Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

XL Pro – Part 2

“Priiiiiiitt… Priiiittt…”
Bunyi peluit panjang wasit yang menutup pertandingan bola live pagi ini Chelsea 1 – 0 Bolton Barclays Premier League. Gol satu2nya itu tercipta dari tendangan abang Anelka hasil assist dari abang Drogba. Ga heran Carlo Ancelotti (pelatih Chelsea) langsung mengontrak Anelka untuk 2 musim kedepan. Memang mantep si ‘abang’. Yaa walaupun dalam pertandingan ini Manajer Bolton Owen Coyle melakukan protes karena keputusan wasit yang membiarkan ‘hand-ball‘ dikotak penalti, bukan hanya sekali namun dua kali (dikotak penalti juga). Pertama bola ‘nyenggol’ ke lengan si Drogba, dan yang kedua kena lengan atas Terry. klo nurut gw, yaa elu (ke tim Bolton) emg lagi apes aja, jd terima lah keputusanny, lagian kl menang toh jg ga bs menduduki peringkat pertama koq. Latihan lagi yaa buat musim tahun depan. Hehehehe..

Setelah gw sholat subuh, gw pun kembali tidur (mata mulai ngantuk lagi nih) dan terbangun jam 8 pagi. Dalam keadaan nyawa kurang ngumpul itu gw buka laptop untuk terbangin pesawat di fb (AM), Lalu gw mandi. Setelah beres2 dan stelan udah rapih, gw pun cabut ke travel cipaganti dianter (kebetulan ortu lg ada drmh yg di Antapani dan pas nyokap mw cabut juga. Mayan hemat ongkos). Gw naik cipaganti yang jam 10.15, moga2 aja sempat nyampe disono. Tp klo dipikir-pikir 3 jam mepet banget ya ke Mega Kuningan, tinggal bismillah aja lah. Di travel, yg duduk sebelah gw (awalnya gw kirain cewk mude gt) ternyata ada mba2 sekitar 32 tahun stelan 25 tahunan (ketipu gw) yang sepanjang jalan ngobrol aja di hp (masih labil tampaknya).

Oiaa.. cerita dikit kenapa gw balik lagi ke XL di Mega Kuningan itu. Kemarin (hari selasa pagi jam 10an) gw ditelp ama mas2 dari XL yang meminta gw untuk datang interview di Grha XL (tempat kemaren gw tes). Disitu gw diminta datang hari rabu siang jam 1. Krn rabu adalah hari kuliah yang sangat ‘Danger‘ menurut gw, jd gw minta hari lain dan si mas2 yang nurut gw kurang darah itu (krn suaranya loyo tenan) gw bs dijadwalkan hari kamis jam 8 pagi (besoknya) dan gw meng-iyakan namun dengan perasaan ragu. Gw sambung dengan pertanyaan “klo saya mau ubah jadwal interview saya kira2 kemana saya hubungi dan dengan siapa?” lalu gw dikasih no hp Ibu Donna yang sekaligus orang yang bakal nge-Interview gw. Setelah mengucapkan terima kasih gw pun menyarankan untuk meminum obat penambah darah mengakhiri pembicaraan. Barulah pas siang harinya gw jd inget klo kamis itu ada kuliah tambahan SPK jam 7 pagi yang merupakan persentasi proposal tugas kelompok, dan jam 9 pagi kuliah SII yang persentasi proposal tugas kelompok juga. Waduhh… kl kelompok SII gw itu trio maut terdiri dari mas Edri, mas Andy, dan abang Ade. Kemarin sh udah bahas apa yang mau dibuat oleh kelompok, saling bertukar pendapat untuk persentasi lusa. Nahh satu lagi kelompok SPK, yang cuma betiga aja, gw, ghe2 (Gressia M) dan mas Iwa (Iwan K) persentasi ,mengenai sistem DSS yang akan kita bangun. Udah dh gw prioritaskan persentasi kel gw, jd gw putuskan interview besok aja (berarti gw hrs minta ijin dulu ke Pak Husni, dosen gw untuk kuliah besok). Antara urgent n danger selalu ada alasan untuk melewatkan yang danger😀

Balik ke travel, pas di rest area kilometer 62 jalan tol cikampek, semua penumpang pada turun kecuali gw yang sibuk mencari posisi tidur (tampaknya gw masih kurang tdr), saat itu jam menunjukan waktu 11.25, ya udh gw tutup mata. Pas gw bangun lagi udah jam 11.50, lahhh?? checkpoint kan cuma 10 menit. Taunya ada dua penumpang yang malah makan siang di rumah makan padang. “Emangnya ini travel mereka gt!!” dalam hati gw, baru mobil pun kembali jalan setelah si pak sopir ‘menyarankan’ mereka untuk naik ke travel. Masuk pintu tol PGT (Pd gede timur) itu jam 12.35, dan tepat jam 1.01 pm nyampe dijalan masuk Mega Kuningan (terima kasih kepada dua penumpang yang makan siang dulu di rest area), gw turun diseberang mall Ambasador, lalu gw percepat langkah gw menuju grha. Setelah gw masuk ke dalam, dan menukarkan ktp dengan id tamu serta mendapat ‘struk berkunjung’ (hey.. gw baru tw ada yg ginian), gw pun naik ke lt. 2.

Bingung gw ruangan interview ada dimana, gw tanya aja ke si bapak2 yang bekerja disitu yang menunjuk satu ruangan depan ruang fotocopy-an yang merupakan ruangan untuk interview, tp kenapa ada meja dan rame orang. Wawancara kn harusnya hanya ada satu orang pewawancara dan satu orang yang diwawancara. Biarlah pikir gw, beda prosedur kali. Gw duduk sebelah cowok dan seperti biasa gw langsung nyodorin tangan. Namanya Anton, pas gw tanya2 ternyata dy dari Binus. Tiba2 cewek didepan Anton memutar balik kan badannya memandang gw sambil ngomong “Bear..”. Woalaaahh.. si Dini tohh.. temen SMU gw dulu lulusan Polban. Ngobrol panjang lah kita disitu dan gw rada hepi pas dy bilang “Gw pake mobil kesininya, abs ini mau langsung balik k Bdg, bareng yuk”. Si Dini dianter ama cowknya, si Black (temen SMU gw jg). Horeeee… Gateway gw hari ini bukan Cipaganti tp bareng si Black. Selang berapa lama, daftar absen menhampiri meja gw. Abis ttd, tiba2 ada mba2 yang masuk dan memperkenalkan diri “Saya Donna”. Ohh.. ini toh yang bakal nge-interview gw. Pengenalan tentunya seputar program XL-Pro itu sendiri, dapat apa saja termasuk gajinya berapa. Dan dari mba Donna ini juga gw tau ternyataa.. ada dua sesi hari ini, studi kasus dan interview. Waw… Tes studi kasus yang menurut gw kita dibentuk kelompok dikasih kasus dan disuruh simpulkan solusinya bagaimana, mendadak lenyap dari pikiran gw saat ada soal dan 2 lembar HVS kosong didepan meja gw. “Whatt???!!”, ini studi kasus????? 3 Lembar pertanyaan dengan ruang lingkup seputar database dan jaringan. Walahh… y udh deh gw isi aja.

“Waktu habis” sahut orang dibelakang, dan gw liat jam tepat pukul 2 siang. Lalu mba Donna ini kembali ke depan ruangan dan berbicara : “berikutnya adalah sesi interview, nama2 yang saya sebut silahkan mengikuti saya ke lantai 3 sedangkan yang belum disebut silahkan tunggu di lobby lantai satu. Lalu disebutlah nama2, sedihnya nama gw bukan kloter pertama dan si Dini dy keloter pertama.. “huu.. naik Cipaganti gw pasti baliknya krn Dini beres duluan”. Akhirnya gw turun kebawah bareng ama si Anton, pas masuk ke ruang tunggu ada satu cewek yang gw inget dikelas ngeliatin gw. Y udh gw sapa sambil menyodorkan tangan, namanya Devi, dy dari ITTelkom tp sekarang udh ga di Bandung lagi, dy dah balik ke rumahnya di Cibubur. Selang berapa lama kemudian munculah dua orang cewek berjilbab dan gw inget mereka juga seruangan. Pas duduk gw pun reflek menyodorkan tangan. Namanya Puti (hmm.. kaya kenal ni nama), dy dari Gunadarma, temennya satu lagi sibuk nelpon blm kenalan. Dan kita cerita2 ttg soal tes td. Ternyata temennya si Puti ini dy lagi nelpon kknya nanya2 ttg jaringan, hahaha abisny dy Parno Interview nanti ditanya2 ttg apa yg diisi dikelas. Sejam kemudian, ada satu orang cewk yang menghampiri kita semua, ternyata temennya si Puti dan si Devi juga namanya Ditha, dy dari IMT (dulu STMB) Bandung. Terus dy cerita panjaaang ttg interview dilantai 3, jd dy ditanya2 seputar kuliah dy, matkul yang diambil, pengetahuan yang dy miliki, dsb. Termasuk dy ditanya : “nomernya bukan XL ya?”, jiaahh.. masa harus ganti no dulu klo mw interview?!!??. Ckckckck. Lalu si Ditha ini mau balik ke Bandung, dan dy sepakat mau bareng gw naik travelnya, jd dy mw nunggu gw kelar interview dulu baru bareng ke pool cipagantinya, pas gw kasih no hp gw ke si Ditha. Dateng mas2 yang meminta qt semua untuk naik ke lantai 3 (interview keloter kedua). Naik lift dan taraa.. tibalah di lantai 3. Mas yang td itu mempersilahkan qt untuk duduk di sofa ruangan tersebut (menunggu giliran). Selang 3 menit kemudian munculah si mas tersebut dengan membacakan nama yang orangnya tidak ada diantara qt, krn ga ada orang yang harusnya masuk pertama, maka dipanggilah nama berikutnya : Taufiq Aribowo *waw.. nama kramat yg pertama masuk* gumam gw. Gw berjalan mengikuti si masi itu dan masuk ke ruangan yang kacanya burem (dr lorong masuk itu belok kiri, pintu pertama sebelah kanan), dari yang gw denger dr Ditha : ada tiga ruangan interview, jd sekali masuk langsung 3 orang di 3 ruangan berbeda. Tapi yang ga gw duga : Interviewer-nya juga 3 orang per ruangan. *Berasa audisi Indonesia Odol gini*. Ada satu orang ibu, dan dua orang bapak2. “Silahkan duduk Taufiq”, setelah kalimat tersebut diucap, gw tau Interview pun dimulai..

“Kamu lagi S2 sekarang?” tanya bapak yang disebelah kanan, walaahh… rada bosen sh tiap gw interview dimana saja muncul pertanyaan ini. “Iya, pak” gw mengiyakan, “namun akhir april ini kuliah semester saya telah selesai” gw menambahkan. Disitu mereka bilang klo program ini akan jalan 26 April 2010, lalu mereka menambahkan “Ohh.. tp akhir April y beres, berarti harusnya bisa”, Lalu pertanyaan yang diajukan ke gw berikutnya : “Coba jelaskan diri kmu dalam waktu 2 menit”, y udh mulai deh ‘bacot’ (ngomong banyak) mode, gw jelasin aj lulusan gw dr mana, lalu gw skrg lg S2 dimana, motivasi gw mengikuti program XL ini, kelebihan yang gw punya, dsb. Lalu mulailah pertanyaan satuan, dimulai dari ibu sebelah kiri. “kmu bisa Java?”, gw jawab “Bisa ibu”, “Coba tuliskan di whiteboard program java untuk menghitung tahun kabisat”, holee.. gw disuruh coding java, y udh aja gw ambil spidol dan menuliskan script program dibawah ini :

Class HitungTahunKabisat{
Public Boolean HitungKabisat(int hitungKabisat){
if (hitungKabisat mod 4 != 0){return false;}
else {return true;}
}
Public Static Void Main (String args[]){
int hitungKabisat = 2004;
if(HitungKabisat(hitungKabisat)){
System.out.println(“Tahun kabisat”);}else
System.out.println(“Bukan tahun kabisat”);}
}}

Sebenernya terakhir gw megang java tu cuma pas dikuliah aja, jd rada ragu ama script diatas klo di compile. Tp ketimbang gw ga nulis apa2, lagian untungnya ga disuruh coding dikomputer hahaha. Terus gw diminta menjelaskan script tersebut. Setelah gw menjelaskan script diatas tadi, gw ditanya : “Kmu lebih minat ke jaringan atau ke developer ?” ya disitu gw bilang aja gw minat ke jaringan (bosen coding), terus gw dibantai dengan pertanyaan seputar jaringan, bukan jaringan komputer melainkan jaringan telekomunikasi (yang gw yakiin banget : itu jurusannya elektro). Ya gw jelasin aja, pengetahuan gw seputar konfigurasi router, OS (unix / linux). Lalu beralih ke pertanyaan berikutny : “Kmu bisa database apa?” ya gw bilang : SQL, mySQL, dan Oracle. Lalu gw ditanya, “apa saja yang bisa kmu jelaskan mengenai Oracle ?” y udh gw ceritain aja apa yg gw dapat, dari gmn staging Oracle di load dari awal hingga up sampai bagaimana melakukan disaster-recovery jika terjadi bencana baik krn alam maupun krn ulah manusia (nahh terus ga ada yang nanya lagi, membuktikan klo bidang ketiga penguji gw ini bukanlah bidang Oracle). Lalu gw ditanya2 lagi hal2 teknis, pernah pakai apa? trus pakai OS apa saja? Pokoknya apa yang ditulis di CV itu semua dipertanyakan mendetil (lain kali gw bikin CV setengah lembar aja ah). Sampai satu titik / pertanyaan yang menurut gw paling banyak memakan waktu interview : “Coba jelaskan Skripsi S1 kmu”, ya ya ya.. gw pun memulai cerita panjaang ttg TA gw dulu itu. Jd intinya gw membuat suatu aplikasi web-based untuk membantu memonitor keadaan jaringan GSM saat dalam bentuk gambar yang dapat di-generate sesuai waktu yang diinginkan. Gw pump data dari mesin mereka, dan gw olah pake php, lalu penggambarannya gw menggunakan Graphviz, panjanglah gw cerita. Setelah gw cerita panjang gw pun dikasih pertanyaan panjang ttg teknis disetiap sektornya, dan gw pun menjawab dengan jawaban yang panjang juga (selain panjang gw jg menjawab secara mendetil krn gw ditanya terus sedetil2nya). Sampai satu titik mereka tampak, menurut gw, takjub dengan TA gw. Dan sesaat gw berterima kasih banget ke bapak Danny Setiawan, pembimbing lapangan TA gw yang telah memberi gw kesempatan untuk mengulik divisi SQA yang bapak pimpin. Dulu pas sidang TA S1, para penguji gw juga takjub (klo pembimbing gw dari awal gw menjelaskan proposal TA gw mereka dah takjub dan bersinar2) dengan yang gw bikin (makanya gw cuma dapat revisi laporan yaitu tata bentuk kalimat saja) dan laporan TA gw termasuk laporan yg Alhamdulillah dijadikan acuan pembuatan laporan untuk para junior gw untuk bidang jaringan. Dan ucapan terima kasih tak terhingga adalah orang yang sangat berpengaruh dlm TA gw, yang selalu membantu dalam kesusahan (saat sedang tersesat dalam php), yang selalu memberi masukan ide pencerahan dan tanpa dy belum tentu gw lulus S1 tepat waktu ialah wingman gw : Chika (thx y terutama nge-encourage gw tuk ttp menyelesaikan TA pas data di laptop gw ilang semua krn hardiskny crash). Lalu kembali gw ditanya kalo membuat program paling cepat berapa lama, gw bilang aja bulanan, si ibu tersebut kaget “Saya cuma 2 minggu” katanya. Terus gw bilang gini : “Menurut saya dan temen2 developer lainnya termasuk dosen saya itu setuju dan sepakat bahwa program yang bagus pasti dalam bulanan jadinya, jika mingguan pasti integritasnya dipertanyakan. Lebih baik mengerjakan 3 bulan yg dapat diupgrade dibandingkan memaksakan program jadi dalam dua minggu, namun ternyata salah sehingga harus dilakukan analisis ulang dalam artian membuat kembali SDLC (Software Development Life Cycle) yang harus kembali menganalisa. Yang saya yakin jadinya dalam bulanan juga atau bahkan mungkin selesainya sama dengan yang dikerjakan 3 bulan. Yang jelas pembeda disini adalah proporsi, tingkat kedalaman software yang dihasilkan, dan tidak perlu kerja dua kali jika perencanaannya bagus. Memang memakan waktu lebih lama sedikit tapi efektivitasnya jauuh berbeda”. Gw disini bukan berarti gw sok tau, tp itulah pengalaman yg gw rasakan, saat udah jadi ternyata ada bug-nya atau ada analisa yang terlewat sesuai dengan software requirement dari user, sehingga harus rombak kembali dan gw kerja dua kali. Lalu gw ditanya kembali “jadi klo ngerjain bulanan pasti sempurna jadinya?” langsung gw smash balik jawab “Segala sesuatu didunia ini pasti ada kekurangannya, jika kata ‘sempurna’ disini bermakna bug yang ada minim, saya berani jawab serta yakin “IYA”, namun klo kata ‘sempurna’ disini artinya sempurna saya jawab “tidak” krn saya bukanlah dan tidak berani melampaui Sang Pencipta yang Maha Sempurna itu”. Si ibu kembali bertanya : “klo pumping data dari file trus flooding ke web kmu bisa berapa lama?” Nahh disini gw mikir prosesnya lengkap sampai ke content jd gw bilang 2 minggu. Si ibu bilang “Saya cuma tiga hari”. lalu dy tanya lagi “klo pumping data dari database flooding ke web?” gw jawab seminggu, si ibu jawab “saya cuma satu hari”, lalu gw bilang “contentnya gmn bu?” dan ibu tersebut langsung menjawab “ga pake content, langsung tampilkan saja”. Ohh gt, saya setuju dengan ibu hanya satu hari. Lalu si ibu bilang dengan senyum menang saya cuma dua jam. Rada kesel jg gw disini, maunya apa sh. lalu gw bilang aja “Dalam satu hari pasti ada dua jam, namun dalam dua jam pasti ga ada satu hari. Kalaulah misalnya tiba2 listrik padam selama 3 jam, saya masih punya tabungan 21 jam untuk pumping data dan flooding ke web. Secara kecepatan saya akui ibu pasti cepat, namun dari sisi kualitas dan rencana jelas beda”.

Setelah pertanyaan teknis, masuklah ke pertanyaan non teknis, dan kembali si ibu menanyakan “kmu tau siapa CEO XL?” gw langsung jawab “ga tau ibu”. “Terkenal lohh, masa kmu ga tau?” sambung si ibu, dalam hati gw pengen bilang, “klo terkenal pastilah saya tau”. Tp ini kn gw ga tau, gw yakin si ibu tau karena ada di XL, ini sama aja gw bs lempar balik pertanyaan “Rektor ITB siapa? Terkenal lohh..”, alih2 gw pengen ngejelasin gt, gw jawab saja dengan segala kerendah hati dan nada “maaf ibu saya tidak tau”. Terus si ibu bilang “kmu jarang sih buka detik.com”, lahh.. emangnya gw ga ada kerjaan gt rajin nongkrong di detik.com. Lagipula probabilitas berita XL muncul di detik.com kn ga setinggi ‘kemunculan’ berita ttg Markus lah, isu politik budaya, bola, dsb (skrg siapa sh yang rajin buka detik.com). Sebelum gw jawab penilaian si ibu ttg gw yang jarang buka detik.com, gw langsung ditanya lagi “klo XL peringkat keberapa?” “ketiga ibu” sahut gw dan satu ruangan tertawa, walahh, kmu sangat ketinggalan berita. Abisnya gw tau cuma dari soal teknis pas psikotes kemaren, dibagian bacaannya ada sumber data dan tulisan lengkap koq yang menyebutkan XL peringkat ketiga. Lalu si ibu kembali lagi bertanya : “kmu tau layanan apa saja ttg XL?” yaa gw jawab ala kadarnya krn gw emg ga tau, “Layanan BB, Data internet, sms murah, RBT”. Terus gw diketawain lagi, “kmu memang ga tau y layanan XL, pasti no kmu bukan XL” sahut si ibu. Dan gw mengiyakan pertanyaan si ibu ini. Lalu si ibu kembali ‘menyerang’ : “Gimana sh, mau masuk XL, tp nomernya bukan XL?”, yaelaaahh.. si ibu ini, dan untungnya gw bukan tipe orang yang ga terima diserang terus menerus, jadi gw jawab aja “Saya ingin menggunakan no XL bukan karena saya ingin masuk XL, tapi melainkan saya ingin memakai no XL agar saya dapat memberitahu ke semua orang bahwa saya adalah bagian dari orang – orang yang bekerja keras, pantang menyerah, dan saling bekerja sama demi terciptanya Jaringan XL yang memuaskan. Gimana caranya saya bilang ke semua orang bagaimana puasnya saya menggunakan XL jika saya hanya tau kulitnya saja berupa sekedar ganti no ke XL. Dari sisi pelayanan semua provider mengeluarkan pelayanan maksimal untuk pelanggannya. Apa yang membedakan cerita saya ke semua orang saat layanan mobile hampir seluruh provider sama, apa yang membuat saya bangga menceritakan ke semua orang, saya harus tau dan merasakan serta ikut terlibat bagaimana memastikan jaringan XL ini berjalan dengan baik untuk melahirkan kecintaan saya terhadap XL dan bentuk apresiasi saya terhadap XL dengan menggunakan nomernya”. Kali ini, ketiga interviewer gw menatap gw dengan alis rada merengut, dan gw ngeh, kayanya gw menjelaskan pertanyaan barusan berlebihan deh. Tp biarlah, inilah yang menandakan gw punya prinsip sendiri. Klo pengen orang yang prinsipnya bisa digoyahkan, interview-lah orang lain selain gw:mrgreen:

“Dari saya cukup, bapak mungkin ada yang mau ditambahkan?” kata si ibu. Jawaban serupa pun keluar dari bapak2 interviewer. Lalu bapak yang pertama kali nanya gw (yg dipinggir) mempersilahkan gw duduk dibangku. Dan dengan ramah ngebilang : “Taufiq, klo ada yang mau kamu tanyakan seputar XL, silahkan”. Yang terlintas dikepala gw “KESEMPATAN”. Artinya sekarang gw yg jd interviewer. hehehe. Y udh gw balikin aja pertanyaan yang ga bs gw jawab td. “Gini pak, karena saya sedang berada di XL, kalo boleh dan berkenan tolong dijelaskan kepada saya, siapa CEO XL? Layanan utama XL? dan berdasarkan data apa / data darimana yang membuat XL berada diposisi kedua?”, mereka pun menjawab dengan “itu bisa koq kamu cari di internet” disitu gw jawab lagi “Internet itu percampuran antara fakta dan kebohongan, apa yang menjadi fakta dan apa yang tergolong kebohongan ditentukan dari klarifikasi. Karena menurut saya, saya mampu mendapatkan semua jawaban dari internet, namun bagaimana saya memverifikasi jawaban tersebut. Suatu hal yang menurut saya kurang pada tempatnya jika saya menelpon ke kantor ini, dan menanyakan kepada frontdesk hasil eksplorasi saya. Dan karena dihadapan saya saat ini adalah orang2 yang benar2 terlibat langsung didalam XL, klo boleh tolong dijelaskan”. Yaa alih2 gw dijelasin gw malah diarahkan ke pertanyaan “Jika ada pertanyaan seputar program XL ini?”, ya udh deh gw verifikasi hal lain aja yang sesuai dengan program XL ini:
Yang pertama gw menyamakan persepsi, bahwa tunjangan yang didapat setiap bulan adalah voucher 100rb, fasilitas berobat menginap (rawat jalan ga ditanggung), dan gaji sebesar 2,5jt / bulanny. Dan mereka menjawab iya.
yang kedua gw meminta penjelasan ttg status kontrak, serta sangsi yang seperti apa yang akan dikeluarkan dari XL. Bapak yang ditengah menjawab, “kontrak tidak mengikat, kamu bs keluar kapan saja. Sangsi kita jarang ya yang sampai dikeluarkan, klo melanggar ada tp sebatas teguran saja. Sejauh ini belum ada sangsi keluar yang pernah terjadi. Namun klo ingin tahu sangsi seperti apa sampai dikeluarkan adalah karena ‘membocorkan’ data perusahaan baik ke perusahaan lain maupun kepada kompetitornya”. Jawaban yang bagus menurut gw dalam hal penyampaian.
Yang ketiga gw menanyakan boleh tidak sambil jalan pelatihan gw sekalian menyusun tesis gw disini. Skrg bapak2 yang dipinggir yang menjawab, “harusnya kalo udah masuk kan jadi lebih mudah, eksplorasi aja data disini, dibanding klo pengajuan dari luar pasti panjang dan ribet. Jadi kamu boleh2 saja sekalian tesis disini, puas2in ambil data asalkan jangan bocor (datanya) saja”.
Tiga pertanyaan itu nurut gw cukuplah meng-eliminir pertanyaan yang ada dikepala gw, sebenernya ada satu pertanyaan yg gw pengen tanya ttg slogan XL : “Jaringan Luas”, luas disini ukurannya gimana sh? apa yg menjadi tolak ukur kata ‘luas’ (krn gw yakin jaringan XL ga seluas namanya sendiri jika dikaitkan dengan luasnya, yang mereka (XL) katakan di iklan2 yg ada di tv, si-Merah). Inti pertanyaan gw ini kembali ke validasi kata saja, jangan sampai term ‘luas’ disini malah mengkaburkan makna sebenarnya dan malah nge-lead ke hal2 yang dapat ambigu. Fase ambigu nurut gw adalah fase yang berbahaya krn dapat menjerumuskan ke hal positif (seperti cita2/apa yg ingin dicapai/target) atau ke hal negatif (penipuan ke masyarakat). Tapi nurut gw ga relevan lah pertanyaan ini, biarlah waktu yang menjawab segalanya. hehehehehe. “Baik terima kasih banyak Taufiq, nanti kalo diterima akan dihubungi lagi via telepon sebelum tanggal 26 April ini”, dan gw pun berjabat tangan kepada bapak yang dipinggir “Terima kasih pak atas penjelasannya”, lalu bapak yang ditengah “Pak kalo saya masuk, kiranya saya bisa dibagi pengalaman bapak dibidang jaringan”, dan ke ibu yang dipinggir “Terima kasih banyak ibu untuk meluangkan waktu membaca CV dan melakukan proses interview terhadap saya”. Semua jawabannya hampir sama “Terima kasih juga Taufiq, dah mau datang dari Bandung ke Jkt”. Lalu gw pamit keluar, oia sebelum gw keluar gw diminta memanggil satu orang yang gw lupa namanya (tp gw inget pas disuruh panggil), hmmm.. qt sebut saja dy ‘Bunga’. Lalu gw keluar dan menutup pintu ruangan.

Sesaat setelah menutup pintu ruangan, gw kaget dengan apa yang ada didepan ruangan tsb : Pantry. HUaa… serasa nemu surga gw nemu pantry disini. Gw langsung ke ruang tunggu tadi yang ternyata ada tiga orang si Anton, Devi dan si Puti, gw tanya : woii.. si Bunga ada ga? mereka jawab “ga ada” terus gw balik ke ruangan itu lagi, mengetuk pintu tempat interview tadi, dan memberitahu bahwa si bunga tidak ada. Gantinya mereka meminta gw untuk memanggil si Devi, y udh gw keluar lagi. Kali ini gw nyangkut di-pantry dulu, mengambil satu cangkir dari tumpukan cangkir disitu. Mengisinya dengan coffe cream. Lalu gw jalan ke ruang tunggu dan mereka kaget krn gw ngebawa cangkir isi kopi. “Ada di-pantry, celetuk gw”, dan gw bilang ke si Devi klo skrg giliran dy, dan dy pun langsung bergegas masuk kedalam. Akhirnya gw duduk disitu, dan menikmati kopi. Gw kirain si Puti dan si Anton belum interview, ternyata mereka udah. Dan gw baru ngeh gw termasuk yang lama didalam krn si Anton bilang dy cuma 10 menit ditanya2 (gw masuk ke ruangan tu jam 3.05 dan gw keluar jam 3.45) yaa gw cerita aja gw disuruh coding di whiteboard. Lalu gw buka hp dan melihat 2 misscall no Jakarta di hp gw, disitu gw kagett.. halahh.. jangan2 dari Citibank. Selang 5 menit kemudian no yang sama masuk k hp gw, ternyata si Dini yg lagi nungguin gw dibawah untuk balik ke Bandung. Baiiknyaaaaa.. terharu gw. Akhirnya gw mengiyakan saat gw disuruh turun, dan gw ngebilang ada satu orang lg dari Bandung. setelah Dini memperbolehkan dy jg ikut, gw dan Anton pun pamit dan nitip salam untuk si Devi dan temennya ke si Puti.

“Ting,,” gw keluar dari lift menuju ruang tunggu, dan menceritakan ke si Ditha klo qt bs nebeng. Yudh, qt cabut dr XL, si Anton duluan cabut krn bawa kendaraan sedangkan gw dan Ditha jalan kedepan grha nunggu Dini ngangkut. 5 menit kemudian kijang capsul pun muncul, gw n Ditha pun masuk kedalam. “BLAACKKK…” kata gw ke cowoknya dini, “hoii.. makin subur aja ni badan” hehehe sahut gw. Dijalan qt cerita banyaak banget, dari hal2 sekolah lah, oia si Ditha ini angkatan 2005 di IMT, jd kenal ama tmn2 smu qt ky si Oncom, Barly, Iva, dsb. Dunia emg sempit. Pas mau keluar di pintu tol Pasteur Bandung, si Dini n Black ogah nerima duit dari gw n Ditha untuk bayar tol plus bensin, mereka ttp memaksa “ga usahlah”, terus gw sambung. “Ini duit buat DP Black, biar gw next time bs numpang lagi” sambil ketawa santailah. Y udh, ampe depan gerbang tol mereka tetap ga mau terima duit dr gw n Ditha. Gw turun di Pasteur malam itu, setelah mengucapkan makasih banyak ke mereka dan saling tuker nomer yang kebetulan ternyata qt berempat sama2 punya/menggunakan Flexi. He9. Lalu gw sambung naik taksi BlueBird yang ternyata gw baru tau lebih mahal BlueBird dikit dari pasteur ke antapani dibanding naik taxi GR (Gemah Ripah) yang lebih murah dengan jalur yang sama. Nyampe rumah gw ganti baju dan membuat teh hangat, sambil membuka email gw pun berdoa : Gw ga pengen bengong dirumah ga ada kerjaan selama 3 bulan ntar. Moga2 gw keterima deh (klo ga XL ya Citibank), Amiiinn…

 

Related links :
XL Pro – Part #1
XL Pro – Part #2
XL Pro – Finale
 

 

14 April 2010 - Posted by | Jejak Karir

2 Comments »

  1. Don’t forget the one who brought you to “semakin dekat,semakin nyata”..

    Comment by chocochicka | 13 June 2010 | Reply

  2. ga lupa kok.. (already UPDATED)😀

    Comment by bruangku | 14 June 2010 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s