Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Rokok Haram

Pagi ini gw liat berita
“Muhammadiyah mengharamkan rokok”

Hoye…, arrggghh kenapa diharamkan sh?!
Hal yang pertama yang langsung terlintas dipikiran gw adalah peraturan larangan rokok ditempat2 umum
yang tidak dikaidahkan oleh para perokok, padahal kan dah jelas banget tujuan, aturan dan dendanya.
hmm…. atau karena para perokok serta para penegak aturan larangan rokok lebih milih untuk tetep ngerokok juga yaa.. hahaha.

gw emang ngerokok tapi bukan berarti gw perokok mania yang selalu ngebakar setiap hari dan yang selalu ngebakar setiap waktu baik setelah makan (emang makyus nih) atau kala bersantai. Yup.. gw ngerokok cuma buat diri gw sendiri, bukan untuk lifestyle dan bukan keharusan tuntutan hari2. Dan gw sangat menjunjung tinggi aturan pemerintah untuk tidak merokok ditempat2 umum (makanya gw lebih suka ngerokok sendiri ditempat sendiri).
Gw adalah orang yg ngerokok saat gw pengen, saat situasi emang enak untuk ngerokok (Bandung gt lohh,, situasi adem anyem gini, paling enak kn idupin rokok). Pernah gw ampe ga ngerokok tiga bulan, krn ga dapat moodny. Gw paling sering ngerokok biasanya dikamar, sambil ngerjain sesuatu dilaptop. Dan untungnya kamar gw tu ventilasinya agak berlebihan, jadi ga ada tuh bau rokok ngendap dikamar gw. Dan gw ngerokok kalo lagi ada ‘event’ (entah camping, atau bbq-an yang penting tempatnya outdoor) dan bareng ama temen2 gw (kumpul bareng bikin lingkaran) yang ngerokok juga (klo ada satu orang cewek yang ga ngerokok, batal deh gw idupin rokok walapun temen2 gw ttp idupin rokok). Hal yang paling gw suka banget klo mendekati tengah malam dan di Bandung lagi hujan gede, ditemani teh manis anget gw idupin rokok dan gw pun menjelajah dunia maya, baca majalah hasil donlotan, ato sekedar nambahin posting diforum – forum. Dan gw bukanlah orang yang menggunakan dalih atau alasan “Dengan membeli rokok gw membantu tenaga kerja / buruh rokok dalam menghidupi keluarganya” agar dapat terus merokok. Kenapa gw ga setuju ama alasan yang diatas, simple koq, “Karena rokok gw bukanlah rokok dari industri kecil yang membiayai buruhnya dari hasil penjualan rokok”.

Gw jd inget temen gw namanya echa, dy cewek yang ga suka asap, ga suka rokok, tp doyan minum (walah..) dy ngikut prinsip gw juga punya prinsip yang sama : minum hanya untuk diriny aja. Jd (krn dy nge kos) malam hari dy kunci pintu kosannya, nonton tv / dvd, dan terlelap tepar didalam kosannya. tp klo diluar, dy ga pernah mau namanya minum, apalagi diajakin ke tempat minum, dengan tegas dan jelas dia selalu menolak.

Disini gw ga bakal ngomong panjang lebar mendalam ttg sudut pandang bagaimana Muhammadiyah menilai bahwa rokok itu haram atau pun dari kalangan NU yang kmrn2 ngeluarin pernyataan bahwa rokok itu makruh (bisa2 blog gw jd ajang tuntutan salah atau benar). Kalo ada yg mau tau lebih dalam ttg bagaimana kadar penilaian serta alasan apa yg menjadikan rokok haram, silahkan di-googling saja, ada ribuan blog/artikel/berita yang memuat ttg hal itu. Oia, kenapa saat Muhammadiyah mengeluarkan larangan ini membuat gw ‘terlirik’, tentunya karena keluarga gw dan keluarga besar gw Muhammadiyah semua, opa (kakek) gw dulu tu ketua Muhammadiyah di SULUT. Dan opa gw banyak memberikan penjelasan ttg Muhammadiyah itu sendiri. Walaupun waktu gw dijelasin gw masih kecil dan belum terlalu ngerti tp makin lama seiring jalannya waktu gw mulai memahami. Hal yang gw sayangkan hanyalah saat gw dah mulai mengerti esensi yg opa gw jelaskan ke gw dulu, opa gw udah dipanggil kembali ke sang Khalik (gw jd inget udah lama ga kirim Al-Fatihah kesono).

Balik lagi ke rokok, sekarang gw bingung nihh.. gw masih ada sisa rokok, mau diapain nih sisanya. Oia gw pecinta dua jenis tembakau (bukannya mw promosi sih, hanya mw cerita aja) :
1. British American Tobacco (yang biasa dipakai dirokok2 putih)
2. Sampoerna Tobacco (yang dipake dikretek 234)
Yang umumny gw sering pake tu yang no 1. Tp klo lg pada kumpul contohnya ‘mudzakarah’ dalam bidang apapun tentang hal apapun dan ramean, pasti gw ke no 2, tentunya gw pake kretek yang ‘super premium’ (bukan kretek yg dipake ama abang2 becak), dulu sh Sampoerna pernah ngeluarin ‘Masterpiece’ dan gw suka banget, berbeda dengan super premium yg dibungkus dengan hardcase sejenis plastik tebel item, masterpiece dibungkus dengan bahan Logam (makany harganya mahal, mahal di ‘kotak’nya kynya) dan rasanya ajiiiiibbb tenaaaann. sayangny produksi produk masterpiece ini udah ga ada dan digantikan dengan yang dibungkus kertas biasa (dan rasa kretek serta aromany jg ga sama, malah lebih mirip kretek yang dipake ama abang2 becak itu. jd aja gw balik lg k super premium). Ya ya ya, gw dr dulu pengen hidup sehat tp baru nyampe niatnya aja, hahaha. Untuk saat ini gw masih difase rokok_seperlunya_aja. Apa dengan Muhammadiyah mengeluarkan haram rokok ini untuk membantu gw merealisasikan niat gw ini, siapa yg tau?! Jalan yg ditentukan oleh-Nya kan rahasia. Ntar deh gw pengen ngobrol ama sodara gw yang lulusan Al-Azhar, dan sodara gw atu lagi yang selalu ngobrol dan kenal baik dengan seorang Habib, menyikapi keluarnya haram rokok dari Muhammadiyah. Secara mereka kn, berbeda dengan gw yg ngerokok seperluny, Perokok aktiiiipp banget.

Jual ga ya, jual ga ya

Sisa rokok yg bingung mw gw apain

Oia.. gw jadi inget, gw kan punya sheesa, itu termasuk haram ga yaaa??:mrgreen:

15 March 2010 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s