Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

10 tahun kemudian, gw kembali ke Sulawesi Utara

Tas [ok],
kamera+tripod [ok],
oleh2 [ok], dan..
Batu nisan [ok]

8 September 2010, packing barang bawaan.. Itulah yg gw lakukan pukul 11 malam ini, check n ricek apa aj yg mw gw bawa k kampung nyokap gw di sulawesi utara. Di antara list barang yg gw bawa itu emg ada yg ga normal dan ga lazim untuk dibawa, tu batu nisan opa n oma gw.. klo kata bokap di Manado yang bikin batu nisanny ga sebagus n serapih bikinan orang padalarang. Jadi untuk pertama kaliny deh gw bawa batu nisan ke kampung halaman nyokap gw. Gw cabut sehari sebelum idul fitri. Karena bokap gw jg cabs kesana jd kita bawa mobil (lho.. Lho..) ntar tu mobil mw dititip d tempat om gw. Setelah memastikan kembali bahwa tiket udh gw bawa. Gw pun cabuuut menuju jakarta bareng bokap gw. Sepanjang jalan tol cipularang kendaraan yg berlawanan arah padat merayap. Pas di cikampek.. oMG.. Sepanjang jalan cikampek itulah macetnya. Beruntung kendaraan yg masuk jakarta hanya beberapa jd gw bs nyampe pas 1.5 jam (terakhir bs top speed d cikampek kaya gini pas tahun 2007 lalu deh :D). Nyampe jkt gw ke tmpt om gw, lalu tdr bentar dan baru deh ke bandara bareng om gw.

Beda pesawat, yup itulah yg terjadi pagi itu. Bokap gw naik lion jam 5 pagi sedangkan gw batavia jam 8 pagi, tujuanny sama2 k manado. Jadi bokap terbang duluan baru gw dh 3 jam kemudian(ky amazing race aja). Setelah landing di bandara Sam Ratulangi Manado yang pribadi nurut gw mirip kaya bandara Polonia Medan namun lebih kecil ukurannya, gw ambil barang dan langsung liat kiri kanan. “Hoaalaahh.. Dimanaa ini…” sahut gw, Lalu gw nyari taksi. Nahh tujuan gw itu desa nyokap Belang. Dr manado gw hrs naik mobil (seperti travel gt) untuk bs nyampe d belang. Perjalananny 3 jam. Sekarang masalahny dr airport ga ada bluebird, jd hrs pake taksi antah berantah. Yg gw bingung mereka minta carter aja ketimbang pake argo. Kl carter mereka minta 120rb. Dan insting laba laba bruang gw ngebilang mending pake argo aja dh. Lalu gw naik taksi warna item (gw lupa namany) dn berjalan menuju tempat mobil menuju belang berada. Dijalan takutny gw ditipu2 dengan pedeny gw keluarin nokia gw tuk aktifin GPSny. Pas dh establish koneksiny, dh didpt koordinatny, dh tampil dilayar, senyum pede gw barusan pudar. Hanya titik merah aja yang ada dilayar hp gw dan latar belakang abu2 alias untuk peta manado nokia belum punya. Hueee,.. Ya udh dh pasrah dibawa kemana – mana.

Nyampe di presiden plaza itu gw lgsng cari mobil carteran rame2 ke belang. Akhirny dapat satu mobil menuju belang. Setelah 5 jam dijalan (mampir sana sini dulu dan macet pada mudik – ternyata bukan dijawa aja yang rame mudik) akhirny gw nyampe d tmpt nyokap gw. Hueee.,, cape nian. Setelah salim dengan Om Rusdi dan om Mu (abang adik nyokap) gw salaman dgn habib rawamangun si Dani. Haha dia hepi bgt pas gw ksh pesenan dy 3 kotak Djie Sam Soe Super Premium kretek. “Ga ada disini rokok yg begini, adanya rokok lokal – gudang baru namanya” lalu kita bedua ketawa ketiwi. Malam ini gw ga makan, entah kenapa gw lebih pengen tidur ketimbang mengisi perut. Beberapa jam kemudian gw pun terbangun untuk sahur terakhir. Setelah sholat subuh gw pun kembali tertidur pulas. Entah kenapa ya hari terakhir puasa gw keboo banget, gw baru bangun jam 4.30 sore.. hahahaha nyenyak banget gw tidurnya. Lalu gw ngeliat keluar ternyata Om Mu’ sedang bikin nasi jaha (sejenis lemang), disini klo lebaran itu makanannya, so jangan ngarep ada ketupat disini. Malam takbiran ngebuat gw mengingat kembali apa yang supir taksi bilang ke gw pas dari bandara kemaren. “Orang manado itu royal, kita ga bisa seperti orang jawa yang bisa makan nasi + garam. Orang sini kalo makan ga ada daging, bukan makan itu namanya”. Hahaha gw selaku putra dari dua keluarga sulawesi dan jawa hanya bisa geleng2 saja yang mengartikan pendapat supir tersebut ga benar, tapi gw jg ga menyalahkan pendapat tu supir. Intinya orang sulawesi ini hedon semua. Yang penting party..!! terlihat dari remaja2nya yang sangat peduli tentang penampilan dan suka kumpul ga jelas. Nahh balik ke malam takbir, kan ente tau ini bukan kota tapi semacam desa gt lah (desa yang punya pelabuhan international tepat didepan rumah gw). Disini jika seseorang memasang musik radio/audio set volume keras itu normal, dan laguny lagu2 dugem semua. Yang sedihnya sih ga ada tempat untuk dugem di belang ini, jadi keinginan terpendam mereka itu disalurkan dijalanan. Kayanya bagi mereka dugem itu gauuull banget. Padahal ya gitu2 aja nurut gw (weitss… raja dugem ditanya). Nahh malam takbir ini mereka malah joget2 diatas mobil open kap(apa sih nama aslinya, open roof gt? let’s just say it with open kap definition) full dengan speakernya. Jadi malam takbiran disini yaa gitu aja ga ada suara hikmah takbir kemenangan. Hanya musik yang seharusnya diputar didalam tempat hiburan.

Nasi Jaha

Dua hari kemudian, (kan lebaran ada postingan gw sendiri, klik disini untuk ceritanya ) gw cuma ke tempat ka Nini (sepupu gw) buat minjem motornya (mau muter2 soalnya) hehehe. Dan paling gw cuma foto sana sini tentang desa belang. Termasuk gw ngeliat proses bongkar muat ikan si salmin (suami kak Nini – dia juragan ikan lhoo). Oia disini coca cola itu minuman mewah. Hahaha.. mungkin karena di desa kali ya., di desa ini tempat opa oma (kakek nenek) gw tinggal, dan di desa ini jugalah mereka dikebumikan. Disini ada dua sodara kandung nyokap dan satu ponakan nyokap (kak Nini), karena rame jadi nyokap gw ga pernah masak karena selalu dikirimi makanan. Hahha si Dani seneng tuh. Dan disini dagiing mulu.. soalnya sapi murah dan setau gw di sulawesi kambing langka. Jadi klo ga ayam ya sapi, hargany beda dikit kok.. tinggal selera aja mau bagaimana. Oia disini juga ada lobster lhoo.. lobster lokal (warna item) ukuran gede tu cuma 10rb/ekor (kebayang di Jkt brp tu harganya) klo lobster ajib (red lobster) tu tinggal pintar tawar menawar aja, yang ukuranny gede tu buka harganya 25rb, klo kemarin sh krn nawar menawar pake logat bahasa sana dapat deh 15rb/ekor (15rb cobaa.. red lobster.. *senyum sambil geleng2). Makan mulu otomatis bakal nambah ni berat badan.

Hari berikutnya gw mau mengunjungi kakaknya kak Nini yaitu Kak Mun (dia lebih seneng ditulis namanya dengan kak ‘moon’) di kota Mobagu Letaknya sih, d ga terlalu jauh dari belang sekitar 2 jam lah,, cuma masalahnya satu : Jalanan rusak dan kebetulan lagi hujan disini jadi pasti berlumpur. Nahh gw sekeluarga pake mobil orang tuanya Salmin, Toyota Rush. Dan tentunya kalo ada perjalanan pasti gw yang jadi supirnya (kn gw Budiman Bus Certified, perjalanan antar kota emg gw pasti yang dipilih :D). Dan pertama kalinya donk gw bawa mobil di Sulawesi. Takjuub.. hehehhe. Jalanan antar desa di sulawesi itu relatif jalan kecil (tapi aspal), ga kaya di manado yang jalananny lebar banget dan jalurnya banyak. Tapi untungnya banyak kebun/tanah kosong jadi gw bisa speed up ky di cipularang. Gw bawa mobilnya gantian ama si Dani ini, klo dia raja jalanan Jakarta Timur tuh.. kombinasi pas kita bedua emang. Udah lari cepat mobilnya, ehh taunya macet pas dipertigaan antara kotanya kak moon (kota Mobagu) dengan arah mau ke gorontalo. Baru sekitar sejam macetnya lewat. Dan akhirnya kita nyampe juga dirumah kak moon di kota Mobagu(anw gw baru tau tulisan ni kota pas digerbang masuknya ‘Selamat Datang di Kota Kotamobagu”, jadi kotamobagu itu satu kata ya bukan kalimat). Ketemu kak moon dan suaminya plus anak2nya. Termasuk gw ketemu si ahmad sodara gw yang dulu di STPDN dah jadi PNS sekarang. malam itu ahmad nganter istrinya dan putrinya yang baru umur bulanan ke rumah kontrakannya. Abis itu dia ngajak nongkrong di alun – alun (jiaahh.. karena disini yang buka tengah malam cuma jajanan deket alun2 saja). Setelah itu kita balik dan tidur dirumah kak Moon. Karena over quota tamunya, jadi gw tidur di sofa, ga masalah sih krn sofanya empuk banget. Cuma gw dapet sofa yang setengah ukuran, jadi kaki gw rada keluar dikit, tp gpplah pasti nyenyak tdrnya..

Bareng ponakan gw

Besoknya sih acara halal bi halal suaminya kak Moon, hari ini gw pakai pakaian rapi lebih ke casual sih but tetep formal. Dan makan teruuus.. minum gw udah bukan air putih lagi tapi sprite, banyak banget dirumah ini. Ga ada kerjaan si Dani malah ngegambar gw pake drawer-nya milik anak kak moon. Ga banget deh gambar dia. Yang kocak sore harinya jadi si bang asoy (gw lupa kenalin suami kak moon) ini kolektor vespa, nahh pas sore2nya gw pinjem satu vespanya buat muter2 kota mobagu. Pas gw berangkat gw balik lagi ke rumah karena lupa satu : Kacamata. Pas gw udah muter sana sini ehh pas balik si ahmad dan dani nyusul. Si ahmad pake Yamaha scorpio, pas gw ditawari mau bawa yang yamaha ogah banget. Gw tetep milih vespa. Bagus vespanya, dimodif rapih. Ehh pas pulang taunya gw dicari ama nyokap (kn msh acara halal bi halal) ampe malam gw cuma ngikutin aja acaranya. Malamnya gw tidur nyenyak (kali ini dapat sofa yang panjang) mantaaabb.. ehh cuma malam ini banyak banget nyamuknya. Huu.. ga bisa apa ni nyamuk diganti ama bidadari. Kan lebih ajib aja digigit bidadari.. awawawaw..

Gambar si Dani *ga mirip gw*

Hit the road Rockstar !!

Raja jalanan: Ahmad, gw, Dani

Besok pagi gw makan bubur manado (kl yang belum tau itu semacam bubur campur kangkung ubi gtlah) yang lidahnya biasa ama ‘beef yakiniku’ pasti ga suka (nyindir sodara gw si kak harith, habib cikoko yg demen makanan gt-an apalagi sushi). yang kocak pas gw lagi makan diteras, ditemani udara pagi yang segar dan hijaunya rerumputan yg seharusnya menjadi pagi terindah gw di kota Mobagu. Ehh tiba – tiba gw noleh ke kaki gw, di betis gw ada lintah nempel sempurna. Ajegileee.. gw sarapan, ehh ni lintah juga sarapan. Setelah gw copot tu lintah yang belum terlalu gendut tapi ningkalin bolongan dibetis gw, gw pun melanjutkan sarapan diruang tamu. Setelah beberapa waktu akhirnya kita balik ke belang pake mobil. Kita berangkat jam 11an siang. Sebelum gw balik gw ditawari ama suami kak moon: “mau jadi PNS ga di kota mobagu, kita belum punya PNS lulusan dari IT nih”, heheh sambil mensyukuri rejeki gw masih ngalir, gw bilang gw masih mau menyelesaikan pendidikan S2 gw. Lalu kita cabut deh balik ke belang.

Ngumpuuull..

Pas perjalanan balik bukan gw yang bawa tapi si babeh n si Dani, haha. Paling ogah gw bawa mobil siang bolong apalagi klo mataharinya bersinar dengan kuat. Gw lebih seneng bawa mobil klo ga mendung/hujan/malam hari. Jadi gw cuma duduk manis dibelakang dan senyum bahagia. Yang gw benci si Dani, pas bawa mobil sengaja dia ngebut diantara jalanan berlobang. Jadi yang didalam mobil lagi tidur itu malah kebangun dan kejedug (Woii.. habib rawamangun, klo ente baca ni blog. Pasti ente tau kenapa ane marah sangat pas ente sengaja ngegas dijalanan berlobang itu. Irii yaaaaa :p). Nyampe di belang gw malah sibuk bertamu ke tempat om dan sodari gw, biasa cari kesibukan. hahaha. Sorenya gw sempat ikutan joget musik dipelabuhan, biasa acara gratisan anak muda. Geje lah,, dan disini narinya berpasang2an dan berbaris (biar teratur). Hahaha kocaaak abiezz..

Keesokan harinya gw mampir buat ngambil foto om gw, termasuk nyicip makanan lagi, nyicip makanan lagi.. setelah itu gw bawa titipan oleh2 buat dibawa balik k Bandung (buat dikasih ke tetangga krn di Bandung cuma gw sendiri yg tinggal disono – Babeh n Nyokap kn stay disini). Sorenya si Dani sibuk ngedinginin nasi jaha yang mau dibawa ke Jakarta. Malemnya kita pasang terpal di mobil salmin (yang kali ini bukan Toyota Rush tapi Toyota HiLux a.k.a mobil open kap. Soalnya besok babeh mau beli kaca n toren air di Manado. Dan gw pun tertidur setelah mengecek semua kelengkapan barang yang mau gw bawa besok. beberapa jam kemudian gw pun dibangunkan ama nyokap, dan gw langsung mandi. Kita berangkat subuh jam 4an, dan untuk pertama kalinya gw tidur di mobil open kap. HAhaha tragis juga yaa.. berapa kali gw kentut2 alias masuk angin berat. Gw inget gw tdr dibawah terpal, sebelah gw si Dani itu. Tiba2 gw ngerasa kaya di oven, panas banget.. pas gw buka mata kenapa ni mobil berhenti?? dan gw langsung ngeliat keluar terpal. Ehh udah nyampe di Bandara Sam Ratulangi. Dan gw turun untuk ke toilet,. lalu gw check-in. Setelah itu gw masuk ke bandara dan melihat kiri kanan memastikan gate yang gw tuju bener lalu gw naik pesawat.

Setelah landing di Soetta, gw nyari trolley dan makan di A&W, pas gw lagi makan temen gw si Octy ternyata pulang jg hari itu, dan pesawat dia cuma 20 menit dari Bangka ke jkt, ya udin gw tungguin dia dateng biar bs balik k bdg bareng. Ehh ternyata dia dah pake jilbab, selamat y tay. Setelah ngobrol panjang selama diperjalan, dan patungan taksi (hemaat :D) akhirnya gw nyampe juga dirumah. huff.. Seneng deh jalan2, setelah lama ga kesana akhirnya baru sekarang bisa balik lagi. Nahh pas gw lg nyantai dibangku tengah ruang keluarga gw, bunyi sms dari sodara gw si Dani itu “woii.. bray.. apply kerja di Manado yuk. Ane demen wece wece-nya(cewe cewe-nya), sekalian mau cari calon istri hehehe”, dan gw pun me-reply “elu ajaa sono sendiriii..”:mrgreen:

17 September 2010 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s