Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Citibank Finale

Senin kemaren pas gw lagi deg deg-an nunggu presentasi mata kuliah KI (kerekayasaan informasi) dimana pak Husni sebagai “wasit” saat itu, Hp gw bergetar. Pas itu entah kenapa yang ada di kepala gw pasti itu telpun dari XL yang memberitahu kalo gw diterima untuk program 6 bulan disana. Saat itu susah sekali mengeluarkan hp dari saku kiri celana jeans gw, gw tau klo silikon hp seharga 10rb itu bener2 bikin tu hp stuck untuk keluar. Sambil mencoba mengeluarkan hp, gw udah cengar cengir ajaa.. “Gw diterima di XL nehh”, dan senyum gw itu pudar saat hp bersilikon berwarna merah milik gw itu nongol. Itu nomernya Citibank.

“Walaaahhh… ” gumam gw, yang manggil gw duluan ternyata si Citibank. Dan sekilas entah kenapa gw jd deg deg-an sangat kencang (kali ini bukan deg deg-an karena nunggu persentasi KI) sambil terpikirkan hal yang aneh2. Jadi gini, klo di XL, tampaknya gw bs santai alias kaya kuliah aja karena program learning 6 bulan itu kan. Gw dikasih landasan teori, terus gw ‘diikutsertakan’ kedalam pekerjaan XL. Tapi klo Citibank, gw dilepas gitu aja kedalam pekerjaan alias gw mandiri, bukan berarti gw ga dipantau, untuk kasus gw menurut gw jauh lebih santai di XL dibanding di Citibank. Klo mau analogi ibarat gw tu mobil yang berjalan, program 6 bulan milik XL itu ibarat jalan layang (flyover) Pasopati di kota Bandung, sedangkan Citibank itu jalan tol Cipularang (berbelok, mendaki-curam, bergelombang, rawan longsor seperti di KM 91, dituntut cepat krn itu adalah jalan tol). Sempat ada perasaan gw ga mau angkat telpun dari Citibank itu (tatuuut..). Tapi entah kenapa muka galak kata2 ibu Maya langsung terbayang dibenak gw saat gw wawancara terakhir itu, “Klo kamu mau serius di Citibank kamu harus komitmen tinggi untuk Citibank, kalo engga mending kamu walk out aja dari gedung kami ini”. Disitu gw langsung tersenyum layaknya koboi siap mati, gw menjawab telpun dengan menekan tombol answer di hp gw sambil sebelumnya bergumam “Gw bukan cowok cemen”😈

“Halo, dengan Taufiq Aribowo? kami dari Citibank”. Iyaaa.. gw pun kembali pucat, hahaha. Intiny dari tu telpun hanya meminta no KTP gw aja, seriusan lho cuma no KTP gw aja yang diminta, dan gw pun memberitahu no KTP gw. Lalu mba yang ditelpun menyambung dengan konfirmasi tanggal lahir gw. Setelah gw jawab benar, si mba ditelpun ngebilang “Baik akan kami proses terlebih dahulu, nanti akan kami kabarkan lagi. Terima kasih dan selamat sore”. Dan pembicaraan pun terputus. Hee.. disitu gw hanya bengong aja, untuk beberapa saat gw hanya speechless. Heran kan?! gw aja heran, tdnya gw mikir gw bakal ditelpun ama bu Maya dan gw ditanya kapan gw bs ke Citibank untuk perkenalan lingkungan kerja. Tapi kenapa gw cuma ditanya no KTP aja? gw hanya tediam saja.. Lalu gw kembali mendengar presentasi teman gw sampai kuliah berakhir. Sampai malam gw tunggu kabar dari Citibank namun jg tidak ada telpun, mungkin besok (pikir gw). Dan gw pun tertidur hari itu.

Pagi tadi gw kuliah Sistem Pengambilan Keputusan, setelah itu gw cabut ke kosan temen gw di Plesiran untuk kerja kelompok mata kuliah Sistem Informasi Intelijen sampai pukul 4 sore. Setelah itu gw pun balik ke ITB (mobil gw disono). Pas balik entah kenapa gw ngantuk jd gw tidur dulu di parkiran sipil dan terbangun sejam kemudian krn sms dr tmn gw tuk kerja kelompok KI, yup intiny gw belum akan pulang cepat malam ini. Pas gw ditanya mw kerja kelompok dimana gw celetuk aja di comlabs ITB. Beres maghrib gw kembali ke mobil untuk menuju comlabs, semenjak parkiran sipil klo malam dibuka akses masuknya ke ITB, jd gw bs bawa mobil tuk parkir didalam kampus ITB tepatnya dekat comlabs itu. Nahh sebelumnya gw beli cemilan di TOKEMA (Toko Kesejahteraan Mahasiswa), entah kenapa saat itu gw pengen ke PCAD ITB dulu sebelum ke comlabs(biasa liat lowongan kerja), jd gw bawa mobil gw kesono. Pas gw parkir, pas itu jg hp gw berbunyi. Ternyata dari bu Maya yang menanyakan apakah gw masih free, tdnya gw mw bilang gw lagi nunggu panggilan XL tp krn ga ada kabar ya udh gw bilang gw free. Lalu gw ditawarkan mengenai kerja disono untuk 2 bulan (pas untuk mengisi liburan gw) tapi secara struktur gw bukan dibawah bu Maya tp untuk orang lain. Dan dijelaskan lah panjang lebar mengenai gambaran gw kerja nanti. Tak lupa galaknya bu Maya yang kental menjadi krim pelapis didalam cerita bu Maya. Termasuk saat mau diakhir pembicaraan bu Maya kembali dengan tegas menanyakan : “Beneran kan kamu siap?” gw jawab “tentu saja bu”, dan bu Maya kembali menekankan “Kita selalu pulang malam lho!” lalu gw jawab “saya disini juga selalu pulang malam kok bu” dan akhirnya setelah mengucapkan terima kasih pembicaraan pun diputus.

Disitu gw keluar dari mobil gw, menghirup udara GKU (gedung kuliah umum) disitu. Pantes kenapa minggu kmrn gw ga ditelpun XL, ternyata untuk momen ini toh. Ya ya, kadang gw berpikir klo dari awal gw dah ditentukan untuk ke Citibank oleh Sang Pencipta. Terbesit dikepala gw tentang kerja santai di XL, temen2 baru yang sama cupu-nya dengan gw, dan indahnya belajar bersama. Realitanya : gw harus terjun langsung ke danau dibanding latihan dulu di kolam renang. Hayulah…. kerja keras di Citibank, lagian banyak lemak nih yang harus gw bakar:mrgreen:

27 April 2010 - Posted by | Jejak Karir

2 Comments »

  1. enak ga kerja di citibank, mas? kebetulan aku dipanggil rekruitasinya neh..

    Comment by fitria | 11 July 2010 | Reply

    • Klo aku pribadi, enak2 aja kok.. hehehe. Oia? untuk posisi apa? penempatanny ntar dimana? klo di Bapindo bisa dnk ketemu😀

      Comment by bruangku | 11 July 2010 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s