Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Kenapa gw ga pernah suka di Rumah Sakit Part-1

Teh seduh dan sepotong roti keju menemani sabtu pagi gw yang udaranya mulai menjadi hangat. Setelah nelpon babeh yang baru berangkat dari rumah atas tuk nganterin nyokap ke UGD buat cek darah, gw pun mandi air anget. Barulah sekitar jam 11an babeh nelpon ngasih tau trombosit nyokap tu 124.0000

Nyokap gw dari hari rabu lalu tu mulai batuk batuk. Karena batuk terus dan pas malemnya sempat panas badannya maka hari kamis pagi kmrn2 dibawa ke UGD tuk dapat pertolongan pertama. Di UGD diambil darahnya tuk di cek kadar trombosit yang pada hari itu sekitar 173.000, pihak UGD cuma menyarankan nyokap istirahat di rumah dan tiap hari harus balik ke UGD tuk di pantau darahnya. Hari jumat pagi pun nyokap n babeh pun balik ke UGD tuk diambil darahnya, hari itu trombositnya 161.000 turun dari hari kemaren. dan hari inilah trombosit nyokap turun jadi jauh dan pihak UGD menyarankan tuk di opname di Rumah Sakit.

Gw langsung packing beberapa baju nyokap yang ada disini (walaupun nyokap dh bawa beberapa baju dr rumah yg disana) dan packing baju gw ndiri. termasuk bawa kemeja dan sepatu. gw langsung meluncur ke rumah sakit setelah membeli nasi kotak. semenjak babeh lg ditugasin tuk audit suatu divisi kantornya di Jln Asia Afrika Bandung artinya cuma gw ndiri yang bakal jaga nyokap n tdr disana. Dulu gw inget pertama kali kk gw masuk rumah sakit pas gw masih 1 SMU dihari sabtu. Dari sekolah gw langsung ke Rumah Sakit ehh ternyata harus jaga disana (kn dulu sempat gw n kk gw aja bedua di bdg, ortu lg di Medan) sementara gw ga bawa perlengkapan baju ya udh jadi aja 24 jam gw pake seragam sekolah (sampai hari esoknya yaitu minggu, yup berseragam sekolah dihari minggu, tau kn rasanya gmn). Gw baru balik ke rumah sekitar jam 8 pagi. nahh dari situ gw dah punya SOP (standart operating procedure) klo ada yg masuk Rumah Sakit. Terbukti setelah kk gw diopname itu ada sekitar 3 kali lagi kk gw masuk rumah sakit dalam kurun waktu 7 tahun terakhir, jadi bener2 kepake dh tu SOP (ga aneh lg). Cuma yang aneh skrg tu yg masuk rumah sakit adalah nyokap, yang gw tau dan yakin terakhir nyokap masuk rumah sakit tu pas ngelahirin gw di tahun 1986. Tas baju, Backpack laptop, sepatu, sendal, jaket, kemeja semua gw masukan kedalam bagasi mobil gw. Sampai  setrika portable, peralatan mandi + handuk, kertas A4 1 rim, termasuk printer gede gw jg ada di bagasi mobil gw (sapa tau butuh ngeprint mendadak tinggal ke parkiran basement dehh).

RS. Borromeus, yup inilah rumah sakit tempat terakhir nyokap diopname. Dan di rumah sakit ini jg lah gw nongol pertama kali di dunia ini. Nyokap ada di lt. 5 gedung Yosef (jd inget kk gw yang bolak balik masuk borromeus klo ga lt. atas gedung Maria ato ga lt. atas gd Yosef, antara dua gedung itu aja tempat kamar rawat inapnya). yang kocak ternyata kamar tempat nyokap gw di opname sekarang tu TEPAT SAMA dengan waktu kk gw di opname disini sekitar 3 tahun lalu. Gw cuma geleng2 kepala aja ngeliat kamar yg dulu gw jg pernah ngejaga disini.

Kondisi nyokap pas gw dah dateng terlihat capek dan lg di kompres, sempat ngobrol2 ama babeh sembari gw meng-unpack barang2 nyokap, dan akhirnya malam pun tiba. Malem2 babeh dah balik dan nyokap tertidur, gw sendiri disini. hanya ketikan keyboard laptop yg bergema kesana kemari dididing kamar ini. Beberapa saat kemudian petugas rumah sakit datang tuk menukarkan KTP gw dengan kartu kunjung rumah sakit sebagai bukti kalo gw penunggu resmi kamar nyokap (1512). Sejam kemudian gw jg ikutan ngantuk, gw simpan backpack gw dibawah tempat duduk panjang yang menjadi tempat gw tdr.

Istirahat minim alias tidur ayam (tdr bentar terus kaget terbangun, tdr lagi kaget tlg, dst.) yang gw rasain tadi malam dan gw jd keingat dulu pas kk gw diopname gw mengalami hal yg sama. Hal yang ngebuat terbangun ya klo ga nyokap batuk2 trus gw ksh air putih, nyokap pengen ke kamar mandi gw anterin termasuk gw pengangin tiang infusnya, ato suster yang sibuk bolak balik masuk keluar kamar tiap 2 jam tuk ngecek dan pantau keadaan nyokap. Gw terbangun sekitar jam 5an tuk sholat subuh n mandi air anget.

Pagi2 nyokap diambil darah tuk di cek berapa trombositnya ( hal yg udh dr hari kamis lalu dilakukan nyokap klo di rumah sakit dan skrg). dan jg nyokap dikasih obat batuk. siangnya darah nyokap diambil kembali sekitar 10 cc tuk analisis di lab apakah nyokap ada kemungkinan typus atau hanya karena demam berdarah. Yang mengejutkan hasil lab baru dapat diketahui setelah 4 hari (jd hasil lab baru diketahui hari ke – 5) waw.. lama sekali. pas gw tanya knp lama ke dokter, katanya mau dikembangbiakan gt darahnya. Masih bingung sh maksudnya dikembangbiakan tp krn dokternya masih sibuk tulis menulis ya udh ga gw tanya2 lg.

Gw termasuk orang yg ga_betah_diam_lama2_di_suatu_tempat. jd siang itu gw muter2 aja di rumah sakit liat sana sini. pertama kali yg gw liat adalah lorong sejajaran kamar gw. sambil jalan pelan gw jd tau penyakit apa aja yg diderita pasien disini. termasuk beberapa pasien yg kamarnya penuh buah2an, biskuit sampai kamar yg penuh alat monitor jantung, tabung oksigen dan peralatan medis lainnya yg bentuk alat2 tsb ga gw tau fungsi n kegunaannya. Beres dr lt. 5 gw ke lt. 4, disini ada ruang operasi dan krn aksesnya terbatas gw ga tau didalamnya apa. di lantai 4 ini ada bangku panjang dan tdk sedikit orang menunggu. terus gw turun ke lt. 3, disini ruang inap, ada beberapa orang hilir masuk namun tdk ada yg menarik tuk dipantau. Terus gw turun ke lt. 2, disini khusus klinik aja dan beberapa ruangan yang tdk ada papan namanya. Di lt. 1 selain pusat kegiatan rumah sakit,ada toko jg dari Toko bernama borromeus, Indomaret, toko kue dan toko roti. akhirnya gw balik keatas lg dan mencoba menebus tdr gw yg kurang td malam. Walapun gw tertidur sekitar sejam namun gw masih merasa kurang. Malamnya gw kembali terjaga krn tidak dpt tdr maksimal (gw lebih milih bs tdr maksimal sejam-dua jam ketimbang tdr selama 6 jam tp bangun-tidur-bangun-tidur di bangku). Jd kepikiran pengen beli sleeping bag yg nyaman walaupun rada mahal dikit dr sleeping bag biasa.

“Rumah sakit ohh rumah sakit..”

2 August 2009 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s