Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Sidang Terbuka ITB 2009

“Hoaemm…” adalah kata pertama yg keluar di rabu pagi ini. Ada keinginan yang keras tuk tetap menarik bedcover pengusir hawa dingin. Malem kmrn gw dateng ke rumah gw yg diatas (taman makam pahlawan bandung, terus aja naik keatas) tanpat bawa sweater anget andalan. Terus gw mencoba mengumpulkan semangat tuk pergi hari ini krn bagaimanapun juga dh dr kmrn2 gw dah niat tuk ikutan acara pelantikan mahasiswa baru, gw pun bangun dan membawa diri gw dengan setengah terpaksa. “Kenapa gw mau ikutan acara penerimaan mahasiswa baru segala, gw kn ambil magister..” (terus dmn hub-nya?) Gumam gw sambil kucek2 mata.

Gw bangun pagi sebenernya bukan krn semangat tuk mengikuti acara penerimaan mahasiswa tsb, tp lebih karena dh dr kemaren gw diare mulu, jdnya gw selalu bangun tepat jam 5 pagi walaupun gw tidur jam 3 pagi sekalipun, gw pasti terbangun jam segitu tuk ke kamar mandi. Sama dengan pagi ini, gw turun dr kamar gw di lt. atas dan nyangkut setengah jam di kamar mandi (sempat ketiduran jg bentar). Beres mencret session gw pun liat internet sambil nunggu jam 7 tiba. Baru jam 7.14 gw memutuskan untuk mandi dan bersiap2 tuk cabut, dan tepat jam 8 pagi lah gw cabut dari rumah dengan menggunakan stelan Kemeja putih + dasi, celana kain item, sepatu kulit coklat muda. Dan gw pun ke depan rumah tuk menghidupkan mobil dan gw pun meluncur ke Sabuga ITB tuk acara penerimaan mahasiswa baru 2009. Pagi ini gw ga makan, krn klo makan pasti langsung dikeluarin saat itu jg. Belum sembuh sh..

Berangkaaaatt...!!

Berangkaaaatt...!!

Nyampe Sabuga gw langsung parkir daerah pintu depan (yg gw tau klo itu parkir tuk undangan VIP) hehehe biarlah. Terus gw masuk kedalam sabuga dari pintu masuk khusus untuk magister. Pas dh didalam ada satu kumpulan/grup bangku yg kosong, hanya 2 orang yg duduk di grup tsb. Sedangkan hampir semua magister menempati tempat duduk pas didpn meja rektor, nahh krn disana dh penuh makanya gw dipersilahkan duduk di bangku sayap alias grup bangku kosong itu (ga enak banget lah pemandangannya). Terus gw ngobrol2 ama sebelah gw yg ternyata ambil magister tuk teknik kimia dan ambil magister arsitektur. Terus gw ngobrol ke mereka bedua dan ngajakin mau pindah ga nyari bangku didepan meja rektor, disini view-nya kurang bagus. Mereka hanya memperlihatkan muka “Silahkan sendiri saja” krn menurut mereka ntar dikira anak tersesat. Gw langsung pamit numpang permisi mau pindah kesana. Krn bukan bruang namanya klo ga berani ambil resiko (perasaan selalu deh gw ambil resiko dan ga ada malu lagi alias malu2in). Y udh gw menyebrang didepan kerumunan mahasiswa baru S1. Terus gw cari2 bangku kosong. Tiba2 ada yg manggil “Durban!!”, temen SMU gw si Vicka, anaq biologi ITB’05 yg sedang jadi panitia disitu. Y udh gw salaman dan ngobrol2 bentar. terus gw bilang “Vic, tolong cariin bangku donk”. Dengan sergap dan cepat dy mencari bangku, dan menyuruh beberapa orang geser ke bangku sebelah dan nongol deh bangku kosong atu khusus gw. Setelah berterima kasih ke Vicka tepat acara akan dimulai. Krn gw duduknya tepat disebelah jalan masuk yg entah bagaimana penuh orang berjejer ky klo mau acara pedang pora dinikahan2 militer, gw baru ngeh klo tempat duduk gw tepat disebelah jalan masuk rektor dan para dekan kedalam Sabuga. Dan qt pun dimohon berdiri tuk acara penyambutan rombongan rektor diiring dengan lagu Mars ITB.

Acara pun dimulai dengan pembukaan Sidang Terbuka ITB oleh rektor. Yang rada membuat gw kaget rektornya bilang “Assalamu alaikum“, hehehe maklum krn dulu gw kuliahnya di Maranatha jd pembukaan acara apapun selalu dimulai dengan prosesi Kristiani. Acara pertama tu persentasi ttg profil mahasiswa ITB, dari data yg ada gw baru tau ada sekitar 200 orang yg belum mendaftar ulang ke ITB tuk S1 (walahh.. jumlah yang banyak) termasuk yg ke STEI (Sekolah Teknik Elektro dan Informatika) ada sekitar 7 orang yg belum/tidak mendaftar. Bhee.. Tau begini pas 2004 lalu mendingan gw bikin surat permohonan ke ITB yg inti isinya “Saya bersedia dipanggil untuk mengisi bangku kosong selama bangku itu di STEI” terus gw tembusin ke Rektor dan Pembantu Rektor. Hehehe. Sayang banget kn, masuk ITB setahu gw tu impian khususnya kaum Pria, tp knp yg 200 itu ga daftar ya. Dan mengejutkan lagi klo setiap tahun memang selalu ada mahasiswa/i yg tidak/belum mendaftar. gw cuma geleng2 aja. Sedangkan dari S2 sendiri itu ada 98 orang (klo ini wajar, krn berbagai alasan yg memang situasinya tidak memungkinkan, ky gw yg hampir ga daftar ulang pas kmrn krn beberapa hal namun akhirnya bs juga).Btw gw cekikikan jg pas rektor bilang bahwa nilai terendah mahasiswa baru ITB masih lebih tinggi dibanding nilai rata2 mahasiswa baru di UI dan ITS (Waduh, klo temen gw si isal tau ni Almamaternya disebut2 bakal naik banding tuh). Terus acara dilanjutkan dengan profil mahasiswa baru, asal daerah ataupun negara (ada beberapa mahasiswa asing yg masuk ke ITB baik tuk S1, S2 ataupun S3. Terus pembacaan ranking ITB di beberapa negara, gw cuma ingat beberapa negara seperti ranking 3 di Singapore, Ranking 2 di Jepang, trus Ranking 1 di Rusia (tepuk tangan gemuruh pas dibilang ranking 1 di Rusia), dan rangking 6 di Inggris (gw cuma bs geleng2 aja), sisanya gw lupa. Setelah itu ada persembahan lagu2 dari PSM ITB dan gw lupa namanya tp mereka pake angklung gt. Yang kocaknya dengan angklung itu mereka bawain lagunya Sailormoon dan juga Doraemon. Kreatif y. nahh klo PSM bawa lagu2 yg typical semua PSM bawain (ga beda jauh koq ama lagu2 PSM Maranatha, lagu2 yg mereka bawain, cuma yg ngebedain tempat dibawain lagunya dan juga orang2nya aja). Setelah itu barulah dimulai pidato ilmiah ttg menjadikan keterbatasan sebagai kemajuan. Y inti pidatonya beliau dpt membuat alat hanya dengan sumber daya yg ada (krn tdk ada biaya tuk membeli alat eksperimen), salah satunya membuat pengocok apa gt yg pake magnet dengan  menggunakan motor kipas angin beserta dimmer tuk mengatur kecepatan rotasinya, terus penggunaan jam dinding tuk mengangkat media yg dicelupkan ke liquid 1cm setiap jamnya) dan banyak lg. Tanggapan gw : Sangat Kreatif, beliau mendapat standing applause krn pidato ilmiahnya yg selain menyinggung kreatifitas beliau jg menyinggung penjelasan dan manfaat teknologi nano yg gw yakin piranti mendatang pasti nano semua (dan gw ga bakal kaget bakal ada laptop setipis 2 lembar HVS kelak). Setelah pidato kembali PSM membawakan lagu2, yg menarik perhatian gw personil PSMnya, “Finda??” itu kata yg pertama terucap dr gw. Selang beberapa waktu gw jd inget klo itu cuma mirip temen gw aja. Yup personil PSM itu mirip ama tmn SMU gw : Mega Arfindari – Mikrobiologi ITB ’04. Yang ngebuat gw yakin itu bukan si Finda yg gw kenal adalah pertama si Finda dh pake jilbab, sedangkan yg gw liat skrg itu kaga pake (tp mirip banget potongan rambut, dll ama si finda sebelum pake jilbab, kembar apa y). Dan yg kedua si finda itu dh wisuda bulan April 2009 lalu. Jadi emang ga mungkin klo itu dy.hehehe.

Sidang ditutup dengan keputusan rektor telah mengangkat qt semua yg hadir (yg ga hadir gmn ya) resmi sebagai Mahasiswa ITB. Akhirnya… gw ITB jg😀

Resmi gw jd mahasiswa pascasarjana ITB

Resmi gw jd mahasiswa pascasarjana ITB

Sebelum cabut gw sempatin diri dulu foto didepan pintu masuk Sabuga, maklum lah namanya jg narsis pengen dokumentasi. Oia, diawal gw dateng gw dikasih kupon konsumsi. Nahh pas beres acara gw tebus deh tu kupon tuk ditukarkan dengan Kotak Snack. Kotaknya sh nurut gw bagus tp isinya hanya snack saja (berharap dapat nasi kotak lengkap pake sayur dan daging gepuk plus sambel cocol sh yg ada dipikiran awal gw sebelum menukarkan kupon). Y gpp koq. Beres dari sabuga siang itu gw langsung cabs balik. Kasihan jg adik2 gw nu S1, beres sidang terbuka mereka harus ikutan ospek. Jd inget masa muda awal2 kuliah nehh.

Box snack dari acara tadi

Box snack dari acara tadi

Apa yg gw kejar dari S2 Informatika ITB ini pribadi gw jg ga tau n ga yakin tau (lah terus ngapain masuk?). Tp gw yakin, gw masuk kesini tu bukan kebetulan aja. Gw berpikir kalo gw dikasih jalan sama Sang Pencipta, krn ni udah jadi jalan gw dan kasat mata juga baik (pendidikan toh) gw yakin jg ujungnya baik. Yg perlu gw lakukan ya tentu aja lakukan yg terbaik. Perkuliahan perdana akan dimulai selasa depan tanggal 18 agustus 2009, hari itu gw bakal kuliah lg, dan hari itu jg waktunya gw explore, drilling dan memanfaatkan resource yg ada secara maksimal tuk mencari dan mencari, agar suatu saat gw mengerti dan dapat menjelaskan “Kenapa ITB Itu Terpandang di Mata Dunia”.

Derapkan langkah tatap ke depan
ITB citra Ganesha
Curahkan daya kejarlah cita
Bakti pada negara

Siapkan diri, teguhkan hati
Tegarkan tekad pribadi
Langkah dan karya, nyatakan pasti
Dambaan Ibu Pertiwi

Hai putra bangsa insan persada
Tugas mulia menantimu
S’mangat dan tekad kembangkan s’lalu
Sinar terang pasti datang

Kajilah ilmu dan teknologi
Seni dan budaya bangsa
Kukuhkan sikapmu dan tekadmu mandiri
Capai masa gemilang

Rentangkan sayap, pancarkan cita
Cerdaskan putra negara
Hantarkan bangsa Indonesia
Adil makmur sejahtera

Majulah maju pandu sejati
Almamater yang tercinta
S’moga semakin kukuh dewasa
Tetap jaya dan abadi

12 August 2009 - Posted by | Jejak Belajar

2 Comments »

  1. Halo,

    Salam kenal. Kami suka dengan tema tulisan kamu tentang pengalaman kamu di ITB.

    Begini, LPM ITB sedang membuat situs antarmuka untuk menjembatani mahasiswa- alumni ITB, dengan siswa SMU dari seluruh Indonesia, yang berminat ke ITB, untuk bisa bertukar informasi. Tujuannya, adalah untuk mengurangi kasus “salah pilih jurusan” sebelum memutuskan masuk ke ITB, juga membuat siswa SMU mengenal lebih dekat kehidupan mahasiswa ITB, dengan harapan, mereka bisa mengoptimalkan waktu belajarnya di kampus.

    Kami berusaha untuk mengurangi bias informasi seputar jurusan di ITB, bagi siswa SMU, sehingga mereka punya spektrum yang luas dan berimbang seputar disiplin jurusan, bahkan aktivitas mahasiswa ITB.

    Kalau Kamu bersedia, silakan berkunjung, berdiskusi, berbagi, dan jangan lupa untuk menjawab keingintahuan siswa- siswa SMU dari seluruh Indonesia, tentang ITB.

    Oh iya, tulisan ini juga bisa lho, kalau mau diposting .

    Regards,

    Layanan Produksi Multimedia ITB
    http://www.masukitb.com
    http://multimedia.itb.ac.id

    Comment by masukitb | 12 October 2010 | Reply

    • Waalaahh.. tulisan ga jelas itu ada yang suka?? Alhamdullillah.. makasih yaa…
      Hmm.. klo saya siap2 aja kok klo mau diskusi/berbagi.. tapi bukannya alangkah baiknya
      klo narasumber (katakanlah pembicara) itu berasal dari orang2 yang kuliahnya S1 y?
      karena nurut saya mereka yang kuliah S1 di ITB lebih memiliki arti “memiliki” kampusnya sendiri
      dibanding mereka yang kuliah S2 (orientasinya bukan ke kampus lagi). Klo mau saya ada contact
      mereka2 yang kuliah S1 di ITB terutama di Informatika. Gmn?😀

      Comment by bruangku | 16 November 2010 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s