Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

TRG Research Center

Waktu udah menunjukan waktu 9 pagi, gw selesaikan makan roti bagelan (roti kering) dengan ditutup seteguk teh tawar anget penghabisan. Lalu gw memakai sepatu dan gw idupin mobil. Hari ini gw mau interview di TRG Research Center (ato lebih sering dikenal oleh penghuni jaringan komputer dengan TRG Wimax) di daerah kopo kencana. Sekitar seminggu yang lalu gw ditelp untuk interview dengan pihak TRG (jadi udah ga ada psikotes or tes2 aneh lainnya). Klo ngomongin TRG yang gw inget gw kn dah lamaa banget apply kesini. Setau gw diawal 2009 pas jobfair (lupa jobfair dimana) tp gw inget stan si TRG ini bersebelahan dengan BAT (British American Tobacco, gw jg apply kesono) dan posisi yang gw lamar disitu adalah Junior Network Administrator.

Kopo Kencana, kalo yang pada ga tau kota Bandung pasti langsung mikir Kopo kencana ada didaerah yang ngelewatin patung sepatu terkenal cibaduyut itu, ato sekitar area setelah keluar pintu gerbang tol kopo. Emang ga salah sihh.. tapi si Kopo Kencana ga ada di “Area Koleksi kopo” disitu, tapi kopo kencana itu lebih ke depannya sedikit, persisnya deket RS. Immanuel Bandung (hmm.. RS. Immanuel, si ditha, apoteker RS. Immanuel pakabar y, lama ga contact). Jadi kalo dari Lapangan Tegal Lega itu luruuus aja, nanti disebelah kanan (saat perempatan lampu merah) ada RS Immanuel, itu masih luuruuus aja (mau ke arah Mollis/Carrefour) nahh sebelum Carrefour itu alias setelah melewati perempatan lampu merah RS. Immanuel pelan2 aja, ntar liat bangunan kumpulan ruko. Belok kesitu terus jalan pelan (dijalan masuk itu ada pohon2 dan separator jalan) lalu belokan pertama belok kekanan, jalan ampe ke ujung jalan, ntar ada bangunan ruko paling nyentrik warna orange : Itulah TRG Bandung.

Nyampe gw memarkirkan mobil lalu gw berjalan masuk kedalam, ehh ada orang yang lagi nunggu sambil mengisi lembar TRG, y udh gw kenalan aja ama dy, ternyata dy dari LP3I, ngobrol panjang lebar akhirnya dy dipanggil pertama untuk Interview, dan gw nunggu disofa tersebut. Sambil nunggu karena gw termasuk orang yang ga bisa diem n pengen ngobrol gw ajak ngobrol satpamnya, ternyata tu satpam asli n tinggal dibogor, TRG menjalin kontrak dengan penyedia layanan keamanan (ya iyalah, jaman skrg hampir setiap perusahaan menjalin kerjama sama dengan perusahaan “security“). Ngobrol panjang lebar dan entah kenapa malah ujug2 ngobrol kasus Century. Haahaha.. Oia, satpamnya juga gokil, klo ada karyawan yang naik motor, dy memparkirkan motor tersebut kesamping gedung (jd si karyawan tinggal masuk aja kedalam), layanan baru security company y selain keamanan juga vallet service. Ada sekitar 35 menit-an barulah yg gw kenal barusan itu keluar dari ruang Interview. Setelah say bye bye gw yang berikutnya masuk ke ruangan Interview.

Didalamnya seperti kantor pada umumnya namun didalam ruko. ada sekat2 meja, komputer, telp, fax, printer, dsb. Dan pada umumnya perusahaan yang bergerak dibidang IT pasti dilorong2 jalan ada komputer ditumpuk, router, kabel UTP n Coaxial, buku2, dll. Gw masuk ke ruangan yang menurut gw ini ruang rapat nih. Terus kenalan dengan bapak2 yang didalamnya. “Selamat siang, saya Taufiq Aribowo”, sahut gw. “Baik Taufiq, silahkan duduk” sahut si bapak tersebut. gw pun duduk dan Interview pun dimulai.

Apa yaa yang kira2 di interview, hmm.. masih dalam keadaan gw mikir, gw langsung diajuin pertanyaan, yang pertama seputar pendidikan gw, termasuk dy kaget ngeliat gw masih on-going S2. lalu interview membahas lagi mengenai tugas akhir gw dulu, latar belakang pekerjaan gw dulu, yaa dsb lah. Terus dy nanya, pernah megang Cisco ga? pribadi gw cuma pernah megang 2 cisco router (versi lama n std lagi) Cisco Catalyst 1900 dan 2950. Terus dy nanya2 lagi, “pernah megang Juniper ga? Huawei? ato 3Com?”, tanya si bapak. “Belum pernah pak, disini menggunakan itu y pak?” (terbukti pas gw mau jalan td gw ngeliat ada router 3Com tergeletak yang pengen gw ambil nanti tentunya setelah interview diatas tumpukan kardus2 UTP. Si bapaknya ngebilang “ada sih beberapa, tp anda tau kn konfigurasi Cisco, jadi harusnya tidak ada masalah”. Dalam interview itu entah kenapa si bapak tertarik mendengarkan Kerja Praktek gw jaman kapan tentang VoIP. Interview ditutup dengan kalimat “yang akan menghubungi anda lagi adalah HR di Jkt, kalo lolos anda akan dipanggil kalo tidak data anda akan di-keep untuk setahun kedepan, oia kapan anda beres S2?” gw menjawab “tahun depan pak”, “oia kalo begitu, terima kasih telah menghadiri interview di TRG, sebelumnya jika ada yang ingin saudara tanyakan mengenai TRG silahkan” sahut si bapak. ya udh gw nanya aja kenapa saat ijin Wimax belum keluar TRG sudah membuat produknya. Dari jawaban si bapak ternyata TRG membuat produknya diawal selain untuk lebih mengenalkan ke publik mengenai Wimax, dan agar ijin tersebut cepat keluar (krn sudah di-develop dan sudah ready masuk ke pasar). Setelah berjabat tangan dan ucapan terima kasih atas penjelasannya gw pun cabut keluar. Gw juga salaman ama satpam didepan lalu gw keluar menuju mobil.

Dijalan gw sempat mikir gini, duluu.. pas gw Kerja Praktek, tempat KP gw kn di Hariff Daya Tunggal Engineering, pas diakhir KP, gw malah dialihkan ke TRG International (jd surat KPnya dari Hariff, penilaiannya dari TRG International), sempat bingung jg sh, apakah ini TRG yang sama, atau yang berbeda. lupaa tadi nanyain. Btw kenapa Wimax ampe sekarang belum “terasa” ya, dulu diprediksi yang bakal mematikan 3G dan 3.5G yaa si wimax ini karena selain range-nya luas dan kecepatan transfernya lebih kencang ketimbang si 3G. gw masih inget pas waktu di Hariff, di meja gw ada transmitter WiMax yg lagi diujicoba. Disitu gw ngerasa pusiiiiiiiing banget (krn radiasinya yang dekat dan bunyi sangat pelan tp dengan pitch sangat tinggi “ngiiiiiiiiiiiiiiing”. Saat itu gw mikir WiMax bakal udah bisa dinikmati 2008 akhir (uji coba tsb pada tahun 2007), tapi sampai sekarang yang masih “beredar” di udara kita si 3G ini. hahaha ya sudahlah.. mungkin sedang menunggu saat yang tepat.

Gw cabut dengan menikmati biskuit kaleng dikemacetan daerah lapangan tegal lega, gw kepikiran kata2 si bapak tadi “anda masih S2?”, ya ya ya, kalimat yang nurut gw PASTI gw ga bakal dipanggil untuk waktu sekarang. setelah gw melewati kemacetan ternyata temen lamaa gw sms nanyain kabar, setelah beberapa sms, gw pun tiba di ITB.

19 December 2009 - Posted by | Jejak Karir

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s