Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Citibank

“EDAAAAANNNN… 2 Gol dalam waktu kurang dari 10 menit..!!!”
Itulah komentar gw jam 2 pagi ini, yup UEFA Champions League malam ini mempertemukan Manchester United vs. Bayern München. Dan seketika itu juga gw sadar, dalam waktu 12 jam kedepan gw udah harus ada di Citibank Tower, Plaza Bapindo Jakarta di Sudirman. Y udh gw ambil posisi berbaring diatas kasur yang nyaman, meletakan kepala dilautan bantal dan menggulung badan gw didalam bedcover tebal, perlahan pun pandangan menjauh.. menjauhh.. menjauh… lapangan hijau tempat pertandingan bola di tv itu perlahan mulai kabur memudar.. dan selang berapa menit kemudian akhirnya pun gw tertidur.

*Adzan Subuh*
gw pun terkaget, ternyata bukan hanya adzan saja yg bikin gw kaget tp siaran yg ada di tv pun membuat gw kaget, “Mana pertandingannya??” ternyata udah beres. Dalam keadaan nyawa belum komplit didonlot, gw membuka laptop gw ke livescores, hasilnya MU 3 – 2 München. Hahaha kasihan si MU, menang tp ga lolos. München yang lolos krn aturan gol tandang. Setelah subuh dan meminum segelas air hangat, gw pun kembali menarik bedcover tebal gw itu kembali ke “dream island“. Barulah jam 8 pagi gw ngerasa ‘better‘ tuk berjalan dan beraktivitas. Ada acara apa hari ini? Interview di Citibank.

Flashback bentar, akhir mei 2010 (bulan depan) gw resmi menutup semester kedua gw yang artinya ada liburan panjaang 3 bulan, klo di ITB yang S1 memanfaatkanny untuk KP (kerja praktek) nahh klo gw? diem dirumah itu bukanlah opsi. Y udh dari akhir maret 2010 lalu gw apply permohonan kerja kontrak selama liburan. Dan salah satu temen terbaik gw mengirimkan email ttg Citibank. “Cobain aja bear” kata tmn gw itu, saat gw tanya “klo gw cuma mw 3 bulan aj gmn?”. Kata dy, “bisa aja koq bear” ya udh gw kirim deh surat permohonan kesana.

Sekitar hari kamis minggu lalu ada yg nelp ke hp gw, namun saat itu posisi gw : “posisi yang ga pas dan ga seharusnya mengangkat telp hari itu”. gw sadar didalam saku celana gw hp bergetar, hal yg gw ga sadar tu no telp berasal dari Jakarta. Saat gw membuka hp, ternyata ada 2 misscall dr Jkt, dan entah-krn-dah-feeling, itu pasti Citibank. Pas gw dial-back kesono, berbunyilah “Terima kasih telah menghubungi Citibank, silahkan tekan extension yang anda inginkan”. Jeroo… gw melewatkan panggilan yg gw tunggu dr kmrn2. huff.. “biarlah mungkin blm rejeki pikir gw”.

Barulah senin kemarin gw ditelp kembali dari Citibank yang meminta gw interview dihari yang gw bisa (udah aja gw langsung ceplos hari kamis siang) lalu pembicaraan pun diakhiri, oia, ada satu kalimat yang menurut gw semua orang dari perusahaan manapun selalu kaget “Ohh.. masih S2? kapan selesainy?” ya ya ya.. bagi gw tu kalimat menandakan “gw belum pas untuk saat ini”. dan gw udah ga aneh ttg hal itu. Tapi ibu ditelp tetep meminta gw untuk datang interview hari kamis. Y udh, gw pikir jg gpp.. yang penting jalan2..😀

Pagi ini, gw keluarin mobil, parkir di RS Borromeus, kenapa bawa mobil? krn gw br cabs dr rumah jam 9 pagi, suatu hal yg mustahil sampai di Dipatiukur tepat sebelum jam 10 jika menggunakan angkutan kota. Lagian keluarga gw lagi ga dirumah yang di antapani jd ga ada yang bisa anter gw. Kenapa parkir di Borromeus? krn di ITB klo jam 8 pagi ke atas cuma bs parkir diluar (dipinggir jalan), tempat parkir d dlm dah penuh. Kenapa harus jam 10 pagi? krn itung2 waktu gw bakal pas nyampe disana jam 1 siang klo berangkat jam 10 pagi ini. Oia hari ini gw nyobain travel yg dah lama ada tp br sekarang gw coba City-Trans, dan gw naik dari Dipatiukur, Oia kenapa City-Trans? krn cuma City-Trans yg ke Sudirman sana dan lewat tepat didepan gedung Citibank Jakarta dan poolny jg deket dari gedung Citibank tersebut. Oia gw dapat duduk depan sebelah sopir.

Setelah tidur sebentar didalam mobil travel, dan menikmati macetnya jakarta gw perbendapat bahwa bangku paling depan sebelah supir sangatlah tidak enak. Gw pun tiba di Jl. Sudirman tersebut, dan gw liat jam tangan masih menunjukan pukul 12.20, sedangkan gw interview jam 13.30, santaiii… jd gw turun di poolny aja (ga jadi didepan gedung Citi Tower tsb) sekalian gw pengen tau kn letak poolnya yang merupakan gateway gw balik ke bandung beres interview nanti. Mobil travel pun sampai ditempat belanja, gw lupa namany, tempat belanjanya kaya makro : lantai beton, gw sempat beredar sebentar dan keluar kembali. Lalu gw pun berjalan menuju Plaza Bapindo ke Citi Tower (td dijalan gw dh bookmark posisi gedungnya). Pas masuk area-nya ternyata bersebelahan dengan Mandiri Tower, gw masuk ke dalam gedung, menukarkan ktp dengan id tamu seperti biasa, dan naik ke lantai 8. “ting” dan gw pun keluar lift mendatangi satpam, “mau bertemu ibu Maya” jawab gw saat ditanya satpam dan gw dipersilahkan menunggu. Sambil menunggu tiba2 ada cowok yang duduk, terus gw reflek nyodorin tangan (minta kenalan), usut demi usut tu cowok lagi internship disini (ohh berarti klo gw masuk posisi gw sbg internship), dan dia baru mulai tepat kemarin. Ini hari kedua dia. y udh kita ngobrol sebentar dan dia pun cabut. Terus yang kedua ada cewek yang duduk sebelah gw, nah kalo ini dia mau interview, cuma beda interviewer-nya. Ehh dia masuk duluan, barulah selang 10 menit kemudian gw dipanggil masuk oleh bu Maya. “Saya Maya..” kata ibu yang sedang hamil besar tersebut.

Satu kata yang bs menggambarkan ibu Maya itu seperti apa dari pertama gw bertemu dan melihat bu Maya : “Konsistensi”, dan kata tersebut merembet ke kata lainnya seperti : galak, tuntutan tinggi, efektif, cepat, ulet, gesit, dsb. Dari yang dia cerita bahwa Citibank sedang mengalami transisi, perpindahan dari katakanlah suatu sistem ke sistem lain (cowok yg gw ketemu diruang tunggu dia ngejelasin kalo dia di area database untuk Citibank Online, dan dia ngebilang mau “pindah”, disitu gw ga terlalu ngerti akan arti pindah ternyata mau ada migrasi sistem) dan butuh orang cepat. Pertama gw kira ibu Maya ini galaknya karena hormon meningkat (jd inget pas kk gw lg hamil kemarin entah kenapa galaknya jadi tiga kali lipat) tp ternyata ya yang gw bilang di awal : “tuntutan untuk selalu konsisten” makanya jadi galak. Rada kaget juga sih pas ibu Maya bilang “Kalo nanti saya melahirkan saya ga akan ambil cuti hamil”, cengang gw.. bener2 “Konsisten”. Tapi seruuu,,,, walaupun sekilas gw kaya dimarahi2 didalam ruangan tp ibu Maya menjelaskan panjang lebar apa yang gw bakal gw hadapi disini. Dan apa yang bakal gw hadapi ga bakal sama dengan apa yang udah gw terima di akademik, menyinggung sh iya, tp ga bakal sama alias bakal jauuuhh bedaa.

Dari dulu gw pengen oveseas, kaya orang – orang yang pernah gw baca blognya dan kaya kakak ipar gw, sangat MENANTANG. Dan dari apa yang kakak ipar gw cerita dan sekarang ibu Maya membenarkan, bekerja dengan orang India tidak dapat dielakkan deadline pendek scope gede adalah keharusan diperusahaan skala internasional. Rada berapi – api gw saat itu. Walaupun gw ga ada background dari semua hal yang dibilang oleh ibu Maya (asli,, gw ga pernah tau maupun megang satu hal pun dari yang ibu Maya bilang), tp gw bakal learning, quick learning. Sebelum interview berakhir gw diminta tuk jelasin tugas akhir gw pas S1 kemarin pake bahasa inggris, (tuntutan soalnya klo gw masuk bakal banyak orang India yang akan bekerja dan berkomunikasi bareng gw) ya udh gw ngomong aja ceplas ceplos (n rada ngaco sh, tp tearah dan dapatlah maksudnya apa). Interview ditutup dengan kembali ibu Maya mempertanyakan bagaimana jika akhir april klo gw memenuhi gw datang dulu untuk pengenalan ruang lingkup kerjanya dan gw menjawab setuju saja selama akhir perkuliahan semester gw yang dominan hari senin – rabu tidak diganggu gugat. Gw keluar dari ruangan itu menaiki lift turun ke lantai 1 dan menukarkan id tamu gw di-frontdesk.

Gw menghabiskan waktu gw hari ini, sore ini, di foodcourt Plaza Bapindo lantai dasar. Memakan ayam kremes plus es teh manis. Disitu gw mikir panjaaaang.. Jadi pas interview tadi jujur ni ya, gw rada amburadul sh, pertama dari tampilan aja, muka gw lagi pokerface banget, termasuk mata gw yang merahnya kaya bantengnya PDI-Perjuangan karena iritasi AC, dan gw banyakan diam td (biasanya gw paling demen cerita tp kali ini engga), saat ibu Maya menjelaskan ttg tuntutan yang di Citibank, gw sebenernya berpikir jauh n panjang, bekerja dilevel internasional tu seperti ini toh. Oia ibu Maya ini dulu dia bekerja sebagai audit di salah satu bank Inggris, terus pindah ke Citibank yang merupakan bank Amerika yang menurutnya lebih ekstrim lelahnya bekerja dibank Amerika. Banyak gw renungi dan gw ambil esensi dari interview itu, yang salahnya gw ambil esensinya SAAT SEDANG interview, makanya muka gw rada bengong dan kurang meyakinkan. Apa yang gw pikirkan sebenernya lebih ke arah apa yang harus gw persiapkan. Dan saat itu jugalah gw ‘ngeh’, pentingnya mendapatkan tiket pertama bekerja sebagai internship disini, malah saat interviewnya udah mau beres. Jd muka meyakinkan gw baru muncul diakhir interview.

Klo gw dipanggil akhir bulan ini untuk internship 3 bulan kedepan di Citibank, gw dah niatin gw bakal all out selama 3 bulan ini, ini adalah peluang emas. Namun jika tidak, interview itu cukup ngebuat gw di’sentil’ tuk ingetin “woi bear.. kemana arah elu!”. Gw seruput tu es teh manis tanpa menggunakan sedotan, mengunyah satu bongkah es batu rada gede didalam mulut gw, dan gw berjalan meninggalkan foodcourt tersebut. Gw langsung telp City-Trans itu lagi dan menanyakan travel dengan jam terdekat berangkat menuju Bandung.

Didalam mobil travel, gw ga henti2nya memikirkan apa yang ibu Maya bilang ke gw, ga henti2nya gw memikirkan apa yang harus gw lakukan kedepannya, selama 3 jam dimobil travel selama itulah gw menatap jalanan diluar, memikirkan yang ibu Maya bilang. Nurut gw pribadi, suatu kebanggaan yang ga bisa gw ungkapkan, gw pernah di-interview oleh ibu Maya. Bener2 cukup menggoyahkan ke-stabilitas-an gw. Dah lama gw ga ngerasa ini, dah lama banget gw ga ngerasa perasaan berapi – api ini, dan dah lama banget gw ga di-benchmark. Gw sangat berterima kasih kepada ibu Maya yang menempa kembali mental gw, jarang lohh ada orang yg bisa kaya gitu.

Btw kalo yang lemah jantung, mending jangan di-interview sama bu Maya deh. Hehehehe..

8 April 2010 - Posted by | Jejak Karir

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s