Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

XL Pro – Finale

“Ga ada kuliah!!”
Kata tyo temen S2 gw di ITB, yang memberitahu bahwa kuliah manajemen resiko ditiadakan karena ibu Harlili (dosen mk tersebut), sedang berhalangan hadir. Lalu gw menoleh ke jam tangan gw yang menunjukan hari masih pukul 11 siang. Karena gw anti pulang siang, jdnya gw dikampus dulu. Ternyata hampir sebagian besar temen2 S2 gw juga sependapat dengan pikiran gw ini.

Gw menghabiskan waktu siang ini diruang diskusi SI lantai 3 Labtek V ITB, gw disini bukan mau diskusi, tp mw ngadem aja. Sekalian hobi akhir2 ini dikampus, yaitu donlot klip unik dari youtube. Waktu pun mulai menunjukan pukul 3 sore, gw lagi sibuk main game kecil bernama airport mania (pengenny sh main game manajemen airport yang lebih garang, ky airport tycoon) yang diberikan oleh teh Indri yg sedang browsing jg diruang diskusi itu. Gw pun meng-copy mini seri dari raja FTP kita bung jublay, yang kebetulan mini seri itu adalah mini seri yg lg gw suka : The Pasific, mini seri yang dibuat oleh HBO bikinan duet jempolan : Stephen Spielberg dan Tom Hanks, menghabiskan dana terbesar HBO dalam sejarah produksi film/mini-serinya. Dan gw cekikan tak henti ngeliat muka mba Bertha yang kembali senang karena laptop BenQ dy telah kembali sehat walafiat. Sesaat kemudian HP gw bergetar tanda ada telepon masuk, nomerny nomer Jakarta.

“Selama siang, dengan bapak Taufiq Aribowo?” sahut mas2 yang ditelp, dan dari suarany gw inget, ni si mas2 kurang darah itu. “Kami dari XL, ingin memberitahu bahwa untuk program XL Pro pak Taufiq belum lolos/belum dapat mengikuti program tersebut”. JLeeebb… bunyi didada gw (ga nyata sh, tp berasa). Dodooooll.. gw ga lolos, padahal gw dah pede banget bisa masuk ke XL, yaahhh.. elah, bad mood nihhh. Ya ya ya gw kn tipe orang yg ga suka kalah dalam hal apapun, termasuk dalam hal penerimaan pegawai. Bayangan gw bakal ngantor di XL Mega Kuningan buyar sudah, banyangan gw bakal rajin ke mal Ambasador saat istirahat siang jg buyar, banyangan gw mw kenalan ama mba2 lucu yang duduk di frontdesk Grha XL jg buyar, banyaklah yang buyar. Lalu gw balas menjawab di-hp dengan kalimat : “Ohh begitu..,” sebelum gw sempat menyambungkan kalimat terima kasih, percakapan gw langsung dipotong ama si mas2 kurang darah itu. “Tapi kami menawarkan posisi permanen sebagai programmer di divisi IT kami”. Bagai matahari terbit terang di ruang diskusi ini, laksana pelangi muncul setelah hujan deras mengguyur, senyum Pertamina pun merona lebar dimuka gw setelah mendengar kalimat tersebut.

“GW DITERIMAAAAA !!!!!”, AJIIIIIIIBBBB….. dimana ajibnya? krn gw ga perlu repot2 atau pusing2 ikut program XL Pro 6 bulan untuk dapat menjadi pegawai XL, krn gw ga perlu pusing2 belajar + ujian di akhir bulan keenam untuk dapat masuk ke XL, krn gw ga perlu harap2 cemas apakah gw orang yang termasuk dalam daftar yang dapat menjadi pegawai tetap XL diakhir bulan keenam itu, karena gw udah langsung ditawarkan menjadi pegawai tetap nun permanen di XL !!! bahasa abg-nya mah “Otomatis…”. Hahahha gw bisa makan di Ambasador, gw bisa mulai menetap di Jakarta, menghadapi hari2 kerja di Mega Kuningan, memakai id pegawai komplit dengan foto gw beserta logo XL-nya, gw bisa langsung dapat fasilitas yang didapatkan oleh karyawan XL pada umumnya, kesehatan gw yang dtanggung bukan hanya berobat inap namun juga sudah termasuk berobat jalan, gajinya juga lebih tinggi dengan yang ikutan XL Pro, gw bs menghabiskan kopi krim di-pantry XL setiap harinya dan terlebih karena gw udah ditawarkan untuk menjadi karyawan tetap, gw udah bisa nikahh…. Indah gaaaaaa siihh?? Ada ga orang yang mau nolak apa yg gw udah jelaskan diatas tadi ?!?!?!?

ADA, orang itu adalah gw sendiri…

Jadi gini, alesan kenapa gw ga ambil kerja di XL karena niat awal gw ngelamar ke XL itu sebenernya apa sh? meminjam kata milik pak Husni (halal y pak), “esensi”-nya apa gw masuk XL? diawal bgt gw dah meniatkan, gw masuk XL untuk mengisi waktu libur gw di ITB, sekaligus gw mau cari cara gmn carany gw bs tesis di XL. Liburan dan tesis, dua poin itu alasan gw melamar ke XL, tp dua hal itu yang sepertinya tidak akan gw dapatkan jika gw menerima penawaran XL. Bukan berarti gw tidak mensyukuri apa yang telah Allah SWT berikan, hamba tahu ini adalah jalan yang engkau hadapkan untuk hamba pilih demi menentukan takdir hamba nantinya tanpa mengurangi ke-Esa-Mu Allah SWT. Penawaran dari XL ini sebenernya sempat bikin gw mikir bangeet.. “PELUANG, REJEKI” dua kata itu yang muncul di otak gw, tapi entah kenapa hati gw ga enak uyy. Gw masih ada 12 sks semester depan, 6 sks MK wajib, 6 sks MK Tesis (tesis doank 6 sks, hadooh). Klo gw terima, bs aja tesis gw kerjain hari sabtu minggu. Tp mata kuliah wajib itu sisa 6 sks yang masuknya seperti hari biasa (tidak seperti MBA ITB yang ada kelas hari jumat sabtu khusus untuk yang kerja). Ya ya ya, kembali karir gw terhambat karena si Gajah, tp gw dh niat penuh untuk menyelesaikan gelar magister gw di ITB, dan hal inilah yang harus tetap gw lakukan. “Konsistensi..” bahasa SPMB-nya mah. Antara “si-Luna Maya” dan “Gajah”, gw masih pilih pendidikan. Jd gw bakal tetap hangout bareng si gajah (walau si Luna lebih menggiurkan). Lagipula masih ada hal2 yang belum gw manfaatkan explorasi di ITB. Walaupun banyak orang berpendapat “pendidikan kan untuk kerja juga, udah aja langsung bekerja”, nahh ini dy pemikiran yang jelas beda ama gw, gw setuju pendidikan untuk bekerja dan bekerja merupakan bagaimana kita mengamalkan ilmu pengetahuan yang kita dapat itu ke lingkungan ke masyarakat. Pendidikan itu ibarat tangga, pekerjaan itu ibarat pohon. Semakin tinggi pohonnya, semakin mudah mencapai buah dipucuk pohon sekaligus semakin jelas buah2 yang ada dipohon lain. Gw ga bilang klo semakin tinggi pendidikan, karir makin bagus. Engga tuh, liat aja realita. Nurut gw semakin banyak ilmu yang didapat semakin luas yang dapat kita lakukan untuk lingkungan sekitar, selain mendapatkan keuntungan diri sendiri juga mendapatkan pahala tuk akhirat nanti (nahh dua poin ini -sekali mendayung dua pulau terlewati- yg gw pengen, duit dunia dapet, “duit” akhirat jg dapet. Lagipula dosa banyak uyy jd gw butuh ‘duit’ buat bayar dosa2 gitu). Klo gw diterima diawal masuk kuliah, mungkin gw bakal lepas S2 gw, dan masuk ke XL, tp gw dah dipertengahan jalan. Emang betul koq, mungkin suatu hari nanti gw bakal menyesali kenapa gw ga masuk XL, tp gw juga yakin hal yang lebih gw sesali klo gw ga menyelesaikan pendidikan S2 gw. Lagipula, bukan bruang namany klo ga ada sensai dan ga beda dengan orang lain.😆

Gw buka flip hp gw dan menelpon si Ditha, kenalan pas interview di XL, gw janji ama dy klo ada telp dari XL gw bakal nelpun. Gw tanya ke dy udah dapat telp dari XL atau belum. Dan ternyata dy belum dihubungi, lalu gw jelasin cerita gw ditolak XL Pro, tp ditawarkan langsung diangkat jd karyawan tetap. Dan Ditha memberi selamat ke gw dan bertanya2 saat gw jelasin ga bakal gw ambil. Setelah penjelasan lebar mengenai cerita gw masih tempuh S2, barulah dy mengerti dan tetap menyayangkan kenapa gw ga ambil (tuh kan, bukan hanya tmn2 S2 gw yg ada diruang diskusi ini yang sependapat knp gw ambil dan gw cuti akademik dulu, melainkan Ditha jg berpendapat yg sama), dari cerita Ditha, ternyata pengumuman yang diterima di XL Pro itu udah ada minggu kemarin, salah satu yang diterima adalah si Devi (hoalaahh… dy yg keterima ternyata). Lalu gw mengakhiri pembicaraan dengan mengucapkan “mau donk klo info jobfair lagi” (siapa tau gw bs jalan2 lagi) ke Ditha, dan meminta id YM dy lalu gw tutup telpun. Setelah itu gw masih tetap cengar cengir sendiri. Hmm.. klo gw ga S2 udah gw explore tu XL😀

Sempat kepikiran gini, coba aja gw terima masuk kesana, terus gw ketemu sekumpulan orang, kemaren pas gw lg nunggu interview, yang sedang mengikuti program XL Pro 6 bulan itu tapi belagu abiess.. kya udah pegawai tetap XL aja. Pengen gw jumpai lagi tu orang2 trus gw bilang “Gaya lu woi, kaya udah pegawai tetap aja!”, tapi karena gw ga masuk jd gw ga bs melontarkan ‘kalimat_kesenangan_pribadi_kepahitan_di_orang_lain’ itu deh. Hehhee.

Sebelum gw balik, gw masih kepikiran mengenai tawaran XL itu, bener2 menggoda. Tapi gw tekankan ke diri gw lagi, niat awal gw, komitmen gw mendapatkan gelar S2 harus tercapai. Biarlah tawaran XL itu adalah fatamorgana yang dapat mengkaburkan tujuan gw sebenernya, namun untuk saat ini biarlah gw menatap terus fatamorgana yang indah itu, biarlah gw menikmati setiap detilnya, dan janganlah hilang/buyar dulu fatamorgana nan indah ini…. sedetik kemudian buyar total donk tu fatamorgana, krn gw langsung keinget mau nelpun si ibu nun galak : ibu Maya (Citibank) untuk menanyakan mengenai waktu pengenalan tim dan rincian pekerjaan nanti. “Tatuuutt…” pikir gw, ntar aja deh gw telpny beres maghrib (ky dulu ibu Maya menghubungi gw), siapa tau kalo udah malam tingkat kegalakan ibu Maya turun. Hehhee..

Dahhhh Excelcomindo,, klo S2 gw dah kelar terima gw lagi yaaaaaaaaa ;D

29 April 2010 - Posted by | Jejak Karir

3 Comments »

  1. Mas bruang😀
    saya cengar-cengir baca tulisannya…bener2 keputusan yg berat ya
    tp emang mungkin XL tuh sebagai cobaan mas utk menyelesaikan S2, kalo emang pilihannya antara S2 dan kerja…ya saya pun akan ikut pilihan menyelesaikan S2 dulu…
    saya jd agak sedikit curhat nih mas bruang…hehe
    kemarin saya juga keterima XLPRO utk periode ini (angkatan ke 7 di bulan oktober) padahal saya freshgrad bgt nih..blm wisuda malah di salah salah satu poltek negeri di bandung
    saya juga bingung nih saya ambil atau tidak…saya jg masih khawatir akan status saya bila mengikuti program magang ini (kan kurang jelas) nah apabila saya keterima di perusahaan lain yang bisa langsung mengangkat saya menjadi pegawai tetap sementara saya sedang probation beberapa bulan di XLPRO kan bingung jg…
    menurut mas bruang gmn yah?
    FYI…uang saku magang di XLPRO lumayan jg setara karyawan outsource di perusahaan telco (subcon)
    thx atas wktunya membaca curhatan saya…
    klo ada wktu add YM ku ya
    sesuai dengan email ku….:)

    Comment by Eddy | 24 September 2010 | Reply

    • Halo mas Eddy, maaf.. dari agustus kemaren penyakit lama tahunan keluar : ga buka blog lagi. jd baru respon sekarang..
      Oia? selamat keterima xlpro? jd diambil ga? klo nurut saya ambil dulu aja xlpro,
      itu bisa cabs kapan aja kok (pas interview dulu saya tanya dan gpp klo mau kabur pas probationny)
      jadi sekarang gmn nih? jd ngambil xlnya?

      Comment by bruangku | 16 November 2010 | Reply

  2. […] Hmm.. bear koq kaya dejavu baca judulnya.. gw: bukan dejavu tp emang bener koq, postingan ini kan (klik deh) maksud lo !?? elu: […]

    Pingback by Xlence Aprentice Program « Jejak Bruang | 20 July 2012 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s