Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Kenapa gw ga pernah suka di Rumah Sakit Part-3

Ada perasaan kasihan melihat nyokap yang udah ga betah di rumah sakit (sebenernya gw jg sh, rindu tdr dirumah). Hari kamis pagi lalu, nyokap diberi tahu oleh dokter sudah boleh pulang besok. Nahh nyokap jd semangat di hari kamis itu, sampai siang harinya sempat beres2 baju lama (walaupun sambil terbatuk2). Gw juga turut hepi lah,berarti besok malem gw dh bs santai sambil ber-download ria dengan wi-fi dirumah.

Jumat pagi pun datang, matahari bersinar hangat seperti biasanya. Gw dah mulai packing2 dari kue2 pemberian orang yg berkunjung datang, sampai blender yg niat awalnya tuk ngebuat jus kurma tapi sampai hari ini blender itu tetap tidak digunakan. Tas gede pun gw isi dengan segala kebutuhan yg harus gw bawa termasuk baju2 nyokap. “Berarti bawa ini, itu dan itu” kata gw yg sibuk ngomong sendiri. Td malem pas gw balik ke rumah sakit gw menuju ke tempat parkir langganan gw yaitu SB (Semi Basement) nahh krn td malem entah knp dan tumben2an parkiran di SB tetep full padahal dh jam 9 malem. gw yg dateng jam 9.12 pm kaget krn tdk ada lahan. “Masa gw parkir di Basement-1″, trus gw liat ada space parkir kosong di tempat parkir khusus dokter, udh aja gw parkir disitu dan untungnya : gw dapet parkir tepat didepan lift tuk naik keatas.hehehe, hepi sekali krn bsk turunin barang ga repot (naik lift dari gedung Carolus di lt. 5 turun di lt. SB dan taraa… terlihat dh mobil gw yg siap mengangkut barang”.

Pas gw lg beres2 nongol suster dan dokter, yg ngebuat gw heran dokternya beda. “Dokter Widya ga dateng hari ni ibu, jd digantikan saja y” kata susternya. Feeling gw ga enak, pasti ntar ada apa2nya neh. Eh bener, kata dokter pengganti itu nyokap masih harus di rumah sakit. Karena masih ada batuk, dan batuknya harus dipantau. yahh.. muka nyokap pun jd bete dan seakan2 nyokap memberi kode tuk menyuruh gw menggorok leher dokter tersebut. Akhirnya gw cuma bongkar tas nyokap saja, dan tas lainnya ga gw bongkar krn kata nyokap : “Naikin aja kedalam mobil”.

Beres gw naikin ke dlm mobil, gw pun jumatan, beres jumatan gw sempat beredar liat2 pedagang software dipinggir jalan tuk sekedar ingin tahu, spesifikasi komputer yg bagaimana yang dibutuhkan untuk mensupport game2 jaman skrg. Beres tu gw kembali ke rumah sakit dan melihat bangku panjang tempat gw tidur yang berefek pegel2 itu dengan mengucapkan : “Iyee ntar malem gw msh tdr disini, Puas Puas Puas?”. Jalanan sepi hari ini, dan sempat gw tertidur bangun tertidur bangun. Dan pada malamnya gw ga bs tdr krn sakit kepala. Rada masuk angin gw malam itu.

Sabtu pagi yg cerah ini pun datang, gw kembali packing2 baju, semua dh gw beresin dan nyokap jg udh duduk di bangku. Gw duduk tepat didpn AC yg sedang menyala dan darisitu gw sadar klo AC nya dh rada bau, harusnya dibersihkan biar ga bau gini. Jam 10 pun sudah berdetak namun dokternya tak junjung datang, barulah sekitar jam 11 dokternya datang dan memperbolehkan nyokap pulang. Akhirnya gw keluar jg dari rumah sakit itu, dan akhirnya gw bs tdr di tempat tdr empuk dan banyak bantal ntar malem setelah 7 malam tidur dibangku panjang meng-encok-an itu. Setelah membereskan administrasi biaya perawatan nyokap selama 8 hari/7 malam sebesar harga Laptop Sony Vaio itu, qt pun meluncur turun ke SB dan pergi meninggalkan rumah sakit Borromeus menuju rumah yg diatas. Pada saat itu nyokap pun hasil lab nyokap keluar dan betapa mengejutkan, nyokap bukan terkena DB namun Radang Pernafasan. “Yaa alhamdulillah dah dibolehkan pulang”, gumam gw.

Gw ga pernah suka rumah sakit, bukan hanya krn segala sesuatu berbau ciri khas rumah sakit. Namun hal yg paling mendasar knp gw ga suka adalah namanya Rumah Sakit, rumahnya orang sakit, sakit semua orang didlmnya, dsb. kenapa ga namanya rumah sehat yg artinya : rumah yg dapat menyembuhkan, dapat menyehatkan. Moga2 ini terakhir gw menjaga orang yg diopname, jangan ada lg anggota keluarga gw yg diopname dan biarlah gw diopname di RS Yosudarso Padang krn operasi amandel pas gw SD jaman dulu, menjadi opname gw yg tearkhir gw rasakan. Aminn… YRA”

Btw di gd. Yosef RS Borromeus ini kamar nyokap gw kn 1512, gw coba cari2 kamar no. 1513 itu engga ada, sebelah kamar nyokp gw itu langsung no 1514. Sayang gw ga sempat tanya ke suster, knp no. 13 dilewat😀

8 August 2009 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s