu, sepertinya tanda-tanda IC rusak, ada lagi nih kak. Beberapa hari ini layarnya tiba2 bergaris-garis gitu..
    yang ingin saya tanyakan apa M200 yang punya kakak ini masih ada?
    IC nya rusak lagi gak kak?
    kira2 kakak tau gak penyebab IC rusak itu apa ya Kak?
    tolong balas ke email saya saja yaa Kak.. terima kasih sebelumnya..🙂

    Comment by Lujeng Q. A. | 23 March 2012 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s