Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Selamat Jalan Sobat

Sabtu pagi kemaren seperti biasa gw masih tidur (udah menjadi rutinitas setiap kali hari sabtu tiba pasti dihari jumat gw ga tidur sampai adzan subuh berkumandang dan setelah sholat subuh ditegakkan), pagi itu gw emang nyenyak tidurnya (sahur tadi pas, tidak berlebihan ngisi perutnya jd enaq tidur), hanya satu yang mengganggu pagi hari itu : bunyi sms masuk (yg gw lupa men-silent-kannya). Dari Nina yang ngasih tau berita duka bahwa Esa telah meninggal dunia di Jogja malam sabtu karena kecelakaan.

Gw langsung melotot, gw langsung terbangun, gw buka lid laptop gw dan mengaktifkan semua jejaring sosial yg gw punya, gw online pagi itu, dan mendadak layar gw udah penuh dengan chat dr temen2 gw yg jg baru tau kabarnya pagi tersebut, dari semua chat itu gw yg awalnya mau mencari tahu berita lengkap kepada-siapa-saja-yang-online-dipagi-itu malahan gw yang ditanya balik ama temen2 gw, pagi itu gw cuma bisa reply semua chat temen2 gw dengan : “gw juga ga tau”, “sama gw jg ga percaya”, “sip ntar gw kabarin klo ada up2date-nya”.

Sore hari sabtu kemaren gw dapat kabar klo jenazah Esa udah ada di rumah duka di Bandung. Pada mau melayat ntar malam, akhirnya gw putuskan untuk pergi melayat kesana setelah buka puasa dirumah bareng si buwlet (sabtu ini dy dateng ke rumah, niat awal sh mau main aja n ketemu nyokap). Dari rumah gw, qt meluncur ke SMUN 20 Bandung (SMU tempat gw sekolah dan SMU tempat pertama kali gw kenal Esa) disitu gw ketemu temen2 lama gw, setelah saling berjabat tangan dan bercerita, barulah qt beramai2 berangkat ke rumah Esa. Sebelum berangkat temen gw si Boloe dy dateng sendiri, karena kasihan juga dy bawa mobil n cuma sendiri akhirnya mobil Boloe disimpan dirumah Pandu. Disini ada musibah kecil sih, jd ceritanya pas gw mw parkirin sedan gw, gw terlalu kepinggir dan alhasil ban kiri depan sedan gw terperosok masuk ke selokan. Karena qt semua juga ga bs nemu balok atau pengganjal, nemulah ide brilian nan primitif : Angkat ramai2, ya udh qt semua pada ngangkat sedan gw itu dan berhasil keluar. Barulah qt melanjutkan perjalanan ke rumah si Esa setelahnya.

Gw baru Ngeh klo rumah Esa itu adalah rumah dengan jalan yang sama menuju rumah temen gw : Anne, bedanya sh diujung jalan ini, si Anne belok ke kiri masuk komplek, rumah dukanya belok ke kanan. Setelah sampai qt semua parkir di tempat yang tersedia dan qt pun berjalan menuju rumah duka tersebut. Sepanjang jalan menuju rumah duka disisi kiri kanan jalan tu motor berjejer parkir yang gw tau tu motor temen2 gw juga. Terus gw berjalan dan bertemu temen2 gw yang lain, jabat tangan dan akhirnya gw bertanya ke salah satu temen gw : “Udah melayat?” dan teman gw ngebilang : “Udah, itu di ruang tamunya”, disitu dada gw kaya bunyi gede “DEG”, gw beserta temen2 gw yg td nyampe bareng berjalan masuk ke dalam ruang tamunya, diatas tikar itulah jenazah disemayamkan, dan jenazah itulah orang yg gw kenal selalu ngebodor, becanda, temen nongkrong, dan orang yg ga akan pernah qt semua lupakan : Esa Nugraha.

Terakhir gw ketemu dy itu pas dy lagi pulang liburan semester di Bandung, qt sempat ketawa2 bareng, ngobrol dan ngopi, saling berbagi kretek andalan merk : 234 dan juga ceplas ceplos sindiran satu sama lain yg selalu mengundang tawa. Tapi malam ini dy tidak mengeluarkan candaannya, dy tidak menceritakan apa saja yg dy lalui setelah terakhir qt bertemu, dy hanya membisu seribu bahasa dan tertidur untuk selamanya..

Gw jadi inget si Wahyu bilang mau lihat wajahnya, namun saat kain batik yang menutupi jenazah Esa tersebut diangkat wajahnya dibalut penuh dengan kain kafan dan qt semua tidak dapat melihat wajahnya, akhirnya kain batik yg td diangkat pun dikembalikan tuk menutupi wajahnya. Setelah selesai doa bersama dan juga salaman dengan orang tuanya, qt semua cabut keluar dan membahas masalah tadi. Dari salah satu temen gw sh, katanya pas tabrakan dy terseret gt, makanya ditutupi. Ya sudah setelah salaman dengan temen2 gw yang baru datang, akhirnya gw pun pamit. Sebelum gw pamit, gw sempat ketemu si Ican (Faisal), gw salaman dan memeluk dy yang baru datang, gw tau ni kenyataan yang berat bagi dy krn Esa salah satu temen terbaik dy juga. Gw jd inget jaman2 SMU mereka selalu bareng ke SMU naik motor, makanya malam ini gw tau bakal berat banget untuk dy.

Gw pun pamit dan berlalu dari rumah duka tersebut dan gw pun kembali memikirkan, “Bagaimana cerita lengkap kecelakaan tersebut dapat terjadi secara detil??”

Dipagi hari minggu ini gw kembali buka social network gw dan melihat ada temennya di Jogja yang mengambil gambar setelah Esa kecelakaan, disitu fotonya lengkap dari Esa sendiri (dibagian wajah dan badan memang ada bekas luka dalam gt), motor yang dikendarainya (motor Mio dengan plat nomor “D”), mobil yang menabrak dy, motor2 lain yg menjadi korban dan terakhir mobil lain yang terkena imbas kecelakaan. Dan gw juga baru tau ada beritanya di Kompas Hari ini (minggu, 30 Agustus 2009 halaman 2). Dari berita kompas tersebut kronologisnya seperti ini :

Mobil sedan yang dikendarai oleh seorang dosen melaju kencang dif lyover. Mobil tersebut kaget dan menabrak dua motor dari arah berlawan. Setelah menabrak dua motor mobil tersebut kehilangan kendali dan menabrak motor mio (yang dibawa Esa) ketembok pinggir flyover. Lalu mobil tersebut berputar2 dan menyerempet 3 mobil yang sedang berjalan dari arah berlawanan lalu mobil itupun akhirnya berhenti dengan bentuk body mobil tak berbentuk. Korban= yang meninggal ditempat tu : satu orang yang membawa motor yang diawal td ditabrak dari depan, Esa (yang membawa motor mio) dan temannya (boncengan ama si Esa) yang terjatuh ke jalanan dibawahnya dari flyover karena hantaman keras mobil tersebut. Temannya Esa ini sempat dilarikan ke rumah sakit namun akhirnya menghembuskan nafas terakhir disana. Sedangkan yang selamat itu : satu orang lagi yg membawa motor yg diawal ditabrak dari depan, supir (tersangka) yang mengalami luka dalam dipelipis mata, dan 3 orang yg mobilnya diserempet sama si bapak dosen ini.

Gw cuma bs mendoakan semoga Esa dah tenang di alam sana dan gw juga bersyukur gw masih dikasih kesempatan karena kadang gw juga pake motor kemana2, gw jg sering melewati flyover Pasopati (di Bandung) dan menggeber kencang motor gw itu. “Ini peringatan!” bukan ke gw aja tp jg ke temen2 gw yg hobinya tune-up mesin motor hanya tuk hal sepele yaitu sekedar membuktikan “Gw yang paling kencang”. Gw juga inget gw belum memegang tiket tuk dapat masuk surga, kalo gw nih pribadi dipanggil saat ini juga apa yang gw bs tunjukan kepada Sang Pencipta selain one-way-ticket ke neraka( Dosa gw msh banyak dan belum dicuci bersih…  :cry:  ). Gw masih hidup sampai detik ini artinya gw masih dikasih kesempatan tuk menukarkan tiket “Merah” itu dengan tiket “Hijau”, dan ini juga artinya tugas gw di dunia ini belum selesai. Siang itu gw dapat sms dari temen gw yang ngasih tau kalo si Ican, temen gw yg td malam sebelum gw balik sempat gw salamin, saat melihat jenazah Esa tidak henti2nya mengucurkan air mata. Dia ikut ke pemakaman Esa di Garut, dan mendoakan tepat didepan kuburan Esa. Minggu sore ini gw cuma mondar mandir dirumah, entah kenapa tiba2 gw ingin menikmati setiap sudut rumah gw ini.

Momen terakhir qt semua (Esa ada dideret bawah, yang sedang menghirup aroma batang rokok) :

1/4 yg hadir dari total kita semua

1/4 yg hadir dari total kita semua

Selamat Jalan Sobat,, Istirahatlah Yang Damai Disana…

30 August 2009 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s