Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Dibanding nama ‘bear’, mereka lebih sering memanggil ‘nama kramat gw’

Dua semester sudah gw menyelesaikan pendidikan gw di ITB, setengah jalan telah gw lalui demi mencapai gelar Magister. Semenjak dua semester itu jugalah, gw masih dipanggil nama asli gw. Yup di ITB (untuk yg satu kelas dengan gw) hanya kurang dari 5 orang yang manggil gw ‘bear’, sisanya manggil gw nama asli gw ‘Taufiq’ atau ‘fiq’. Bukan berarti gw ga suka dipanggil nama asli gw. Tapi karena udah sering mendengar nama ‘Bear’ telinga gw jd lebih enak ngedengarnya.

Beruang, itulah panggilan awal gw dari kelas 1 SMU, tepatnya gw masih ingat si Moris (pkbr dy y) temen nongkrong gw di Zembatan (tu adalah warung rokok) tempat gw nongkrong selama di SMU. Yup itu adalah tempat nongkrong senior2 gw dulu (yang kelas 2 dan kelas 3). Terbukti hanya gw, edo, lopa (kelas 1) yang sering nongkrong disitu. Entah kenapa anak2 seumuran gw lainnya ga mau nongkrong disitu, apa karena yang nongkrong disitu lebih senior, atau karena hal lainnya. Yang gw heran, disekolah tu gw ga pernah ngomong ke org2 klo gw ‘anak Zembatan’, tp cowok2 disekolah gw (yg nongkrong ditempat tongkrong lain) tau klo gw sering nongkrong disana. Nahh kembali ke si Moris ini, dy yang pertama kali manggil gw “Beruang”, disitu gw cekikikan aja (krn body gw udh ky kelas 3 SMU padahal gw masih kelas 1 SMU). Emang rada gothic sh setelan si Moris. Tp sebenerny dy baik koq (selama ga cari masalah aja ama dy) lagian dy jg kocak orangnya (pas lg ga mabuk aja). Lalu si Edo, temen gw itu, sering manggil gw dikantin sekolah dengan beruang, dan lama2 bbrp temen gw di SMU lebih sering manggil gw beruang ketimbang nama gw kramat gw, walaupun ada beberapa yang manggil nama gw dengan sebutan lainnya ky Topik lah, atau ga O’neil (pemain basket NBA), tapi nama Taufiq itu yang manggil hanya cewek2/mantan gw. Dengan nada lembut mereka manggil nama gw itulah yang bikin gw gregetan dan cengar cengir sendiri setiap mendengarnya. Akhir SMU cuma kaum hawa lah yang manggil nama gw Taufiq/fiq, contohnya aja cewek yg di SMU gw dulu (yg sebulan kemudian akhirny jd cewek gw) nelpun gw dengan kalimat “fiiiq.. kangeenn..” *mendengarnya bikin gw lelehh.. dengan sangat*.

Masuk ke kuliah nama beruang ini jg bergeser, gw ga lagi dipanggil beruang tp gw dipanggil bear (world class nickname ieuh mah), gw lupa siapa yang manggil gw dengan bear pertama kali, tp berawal dari situ gw dipanggil bear secara universal oleh siapa saja dan dimana saja. Di kuliah cuma dosen yang manggil gw dengan nama itu/orang dari jurusan lain yang tau nama gw dari lembar jawaban/lembar mahasiswa gw. Tp klo yg kenal/sering hangout/gauul lah entah dikantin, tempat makan, lapangan basket, tempat dugem. Pasti manggil gw bear, dan mereka ga tau nama asli gw. Biarlah.. lagian manggil gw dengan nama bear ini bikin suasana sekitar jd enak (ky udah kenal lamaa gt). Sebelum gw jadian ama cewk gw yg sekarang, kn gw dipanggil nama bear dulu ama dy, pas jadian baru gw dipanggil dengan panggilan sayangnya dy (ada dehh,,, mau tau aja).

Masuk ke ITB, cuma temen2 yg tau/kenal gw sebelumnya aj yg manggil gw bear. Ky si benk dari gedung sebelah yang selalu manggil gw dengan kata bear, dan temen2ny si benk yang kenalan disono jg selalu manggil gw dengan bear. Juga temen2 les gw ini yg lebih milih manggil gw dengan nama bear krn lebih enak aja nyebutnya. Tapii temen2 gw sendiri di S2 ini yang tetep manggil gw Taufiq/fiq. Sebenerny gw rada risih sih. Memanggil nama gw tu biasanya untuk nuansa lg serius lagian yg manggil nama asli gw tu cuma untuk yang baru kenal gw saja. Rada susah sh otak membiasakan kembali dengan nama asli gw, soalnya dari SMU 3 tahun gw dipanggil gt ama tmn2 cowok gw, 4 tahun gw dipanggil oleh seluruh tmn2 S1 gw intiny 7 tahun gw dipanggil nama panggilan gw dan sekarang gw dipanggil lg dengan nama Taufiq??!! halaah,,, selalu geli n merinding gw ngedengarny. Lagian yg manggil ‘fiq’ itu lebih akrab ditelinga gw : dipanggil oleh kaum hawa (bukan cowok kecuali homo kali yaa.. hiiii..).

Ya ya ya… ga tau dehh apakah sampai akhir kuliah dan seterusnya gw dipanggil dengan nama asli gw yang pribadi gw masih risih ngedengarnya karena kita dah saling kenal satu sama lain tp ky manggil gw orang lain aja atau bagaimana, yang penting untuk sekarang gw masih nyaman gw dipanggil ‘bear’ oleh orang – orang.

20 May 2010 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s