Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Tokek

Ada yang tau tokek? itu tuh binatang yang pernah dihargai 100 juta jika beratnya 5 ons, entahlah gw sih ga terlalu peduli dengan yang kaya gituan. Setau gw satu2 yang masih harga mahal dipasaran tu sarang burung walet. Balik ke tokek, awal 2011 lalu saat gw lg duduk manis dirumah gw yang diatas gunung. Tiba2 terdengar suara yang cukup keras karena dekat :

“keteketeketekektek…

keteketeketekektekketeketeketekektek……

Tokek…

Tokek..

Tokek..”

Dan itu tepat disebelah tempat gw duduk. Gw curiganya dibalik lemari baju. Tapi ga gw hiraukan karena gw ga tinggal disini. Sempat gw kasih tau bokap gw yang kebetulan juga tau tentang tokek dideket kamar gw dulu itu. Disitu bokap gw pernah ngecek disebelah mana tokeknya, ternyata benar ada dibalik lemari. Dan kasihannya dulu bokap gw ampe jatuh dari bangku krn kaget tokeknya muncul tiba2 dan mendadak. Dulu pas bokap gw mau usir, ga kesampaian karena pas itu tokekny jatuh ke kotak sepatu dipojok ruangan. Diisitu bokap gw cuma timpuk tu kotak pake batu berat. Maksudnya klo tokeknya ga makan kan ntar lemas. dan klo lemas gampang deh mindahinnya. Seminggu kemudian pas dicek tu kotak kosong donk. Tokeknya dah kabur entah kemana. Dan kemudian ga ada lagi deh kabarnya (mungkin dy dah pindah kali. Kapok masuk jebakan batman disini). Dan waktu pun berjalan tanpa ada kabar dari tu tokek kembali.

Malem tadi (sekitar 4 bulan kemudian) gw sempat ngobrol2 ama nyokap gw tentang dulu tokek yang pernah ada, disitu gw cuma ketawa aja dulu kencang banget bunyinya dan terlebih risih aja tidur dekat tokek. Pas disitu nyokap gw nanya “pintu balkon udah ditutup belum?” lalu dengan pede gw bilang “udah”. Sejam kemudian saat gw naik keatas dan tiduran didepan meja komputer gw, asik reply bbm yang masuk. tiba2 bunyi dari balik lemari komputer gw itu :

“keteketeketekektek… “

Demn.. sahut gw.. katanya dah pergi. Kenapa dy balik lagi. Masa karena pintu balkon gw biarkan terbuka gt.. pikir gw.

“keteketeketekektekketeketeketekektek…”

cih.. harus diusir tu binatang dari ni tempat, mana tenang gw klo ada dy pikir gw kembali

“Tokek…”

Iya gw tau”

“Tokek…”

Nyebelin emg”

“Tokek..”

“This is not motel dam u tokek..”

#Stage 1 Computer Room

Disitu gw kembali turun kebawah dan duduk diruang tamu sambil memikirkan. Kenapa tu tokek bisa balik lagi? setelah udah beberapa bulan ga kembali. Apa tokek yang lain gt. FYI disekitaran rumah gw ini ada 2 rumah yang ada tokek didalamnya. Jaman dulu ga ada tokek, entah kenapa terhitung 2011 ini tiba2 ada. dengan yang ada dirumah gw total ada 3 tokek dijalur gw. Klo malam sahut2an tuh. Tadinya sh mau gw biarin aja namanya jg klo ga diganggu ga bakal ganggu. Paling kaget aja kalo tiba2 ada yg nempel dikaki :lol: . Gw akhirnya memutuskan tu tokek harus diusir. Yang pertama gw lakukan adalah gw ga tau tentang nangkap tokek jadi prepare the worst scenario aja deh. Dulu gw pernah dengar klo tokek itu sekali gigit kaya buaya ga bisa lepas. Dan katanya air liurnya bisa bikin buta. Akhirnya gw pake peralatan komplit. Snicker, jeans, kaos, sarung tangan, helm. Yup klo ada orang yang liat gw pasti tu orang mikir gw anggota gegana (gmn engga, setelan gw itu bisa tuk menjinakan bom), tapi klo gw ditanya mau ngapain : “Mau nangkap tokek”.

Yang pertama gw lakukan adalah identifikasi posisi tokek. Pake apa? tangan? zzz akhirnya gw coba cari kayu panjang ehh malah nemu bambu kecil panjang. Baguslah lebih mantap. Lalu karena gw tau bunyiny dari lemari komputer gw jadi yang pertama gw lakukan adalah memukul2 lemari, sambil tetap menyinari pake lampu blitz hp (senter ga ada), setelah krasak krusuk ga jelas pake tu bambu tiba2 jalan dengan pelan merayap pasti –> tokek. Hoalah.. ini toh, tokeknya ga terlalu besar, masih anak2 klo nurut gw. Disitu sempat2nya dy berhenti ditembok dan gw menyadari memang mirip cicak, cuma ukurannya aja yang berkalil lipat dan permukaan kulit kasar. Oke,, tokekny udah muncul terus? gw tangkap gt?? Posisi tokek ditembok terbuka itu mengingatkan gw akan senapan angin yang ada dirumah antapani gw… Tinggal pompa, satu butir peluru, satu tembakan akurasi dalam jarak dekat dan semua selesai. Cuma keburu kabur lagi dnk dy klo gw tinggal. lalu? gw tetap tangkap pake tangan aja? Disitu gw ngeh kalimat yang selalu melekat di gw : “kalo ga tau jangan sok tau”, ya udin gw keluarin smartphone gw dan guggling gimana cara tangkap tokek. Beragam tulisan gw temukan namun ada beberapa yang menarik gw (cuma akhirnya ga gw lakukan juga) dalam menangkap tokek. Cara pertama pasang perangkap daun tembakau kering. Disini gw dah pede aja tinggal patahin beberapa batang rokok. ehh ada kelanjutan tulisannya yang menekankan daun tembakau asli bukan bakau rokok yg telah jadi. Klo tu tokek makan daun tembakau ntar mabuk dy, klo mabuk baru deh bisa diangkat. Cara kedua pake jaring untuk menangkap. Cara ketiga tu dijelaskan klo tokek itu menggigit keras, jadi letakan kayu didepan tokek itu. Saat dy gigit keras baru deh tangkap tu tokek. Setelah baca tu artikel di inet, tu tokek turun ke dekat tempat tidur luar. “Lama sh lu” sahut dy kali ya. Gw liat sekeliling gw dan ternyata rumah gw ga ada daun tembakau, ga ada jaring, ga ada kayu (kecuali kayu balok penyangga yang gw yakin tu tokek ga mau gigit). Akhirnya gw bekersimpulan, “my way then..”

tokek

Gw kembali turun kebawah untuk cari galah yang biasa gw pake buat metik mangga. Dan gw nemu bambu kecil yang lebih panjang. “more out of reach, better…” pikir gw. Setelah galah keatas lengkap dengan stelan gegana gw baru deh perburuan dimulai. Pas gw berdiri disamping tempat tidur, mana tokeknya? Disitu kasur gw numpuk banyak. Ada empat kasur saling tumpuk. Dengan menggunakan bambu panjang (sebut bp – bambu panjang – aja ya.. cape ngetik panjang) gw angkat bantal, selimut dan terakhir gw tarik kasur pake tangan kiri gw sambil tangan kanan waspada tiba2 tu tokek muncul. kasur pertama ga ada, kasur kedua ga ada, kasur ketiga jg ga ada. Kasur terakhir pas gw tarik, gerak dnk tu tokek ke jendela.

Di internet tepat sebelum gw lakukan operasi tokek ini ada tulisan yang bilang “Tokek dalam rumah itu bikin kaya”. Bikin kaya my *ss, alesannya? mengutip potongan kalimat dari film Laskar Pelangi : “Kalo mau pintar, belajar. Kalo mau kaya, usaha” :mrgreen: . Gw tempel tu tokek dengan galah mangga dan mengunci si tokek sempurna digalah tersebut. Disitu gw bahagia banget, tokek telah tertangkap dan gw hening sejenak. Trus diapain? apa tokeknya gw putar dan tarik kebawah, yiuuuuuuu emgnya mau metik buah mangga. lahh galah mangga kan gt fungsinya, dan mungkin baru gw aja nyoba ni galah untuk tujuan berbeda, yang sialnya belum didesain untuk tujuan penangkapan tokek ini. Pas gw coba geser dia ke arah pintu, dengan sigap si tokek melihat ada celah terbuka digalah gw dan langsung melompat masuk kekamar gw. Haduuuuuuhhh… curiga ampe pagi nih…

#Stage 2 : Bedroom

Dua hal yang gw liat saat tokek pindah kekamar gw : Peluang, karena ruangan itu cuma satu jalan keluar yaitu pintu kamar tempat dia masuk barusan. dan kesialan, krn berarti gw harus geser2 barang2 kamar gw juga. Pengen gw bilang ke si tokek “why u’re not just surrender, go peace to another neighbourhood, choose any neighbour you like but please don’t come back to here..” dan mungkin klo tokeknya bs ngomong dy bakal bilang “why just you let me stay in here”. Gw geser lemari baju nempel ke tembok, lalu Lemari isi buku2. Karena tu tokek ga ada,  gw geser tempat tidur dan disitulah dia bersembunyi, gw pikir dia bakal pindah kabur ke pintu keluar tapi ternyata engga. gw ambil bp, pas gw mw geser tu tokek dia malah nyerang si bp itu. Buseet.. kebayang klo gw ga pake bp, pasti tangan gw yg udah digigit tu tokek. Yang gw heran, dibandingkan stage 1 si tokek lebih banyak diam di stage 2, mungkin kelelahan kali ya (lawannya bruang siihh). Ada berapa kali dy jalan ke kiri lalu jalan kekanan, tapi ga naik tembok. Hanya dilantai aja. Akhirnya tiba juga waktu dimana si tokek ga gerak sama sekali alias diam aja. Kesempataan.. gw ambil sarung terdekat lalu gw lempar keatas tokek. Disitu gw langsung pegang pake tangan badannya. Nyadar dy ketangkep dy pun melawan. Tapi apalah daya sarung gw tebal dan dia pun lemas (atau dy lemas krn sarungnya bau). Gw bawa keluar kamar gw dan gw masukan kedalam plastik besar. Lalu gw keluarkan motor dan gw pun pergi ke daerah gang gelap, sekitar 1,5km dari rumah gw itu. Disitu daerahnya masih hijau ga ada rumah sama sekali hanya pohon dan kuburan Serem booo.. dan akhirnya gw lepas disana tu tokek. Gw idupkan motor gw dan berjalan kembali ke rumah. Sepanjang perjalanan, gw mikir sesuatu. “Bukannya tokek tu binatang rumah y, dimana ada rumah disitu ada tokek. Lahh ini ga ada rumah sama sekali gmn cerita?”, akhirnya gw cuma menyimpulkan sederhana semoga tu tokek anggota KEPALA (toKEk PecintA alAM).

#End

Nyampe rumah, gw cuma takjub perjuangan gw dalam menggeser perabotan dari dua ruangan berbeda hanya untuk menangkap tokek kecil. Dan gw simpulkan bahwa metode gw ini tidak efektif dan efisien. Dan sialnya lagi, membuat pekerjaan dua kali yaitu : Mengacak – acak barang dan merapihkan barang tersebut kembali. Dalam balut keringat perjuangan, gw pun hanya merebahkan badan dikasur yang dah nempel ke pintu balkon gw tersebut. Dengan senyum kelelahan gw hanya berpikir ga bakal serepot ini klo gw bawa senapan angin andalan gw itu…

 

“Tinggal pompa…”

“Satu butir peluru…”

“Satu tembakan akurasi dalam jarak dekat…”

About these ads

9 June 2011 - Posted by | Jejak Harian

No comments yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.