Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Pertama kalinya gw ke Dokter Jantung


“Selama gw hidup, gw belum pernah ke dokter jantung, ternyata hari ini adalah hari dimana untuk pertama kalinya gw ke dokter jantung…”

Hmm.. kenapa y dada gw sakit (sebelah kiri dr sisi gw, sebelah kanan dr sisi orang yg ngeliat gw) dah berminggu2. Kadang gw masih pede aja2 dada gw cuma pegel/kedinginan. Tapi kenapa yaa tiba2 rasany sakit. Heran gw.. rasa sakit didada selama lebih dari dua minggu itu tetap aja ga gw kaidahkan. Sampai satu titik : tangan gw ngilu sepanjang lengan. Dan gw pun langsung pucat..

Sesuai dengan petunjuk dokter Ira (tmn gw) dy pernah kasih tau klo indikator penyakit jantung ada sakit ditangan (dari telapak hingga ke lengan) membuat gw langsung kepikiran klo gw ada penyakit jantung. Hari dimana gw rasakan sakit itu hari selasa kmrn dan hari ini gw dah niatkan penuh untuk memperiksakan ke dokter jantung. Sejauh ini dokter jantung yang bagus nurut bokap gw itu ada di RS Halmahera Bandung (gw lupa nama dokternya, dokter Eko gt klo ga salah). Dan gw baru tau juga dari bokap gw, antrian pasienny lama dan banyak sehingga kalo mau daftar, daftarlah dari pagi. Dan gw mendapat urutan no 3 dalam daftar pasien untuk malam hari ini. Gw datang ke tempat dokternya tepat jam 19:00, ternyata masih pasien pertama yang diperiksa. Lalu gw nunggu dan barulah jam 8 gw diperiksa (pasien kedua belum datang, jd dilewat). Gw masuk ke satu ruangan dan gw ditensi dahulu oleh suster sambil menanyakan umur gw. Lalu setelah itu barulah gw ditanya ama susternya apakah gw suka makan makanan yang berlemak tinggi? gw jawab engga karena gw ga suka makanan berlemak. Terus gw ditanya apakah sakitnya muncul saat minum obat tertentu? kembali gw jawab engga karena gw ga alergi obat2an. Dan terakhir barulah gw ditanya apakah gw perokok berat? dengan senyum penuh malu gw pun mengangguk. Hoo.. kata si suster lalu dicatat di rekap medis gw dan suster tersebut mempersilahkan gw menunggu dokter datang. Dag Dig Dug.. Dag Dig Dug.. Dag Dig Dug.. Yang gw rasakan saat itu. Terbayangkanlah gw ga bs makan masakan santan lagi, gw masih muda (yiuu) tp udah kena penyakit jantung. TIdaakkk…

“Sreeggg” bunyi pintu geser periksa dan ternyata dokter eko telah muncul. Menayakan kabar gw dan keluhan gw. Termasuk kaget mengetahui usia gw yang masih belia (yiuuuuuu). Lalu gw ditekan2 dada n perut, termasuk punggung gw. Dan terakhir gw diminta buat dites pake alat jantung itu. Lalu gw pindah ke ruang sebelah dan dada gw ditempeli kabel2 (sesaat gw jd tau apa yg Robocop rasakan). Lalu setelah itu gw dimonitor jantungnya (dicetak dikertas panjang, persis kl mau ngukur gempa). Setelah itu gw pun dipersilahkan ke meja dokter. Lalu gw pun deg2an tingkat tinggi saat dokter melihat grafik detak jantung gw itu dengan alis mengkerut..

“Normal” sahut dokter, Alhamdulilllaaaaaahhhhh…. jantung gw ga apa2. Kata dokter untuk umur gw jarang sekali udh ada yang kena penyakit jantung (ada sih, tapi jarang kata dokternya). Dan gw senyum lebar, lalu mempertanyakan : “Jadi dok, klo jantung saya normal kenapa dada saya sakit?”, dokter menjawab “untuk itu kamu harus dites dilaboratorium dahulu” (uu.. beruang laboratorium, gw dapat kandang yang ada muter2ny ky kandang milik tikus lab ga yaa). Supaya ketauan apakah dari makanan atau penyebab lainny. Jd gw ga dikasih obat cuma surat rekomendasi untuk melakukan cek/tes kesehatan. Gw keluar dari ruangan dokter, mengurus administrasi dan cabutt dari ruangan untuk pulang/balik.

Dijalan ga henti hentinya gw bersyukur dan cengar cengir ga jelas. Seneng banget alhamdulillah jantung gw sehat. Tp bukan berarti akhirnya gw bs rokok n makan makanan ga sehat lagi. Gw dah niatin, gw mau hidup sehat. Gw paling suka yang namany wisata kuliner, menikmati berbagai jenis makanan supaya gw bs mensyukuri dan berterima kasih apa yang bumi ini telah hasilkan. Gmn gw bs menikmati itu semua kl badan gw “ada pantangannya”. Gw harus berhenti ngerokok. Dan gw kasih 1 box sisa rokok gw itu ke tukang nasgor deket situ (sayang.. tu rokok ga bs dibarter dengan sepiring nasi goreng).

“Hidup sehat itu pilihan,
bagi gw sekarang itu Keharusan!”

note : Menurut dokterny gw harus ngebuang lemak sekitar 16 kg untuk mencapai berat ideal gw agar mengurangi resiko lain yg dapat memicu penyakit jantung. Hadoooohh.. T.T

19 May 2010 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s