Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Kenapa gw ga pernah suka di Rumah Sakit Part-2

Dua gelas air putih gw teguk di rabu pagi krn gw batuk2 mulu. Dari hari senin kmrn nyokap kn selalu batuk2, kayanya dari situ deh asal muasal knp gw bs batuk. Demam Berdarah setau gw kn ga nular, tp klo batuk beda cerita. Apakah benar gw tertular krn semenjak dr hari sabtu kmrn gw selalu menginap disini gw jg ga tau pasti. Pengen checkup sh ke dokter di lt. 2 tp entah knp gw urungkan niat-tepat gw itu krn batuk gw ga separah nyokap. Banyak2 minum air putih, makan yg cukup dan minum vitamin supaya ga tumbang itu yang gw lakukan supaya ga tertular lebih parah. Btw klo ngomongin makanan, disekitar rumah sakit Borromeus ga ada yang enak makanannya, semua makanan dijual dipinggir jalan. Dan ga ada satupun yang mengugah hasrat untuk makan. Pengen rasanya gw makan bubur ayam H. Hamid di Padjajaran atau yang cabangnya di depan Maranatha. Itukan enak sekali dan kuenyang (rada mahal dikit dari bubur ayam biasa, tp TOP deh dan ga nyesel belinya).

Matahari-pun memancarkan sinarnya lebih tinggi, dan satu ruangan pun menjadi lebih terang. Gw matiin lampu ruangan ini dan menyeduh segelas teh hangat. Gw pengen makan diluar (jauh dr rumah sakit), tp kasihan nyokap sendiri. akhirnya gw cuma makan kue pemberian tamu2 yang datang kesini, yup sekali lagi dan selanjutnya makanan pokok gw mentega (kue kering, kue bolu, brownies, termasuk biskuit2). rada mual jg sh, biasa kena kentang nasi kan, sekarang malah kue.

Dokter pun masuk dan men-checkup nyokap yang masih batuk2. Kata dokter batuk nyokap tuh dari virus, soalnya panasnya udah turun. Dy cuma kasih beberapa obat yang harus diminum terus keluar dari ruangan. Entah kenapa niat gw tuk keluar hari rabu ini ga ada, bahkan niat gw untuk mengambil jaket Almamater ITB aja gw urungkan pelaksanaanya. Hmm.. jadi ngapain gw hari ini? ya cuma satu : tidur2an ga jelas, baca kompas, cek kondisi nyokap, buka laptop. Matahari pun terbenam malam pun datang. Bokap datang hari itu dan menanyakan bagaimana kondisi gw, yaa gw cuma bilang aja rada tertular dikit. Malemnya gw laper banget, akhirnya dengan berat hati gw makan dipinggir jalan didpn rumah sakit Borromeus. Gw makan nasi goreng. yang menjijaykan gw adalah gw kn minta nasi goreng yang secara default kalo gw ngomong nasi goreng aja maka setiap tukang nasi goreng yang gw datengin pasti bikinin nasi goreng biasa, ehh tukang nasgor yang ini dibikinin nasi goreng spesial (pake sosis dan bakso gt) udah aja bayarnya jadi mahal. Rada ga suka sh td gw makan, minyak gorengnya masih terasa alias ga digoreng kering. Lalu gw pun kembali keatas.

Gw balik sekitar pukul 10.20 pm melalui lift di gedung Yosef, dan gw kaget ngeliat kenapa dibangku untuk tamu (bangku2 panjang yg ada didepan lift) banyak orang,lalu gw lanjutkan langkah gw masuk kedalam setelah pintu kaca dibukain oleh satpam, dan gw melintas depan kamar yaitu 2 kamar sebelum kamar nyokap gw dan terlihat juga banyak orang duduk2 di lantai disebelah tempat tidur pasien. Gw ga bs ngeliat jelas pasiennya namun gw mendengar dengan jelas Takbiran dan Dua kalimat Syahadat disebut2. “Allahu Akbar” kata si ibu2 yg tepat duduk disebelah pasien. Gw cuma melongo dan melanjutkan jalan ke kamar, didepan kamar nyokap gw dirawat ada kamar lagi, disitu juga banyak orang. Bedanya dengan kamar sebelumnya, kamar ini tenang dan pintunya ditutup rapat (namun dari kaca di pintu bisa kelihatan orangnya banyak didalam), kalau ga salah liat sh didepan tempat tidur kn ada meja tuh (yang biasa dipake buat meja makan pasien) nah diatasnya ntu ada tempat dupa gt. Ada beberapa kali gw isi gelas kosong dengan air panas (krn cuma dilorong2 rumah sakit itulah ada water-heater yg build-in dengan dispenser, bukan ditiap kamar) hanya untuk keluar dan cek TKP ruangan disebelah ujung dan juga ruangan yg didepan gw lalu gw masuk, gw buang air panas yg gw dh ambil di wastafel, dan sekitar 5 menit kemudian gw keluar lg seakan2 gw ambil air minum panas kembali. Skema ini kembali berulang setiap 5 menit pertama tuk 20 menit pertama dan setiap 10 menit tuk menit selanjutnya selama sejam. Lama2 capek juga, dan menurut Lia Ananta(Laporan hasil pandangan mata) situasi tetap aja seperti itu, kamar sebelah sana tetap dengan Tahlilan dan pengajian, sedangkan kamar didepan gw jg tetap sama situasi n posisi orang2nya pas gw dateng beres makan nasgor td. Lalu gw tiduran di bangku panjang setelah seakan2 ada yg teriak di telinga gw : “Warning, low power” dan gw pun tertidur lelap malam itu.

Kamis pagi ini gw bangun, lalu absen pagi dikamar mandi,sekitar 40 menit kemudian gw keluar dengan kinclongnya. Sempat gw liat keadaan nyokap dan bikin teh anget pagi itu, lalu gw pun tercengang lebar. Kamar didepan gw udah ga ada orang2nya alias kosong total, pintu kamarnya dibuka lebar namun tidak ada siapa2 didalamnya. Lalu gw keluar dan melihat kamar yg tadi malam penuh orang mengaji. Keadaannya pun sama, Kosong. Hanya pintunya saja yang dibuka lebar. Saat gw melintas, tidak ada siapa2 dan barang2 didalamnya. Tempat tidurnya sudah rapih dan lantainya jg telah dibersihkan. Lalu gw kembali balik ke kamar dan meneguk teh yg td gw bikin tadi. “Gilee.. td malem berarti pasien yg dikamar2 itu sudah berpulang ke sisi-Nya” adalah kalimat yg gw gumam pelan sambil memegang cangkir teh. Dan gw kembali bergumam ga jelas “Berarti tadi malam itu, saat gw tidur tanpa sadar gw berada tidak jauh dengan malaikat pencabut nyawa, yang suatu saat nanti akan mendatangi gw juga”. Sebenernya ada hal yg gw ga mengerti, selama gw di rumah sakit (dari hari sabtu tepatnya) setiap malam gw pasti terbangun entah krn nyokap batuk2 ato suster yg sibuk keluar masuk ngeliat keadaan nyokap dari balik tirai gede seperti ninja2 pada umumnya, atau sekedar crosscheck internet ngeliat berita diluar sana (gw jaraaaangg banget liat tv, sekalipun ngeliat tv dirumah pasti pertama gw pindahin channel ke channel berita luar kaya my fave : Aljazeera, trus nyangkut ke NGC ato Discovery tuk cari inspirasi n nambah ilmu dan terakhir klo ga nyangkut di channel sport ato ga channel movie tuk sekedar menemani gw menghabiskan makanan, abis itu? ya kembali ke laptop). Tapi malam tadi gw pulas banget tidurnya, dan gw yg selalu secara default terbangun jika ada langkah orang atau bunyi tidak wajar (cth: batuk2) disekitar gw namun tadi malam itu pengecualian : gw tertidur bukan hanya sekedar pulas, gw tertidur sangat sangat pulas. Spooky..

Mencoba tuk tidak memikirkan yang aneh2, akhirnya gw pun berjalan keluar rumah sakit. Tepatnya gw ke ITB, mau ambil jaket almamater dulu. Sampai disana gw jelasin klo gw belum bayar duit 300rb ke ITB tuk jaket almamater,asuransi kesehatan,dsb. Karena si ibu yang ngejaganya ga mengerti tentang duit yang harus dibayarkan tersebut, lalu gw pun diminta tuk kembali datang dihari senin depan. Ya udh gw balik lg ke rumah sakit, lalu gw melewati sekumpulan orang yang sibuk latihan baris berbaris dengan menggunakan jaket almamater, mereka adalah panita untuk perkenalan dunia kampus atau bahasa yg sering qt kenal Ospek. Gw balik ke rumah sakit dan naik kembali ke lantai atas. Sesampai di lantai atas, gw terkejut melihat 2 kamar kosong tadi pagi telah kembali terisi. Kamar pertama itu model2nya kaya mahasiswi gt. Dan kamar satu lagi, bapak umur 31 tahun. Setelah gw masuk ke kamar rawat nyokap dan menjelaskan kalo gw harus balik lagi dihari senin krn urusan administrasi tidak dikuasai ibu yg gw temui kepada nyokap yg sebelumnya bertanya “Mana jaketnya?”.

Gw pun melihat sekeliling ruangan ini, “qt ga pernah tau siapa yg menempati ruangan ini sebelumnya, apakah yang keluar dari sini berjalan normal, atau menggunakan kursi roda, atau telah tertidur tuk selamanya”.

6 August 2009 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s