Jejak Bruang

Ikuti kemana ku melangkah

Listrik Prabayar PLN

Sore tadi gw pulang, dan gw langsung parkirkan sedan andalan gw kedalam garasi. Betee hari ini hujan, padahal baru kmrn gw poles mulus ni mobil pake alat pemoles (itu alat yg muter2 buat body mobil). Biarlah.. ga ada noda kan ga belajar. Pas gw mw nutup pintu tiba2 datang seorang bapak pake motor depan rumah gw. Setelah turun si bapak bilang “Selamat sore saya dari PLN, sesuai dengan surat kerja saya mau mengganti meteran listriknya jadi meteran Prabayar” sambil menyodorkan kertas kerja lengkap dengan logo kuning petirnya PLN. Disitu gw baru inget.. Oiaa.. 2 hari yg lalu bokap gw bilang mw ganti listrik di antapani ini jd prabayar. Ya udah deh.. gw persilahkan si bapak tersebut masuk untuk mengganti meteran gw. Sambil berjalan si bapak bilang gini “Udah dari kemaren saya kesini, rumahny sering kosong ya!?” Yiuu.. minggu lalu pak pos sekarang petugas PLN yg complain rumah gw selalu kosong.

Si bapak langsung mengeluarkan beberapa peralatan. Serta kabel. Lalu gw ditanya, “meteranny mau dipindah ga jadi lebih rendah?”. Jadi meteran rumah gw itu ada didalam garasi dan nempel sempuran diketinggian sekitar 3 meter dari permukaan lantai. Klo mw liat angka meteran atau pas listrik jepret tu harus naik bangku dulu. Nahh mumpung petugasny ada ya udah deh sekalian diturunin. Gw minta deket tiang aja. Terus si bapak ini mengeluarkan meteran listrik yg prabayar. Wowww.. takjub gw meteranny. Pake tombol segala. Cangiiihh..

Kok kaya bom sih pak? huahaha

Sekitar sejam kemudian barulah meteran ini  berhasil dipasang, yang gw bingung kenapa abis dipasang kok ga langsung jalan. Si bapak ini sibuk komat kamit ditelpon dengan memberitahu ID meteran prabayar tersebut kepada kantor PLN. Rada lama sih barulah meteran ini berjalan, meneruskan arus litrik kedalam rumah. Setelah ga ada masalah baru deh gw dijelaskan caranya, Jadi saat 500 Kw ni meteran bakal “teriak teriak” yg menandakan itu adalah indikator bahwa listriknya udah mau habis. Jadi harus segera isi ulang. Pembelian pulsany bisa di bank atau kantor tempat pembayaran PLN (ga bs isi ulang elektrik y pak), nominalny pun beragam dari Rp 20.000,- sampai Rp 1.000.000,- Setelah itu gw dikasih brosur penjelasan dan kartu keanggotaan gitulah. gw pikir voucher awalny, tapi masa voucher dibelakangny ada pita magnetik (magstripe). Setelah selesai, saat gw bilang terima kasih ehh si bapak minta ‘tip’, pas gw tanya “lhoo ini kan bagian dari surat perintah kerja PLN kok saya kena biaya?” terus si bapakny bilang “ganti meteran memang dari PLN tapi pindahin meteran dan pasang kabel itu diluar PLN”. Hahaha gw cuma ketawa aja, yaa siapa tau putrinya lagi ulang tahun dan dia pengen beliin boneka bruang pulang dari sini. Jadi gw kasih deh tip-ny (punten ya pak ala kadarny aja).

Meteran Prabayar Setelah Terpasang

Kartu Pelanggan Tampaknya

Listrik Prabayar, nurut gw bukanlah sesuatu yang baru gw liat. Tahun 2003 silam gw pernah ikutan TELEPATI (Huss.. bukan hal2 yg berbau supernatural) melainkan “Training Elektronika Praktis” yg dibuat oleh jurusan elektro ITB. Gw pas itu masih SMU kelas 2, dan saat mampir ke ruangan researchny mereka, Ada yg parkir dengan sempurna disitu, yaitu meteran Prabayar milik PLN. Disitu gw nanya, masih dalam tahap penelitian atau tidak dan mereka menjawab itu udah jadi. Lalu gw tanya lagi, berarti ini prototipeny donk?” dan mereka kembali menjawab “engga, ini udah final kok. Tinggal nunggu aja kapan PLN mw ganti secara luas dan memproduksi meteran prabayar ini dalam jumlah yg besar”. Ya listrik prabayar itu udah ada dari tahun 2003, lalu kenapa baru sekitar, katakanlah, 7 tahun kemudian (2010) ada. Entahlah mungkin klo pake prabayar tagihan listrik ga bs ditipu2 pleh para pejabat. Ya ya ya.. satu hal yg bikin gw heran PLN itu adalah pemain utama dan satu2ny perusahaan yg bergerak di bidang listrik tanpa ada kompetitor lainny. Tapi kenapa PLN itu “terlihat” lebih rugi dibanding BUMN lainnya yak :lol: .

Gw ga bakal kaget misalny bsk kos2an ada meterannya didepan pintu termasuk rumah2 yg dikontrakan. Cuma satu hal aja yg bikin gw bingung dan terganggu sampai detik ini. Listrik prabayar kn pake voucher, masa si meteran itu ga terkoneksi ke pusat untuk sekedar memberi informasi/jenis token angkanya/dll? Ibaratny gini (gw mikir secara IT y), komputer (meteran) memberi informasi mengenai penggunaan komputer tersebut ke server (kantor pusat PLN) medianya bisa berupa kabel ataupun wireless. Lahh ini meteran listrik media komunikasiny apa?? Masa dy ga update token ke pusat, berarti klo gw bikin katakanlah Crack Generator untuk probabilitas pattern angka voucher yg muncul ditiap slotnya, bisa donk dilakukan karena meteran ini bersifat statis saja. Atau jangan2.. (konspirasi yuuk) bukanlah hal yg baru bahwa komunikasi dapat dilakukan dengan media listrik (hayoo yg dari telekomunikasi gabung disini), prinsip dasar biner dilambangkan dengan angka 0 tidak ada arus, angka 1 ada arus, dari prinsip tersebut komunikasi dapat dibuat. Gosip yg dulu gw denger sih klo teknologi tersebut diimplementasikan (media listrik) Telkom ga perlu ada di Indo, cukup PLN sebagai pengelola listrik dan komunikasi. Sisi manfaat kecilnya, ga perlu ada galian kabel ganda (telekomunikasi dan listrik). Balik ke ni meteran, jangan2 dibalik meteran ini terdapat implementasi “teknologi yg dilarang” tersebut. Knp gw mikirny seperti itu?

Premis mayor gw : Pertama, masa ga ada update token meteran, bisa di hack donk. yg kedua setelah tadi ni meteran dipasang, listrikny ga langsung ngalir dan si bapak petugas PLN ini harus komat kamit dulu di hp ke kantor pusat. Lalu selang beberapa puluh menit kemudian baru deh listriknya jalan.
Premis minor gw : Kendali (controling) tidak dapat dilakukan jika tidak terjadi komunikasi.
Conclusion gw : Meteran lugu ini pake “teknologi yg dilarang” tersebut :lol: .

Mulai hari ini listrik rumah gw itu prabayar, dan daya ny jg dh diupgrade jd 2200 watt dari 900 watt, nurut gw pake prabayar lebih praktis aja. Ga perlu tukang PLN datang tiap bulan (jd klo rumah gw kosong ga ditembak aj angkany), bebas abodemen (prabayar gituloh) dan sekarang semua alat elektronik gw bs idup semua (laptop, tv, radio, lampu, pompa, kulkas, microwave, dispenser, AC, bor, lampu sorot depan) serentak tanpa takut ngejepret. Hehehe. Urusan pembayaran (misalny malam2 listriknya abis) yaa tinggal ke ATM aja, isi ulang darisana. Klo pas lagi hujan badai? yaa tinggal sms banking aj (knp ga internet banking? yiuu.. pake nany lagi, kn mati listriknyaaaa!!).. klo ga ada pulsa ya udah dehh cara terakhir. Dari kartu Halo gw bs beli voucher listrik koq :mrgreen: .

“Kalo hpny abs baterai? Udah dehh nunggu mentari terbit aja besok pagi, baru beli voucher:lol: ..

 

—Tribute to Asti, Topologi STS :

Topologi Listrik Prabayar

Topologi Listrik Prabayar

Teknologi STS :

Teknologi STS

Teknologi STS

*Note : Penjelasan dua gambar tersebut, baca comment Asti dibawah yee..

About these ads

16 March 2011 - Posted by | Jejak Harian

80 Comments »

  1. internet banking kan bisa via BB… https://m.klikbca.com :D

    Comment by chocochicka | 16 March 2011 | Reply

    • Yak.. betul kata ibu KaBag kita, mobile banking jg bisa.
      Nahh tuk kasus gw cix, bb gw cuma langganan paket chat aja alias ga bs browsing k url bank :( #alibi

      Btw (karena td sore baru beres ngobrol dengan anak PLN), kenapa PLN yg ga punya kompetitor “terlihat” lebih rugi dibanding BUMN lain? Salah satuny krn kebanyakan pembangkit listrik PLN masih menggunakan bahan bakar. Yang mirisny sih (kata dy lho yaa.. bukan kata gw) saat harga minyak dunia meninggi, tidak seperti Pertamina yg bs menyesuaikan dengan harga dunia, PLN “dituntut” untuk selalu murah (dalam artian biaya), jd satu sisi bahan baku mahal, disisi lain PLN ga bs menyesuaikan pengeluaranny tersebut dengan pemasukan dy yang “DITEKAN” agar selalu “murah”.

      Solusiny?nurut gw,karena masalahny adalah mahalnya bahan baku,udah dehh.. bikin power plant yg ajiib,top gokil mampus,style-ny negara maju dan super world class punya: Pembangkit listrik tenaga nuklir. Kendala yg ada jika dipandang dari sisi masyarakat adalah “penempatanny mau dmn?aman tdk?” sedangkan kendala dari sisi PLN, “sesiap apa engineer kita dlm teknologi tinggi tsb?anggaranny gimana?” yaa harus regulator negara ini yg membantu menjawab dan menyelesaikan.. Ayo ayo pemerintah kapan wacana pembangkit listrik tenaga nuklir dr jaman kapan ini dapat direalisasikan?? :mrgreen: . Hehehe

      Comment by bruangku | 20 March 2011 | Reply

      • setelah kejadian di Jepang, pasti bakal makin lama jadi wacana doank…:(

        Comment by chocochicka | 22 March 2011

  2. Betull.. Apalagi kejadian di Jepang, bakal kontroversi banget tuh klo bangun skrg. Mungkin klo nuklir terlalu berat setidaknya PLN kn bs bikin power plant: solar cell, cucok khaan.. bebas emisi/radiasi bebas kontroversi. Dan kita jg punya banyak lahan kosong (ketimbang cuma dipake buat tmpt makan sapi dan kambing mending deploy power plant) hehehe.

    Negara kita ini kan ada di iklim tropis ga kaya negara maju lainny yg punya 4 musim. Klo dpikir2 NKRI kita ini jg “punya 4 musim” : Panas, Panas sekali, Hujan dan Banjir. Sayang aja kan sinar matahari setahun penuh nganggur cuma dipake buat ngeringin jemuran. :lol:

    Comment by bruangku | 27 March 2011 | Reply

    • ato menggunakan tenaga air. Kata Pak Habibie, gelombang air laut itu potensial bgt buat Indonesia.

      Yup. Kita punya 4 musim. Haghag

      Comment by Tika | 28 March 2011 | Reply

  3. gampang gue udah coba listrik nol masih nyala , hebatkan….

    Comment by pln | 27 August 2011 | Reply

  4. macam -macam di wilayah yng suka curi arus nanti langsun tak potong dan tidak dialiari listri selama 3 tahun

    Comment by pln | 27 August 2011 | Reply

  5. kabel-kabelnya akan pretelin semuanya,jadi jadilah warga yang baik.

    Comment by pln | 27 August 2011 | Reply

  6. gue aja kerja di pln gajinya gak jelas,oleh sebab itu saya sering utang di warung buat beli beras, lantaran banyaknya yang curi arus..,..saya orang lapangan,…..kayanya saya tahun ini gak bisa zakat…….

    Comment by pln | 27 August 2011 | Reply

  7. dirumah gw kebetulan sudah pake listrik prabayar tersebut, tapi anehnya sesudah 2x pengisian ternyata di pengisian token kedua itu meteran tersebut kayak mengalami crash yg mana Kwh gw 475, seharusnya berbunyi tit…tit disertai lampu indikator yg menyala [warna merah], anehnya lampu indikator warna merah memang menyala tapi tidak mengeluarkan bunyi, alhasil 1hari berjalan dengan keadaan seperti itu hingga sekarang gw belum isi tuh token sdh berjalan [+/- 9 bln = terhitung terjadinya error tersebut], dan sampai sekarang belum ada petugas PLN yg mendatangi rmh gw [mudah2an tidak] hehehe…
    Memang gw akuin klo gw juga salah [contoh warga negara yg tidak baik] tapi disisi lain banyak positifnya [bagi gw]

    Comment by error | 19 December 2011 | Reply

  8. Menurut gw sih tdk ada koneksi ke server. Jd hanya token seperti layaknya token key bca, mandiri key dll.tuh tlp cuman buat aktifasi awal,disetiap mesin pasti ada serial number mesin.sama sepeerti key yg lain jg ada serial numbernya.lalu dimasukan nomor seri, kode pelanggan.maka alat meter pra bayar akan terbuka, sehingga listrik mengalir. Di kabel itu kan listrik jalur bebas tegangan tinggi.

    Comment by analogi | 23 December 2011 | Reply

  9. mau donk 0 listrik masih nyala…. hm…

    Comment by ciming | 18 June 2012 | Reply

  10. meter prepaid/ prabayar ga perlu komunikasi ke pln…, di kantor pln sdh tersimpan kode setiap meter yg digunakan untuk create token, nah nanti dimeter code tersebut di decode…., prinsip seperti token internet benking mandiri

    Comment by omomomo | 27 September 2012 | Reply

    • Sedaaapp…
      mantap euyy penjelasannya, masuk akal banget. Cumaa.. agan omomomo ini orang PLN kah?
      Kan enak klo dapat konfirmasi resmi dari orang PLN :mrgreen:

      Comment by Bear Bear Bear | 28 September 2012 | Reply

    • maaf tida bermaksud menggurui tp hanya ingin memberi sedikit ilmu.
      bahwa token tidak disimpan di PLN, token digenerate setiap waktu, jadi tidak ada data token di PLN.
      Untuk melakukan generate token melalui beberapa proses verifikasi yang sangat rumit termasuk enkripsi segala.
      tk.

      Comment by asti | 6 November 2012 | Reply

  11. Sekedar informasi, kebetulan sy sebagai pembuat program di meter prabayar.
    Meter yang dibicarakan adalah Meter STS (Standard Transfer Specification) yg cikal bakalnya dimulai di Afrika selatan,
    Hati-hati kalo gak ingin meter tiba2 mati, jd jgn coba2 mengakali deh, meter prabayar sudah dibekali anti tamper yg bisa mengatasi 7 tamper. karena kalo meter sampe kena tamper bisa berabe karena harus lapor ke pln minta Clear Token segala. dan biasanya gak bisa langsung keluar.
    dan Token itu digenerate dalam berbagai tingkat security yang sangat komplek meliputi no meter, timestamp, sgc, kn, kt, TID, dan digenerate sedemikian rupa sampai saya pun sebagai pembuat meter kalo meter sudah dipasang di pelanggan sdh tidak bisa lagi mengeluarakan Token (Token tidak akan diterima di meter lagi). demikian juga pihak PLN. dua2 nya memang dipisang sekuritynya oleh pihak STS dari afrika selatan.
    jadi Prabayar yg beredar sekarang sangat aman. Kalo ada perkecualian kerjanya gak beres (tidak sesuai dengan design) itu biasa dalam kasus2 tertentu, karena tiap rumah dengan rumah karakteristik groundingnya berbeda-beda.
    semoga bisa memberi pandangan baru tentang meter prabayar.

    Comment by asti | 2 November 2012 | Reply

    • Mantaaaabbbbb… developernya nongol disini.. :-D pertama2 terimakasih Asti telah mampir dan meluangkan waktu untuk nyangkut di jejak bruang ini dan hal berikutnya langsung to the point aja yaaa : “meterannya emg ada koneksi kan ke “belakang” ????!! jadi ni meteran ga statis kan?!? soalnya pas ngebaca kalimat “dua2 nya memang dipisang sekuritynya oleh pihak STS dari afrika selatan.” kata ‘dua’ disitu artinya kan dua pihak, dan dua pihak tidak akan bs berinteraksi klo tidak ada komunikasi, berarti beneerr.. meteran lugu itu pake teknologi yg dilarang tersebut :lol:

      Btw sempat gugling bentar mengenai STS (Standard Transfer Spesification), disitu sebenernya gw roaming dengan istilah ED dan CDU (apakah ituu), namun beberapa poin menarik yg bs gw tarik yaitu :
      1. Chryptography adalah metode yg digunakan untuk mengirimkan dan menerima antar ED dan CDU secara secure.
      2. Teknologi token yg digunakan PLN adalah Numeric Token Technology yaitu mencetak token sebanyak 20 digit.
      3. Acuan standar yang ada yaitu untuk aspek keamanan (enkrip/dekrip) tu pake chiper yg diatur didalam STA (Standar Transfer Alghorithm), dan untuk komunikasi meteran prabayar dengan PLN diatur dalam STS (Standar Transfer Spesification).
      4. Karena Asti udah membagi teknologi yg digunakan, diakhir posting diatas itu ada topologi tentang STS tersebut sebagai bentuk penghargaan gw kepada Asti yg udh mau repot2 menjelaskan hal yg mengganjal dalam hidup gw, Hehehe. Sekaligus hal ini adalah bukti bahwa meteran PLN memang ada komunikasi dengan backbone sistem mereka sendiri (liat tu contoh spesikasinya, IBM, dial-up, eskom network, dos, windows :lol:)

      Thank you Asti,,, gw bisa hidup tenang… :mrgreen:

      *note : klo ada yang mau menyangkal, atau punya pendapat lain selain Asti, Ayo ayo.. silahkan comment yaa.. blog gw terbuka koq ;-)

      Comment by Bear Bear Bear | 2 November 2012 | Reply

      • Meteran STS benar2 terputus (Tanpa komunikasi), angka yang dimasukan benar2 angka yang harus bisa diterjemahkan oleh Meter, Tiap nomor token yang di Generate itu sangat unik, bahkan pabrikan sendiri sdh gak bisa lagi menterjemahkan arti dari token itu sendiri walaupun meternya dari pabrik bersangkutan.
        Alur ceritanya begini :
        1. Meter dibuat kemudian di injeksi dengan firmware yg sdh mengikuti standar STS.
        2. Meter di identifikasi sesuai dengan nomor meter dan pabrikannya.
        3. Meter di isi dengan Decoder Key (sangat unik) atau istilahnya TIDK sebagai penterjemah token (Token Pabrikan).
        4. Meter diserahkan ke Pihak PLN,
        5. Meter di ganti Decoder Key oleh PLN, nah sekarang pabrikan dengan meter sdh putus sekarang.
        6. Meter sekarang hanya bisa diisi oleh token dari PLN. Pabrikan sdh tidak bisa mengintervensi lagi meter.

        Nomor meter sendiri tidak sembarang generate nomor, Nomor meter ada arti Factory Code + Nomor + Luhn Formula Code.
        mungkin sekian dulu, semoga bisa memberi pencerahan.

        Comment by asti | 6 November 2012

      • Untuk Meter Prabayar berkomunikasi masih digodok oleh Team PLN, masih dipertimbangkan. Tapi waktu saya meeting
        dengan pihak PLN kelihatannya prabayar berkomunikasi akan lebih di harapkan oleh pihak PLN One Way,
        artinya hanya untuk membaca perilaku Meter yang sudah terpasang dipelanggan, sehingga PLN bisa melacak jejak
        penggunaan Meternya.

        Jd faktanya Meter Prabayar saat ini masih “TIDAK BERKOMUNIKASI” saya jamin informasi ini.

        Mengenai gambar di atas bukan memperlihatkan teknologi STS tapi lebih tepat untuk teknologi transaksinya.
        STS sendiri tidak terbatas untuk Listrik saja sebenarnya bisa juga untuk Meter Air (Banyu), Gas.
        Yang jelas inti dari Meter STS adalah Otaknya yang disebut Vending Machine (inilah otak yg akan mengeluarakan
        20 digit token).

        20 Digit token ada beberapa macam, yang dibedakan menurut Class dan sub Class:
        Class 0, Sub Class 0 : Transfer Credit. (untuk menambah pulsa, yg sering di dapat pelanggan)
        Class 2, sub class 0 : Set maksimum Power Limit
        Class 2, Sub Class 1 : Clear Credit (menghapus sisa credit di meter, Pelanggan pasti Gak mau yang ini, he he he)
        Class 2, Sub Class 2 : Set Tarif
        Class 2, Sub Class 5 : Clear Tamper (jika meter pelanggan tamper, maka harus telp PLN untuk dapat nomor ini)
        Class 2, Sub Class 6 : Set Unbalance Power Limit
        dan masih banyak kelas2 lain yang mohon maaf tidak bisa saya sebutkan di sini, karena Confidential.

        demikian,

        Comment by asti | 6 November 2012

  12. Thank You @asti telah berbagi pengetahuan seputar listrik prabayar, :)

    Comment by namja | 25 November 2012 | Reply

    • Yoiiii… setuju ama Namja : Asti the best nihhhh

      Comment by Bear Bear Bear | 14 December 2012 | Reply

  13. Ohh berarti prinsipnya kaya kripto y.. generate satu arah aja.. dan yg jadi key nya itu si no meterannya. Hooo… masih digodok PLN toh supaya bisa komunikasi, kirain… :-P *tp kn bener arahnya menuju kesana* #alesanAjaSiBearSatuIni

    Btw asti ada yg masih gw bingung nih, yaitu :
    - Klo sembarang input nomer token kan ntar meterannya terkunci, prinsip ngebukanya harus pake token juga kah? atau meterannya harus diganti oleh PLN?
    - Buletan yang ada disebelah kanan panel digital (foto meteran di posting atas) tu buat apa ya asti? klo dilihat dari led nya tu kaya led infrared, apakah itu buat nempelin “suatu alat” gitu ke meterannya *eaaaa.. konspirasi baru lagi nih* :mrgreen:

    Comment by Bear Bear Bear | 14 December 2012 | Reply

    • proses pembangkitan 20 digit token :
      1. validasi no pelanggan
      2. ambil dekoder key utk no pelanggan tsb di database.
      3. dekoder key dipakai untuk menyandikan parameter (sdh dijabarkan) + kwh + tgl pembelian.
      4. hasilnya 20 digit token.
      5. 20 digit token tsb jika dimasukan ke meter yg sesuai dg no pelanggan tsb maka
      6. akan di uraikan menggunakan dekoder key yg dimeter (sama dg di database pln), shg akan didapat parameter, kwh dan tgl pembelian, yg akan disimpan di meter sampai 50 transaksi (token).
      asumsi semua proses benar.
      - kalo meter terkunci harus dibuka menggunakan 20 digit token juga.
      - buletan dengan dua lubang itu adalah tx dan rx infrared, gunanya untuk melakukan setting meter baik dilakukan oleh pabrikan maupun oleh PLN. (termasuk utk mengganti dekoder key).

      Comment by asty | 4 January 2013 | Reply

      • Walahh repot juga ya. Tuh buat yang punya penyakit nyoba2 token pln prabayar jangan asal input. Panjang prosedurnya. Mau apa gelap gulita berminggu2 nunggu listrik ngalir lagi. Hehehe. Hoo emang berguna y tu buletan. Kirain cuma aksesoris aja. Thanks banget asty, beda emang klo pakarnya langsung yang menjawab, langsung dapat pencerahan. Buat yang lain silahkan jika ada yang ingin menanyakan teknis meteran prabayar PLN, ada pakarnya : asty :-D

        Comment by Bear Bear Bear | 24 January 2013

  14. ingat Windows,ms office dan program berbobot lainya aja bisa di bobol apalagi hny token PLN. buatan manusia tak ada yg sempurna…..

    Comment by TNT | 23 January 2013 | Reply

    • Lhoo.. emang token PLN prabayar ada yang bisa ngejebol?
      **klo yang crash ada, tu liat aja comment si error :lol:

      Comment by Bear Bear Bear | 24 January 2013 | Reply

    • memang benar, windows, ms office dan program berbobot lainnya bisa dijebol, karena apa? karena software bisa diutak-atik sesuka hati, kapanpun, berapakalipun. coba kalo meter sts coba2 3x saja masukin salah sudah di anggap tamper. jadi kapan bisa utak-atik kayak software. Kecuali 1, kita bisa kong kalikong sama vending machine pln, untuk minta decoder keynya. dan satu lagi kalo coba2 merekayasa token meter akan bunuh diri, alias kita tidak bisa mendapat aliran listrik, (kecuali langsung by pass). STS sudah ada sejak tahun 1993 dan sampe sekarang tidak pernah sekalipun jebol. dan pakar2 di luar banyak sekali, buktinya belum bisa jebol. kalo jebol sudah ditutup (alias PLN gak mau pake lagi). itu pemikiran yg simple. aja.

      Comment by asti | 1 February 2013 | Reply

      • merk Meteran ane STAR.. jalan normal kira2 4 bulan, sewaktu banjir… gk sampai meteran sih.. cuman banyak peralatan listrik ditaruh di bawah, kipas angin, pompa air, dst.. skrg display nya tertulis “periksa” dah lapor ke PLN gk ditanggapi, katanya instalasinya yg jelek.. ya udah ane pulang aja dengan kecewa, meski nggak ngaruh sih listrik tetep nyala meski status nya “periksa”. :D

        Comment by Rnha | 27 February 2013

  15. @Asti : klo boleh tau algoritma yang di pake STS untuk enkrip parameter yg td dah disebutkan itu pake algoritma apa ya?
    Kedua : decoder key untuk setiap meter, apakah si pemilik meter tau decoder key?atau hanya ‘meter’ dan vending machine pln yg mengetaui decoder key nya?
    Ketida : Asumsi jika saya mengetahui decoderkey meter dan semua parameter yg ada, apakah saya bisa meng-generate token 20 digit sendiri?

    Comment by kirimkejp | 4 March 2013 | Reply

    • Bisa dibaca di iec62055-41, disitu lengkap sekali.
      Anda akan mengetahui begitu rumitnya metode tingkat securitynya.
      Saya kira sangat sulit untuk bisa mengetahui decoderkey beserta parameternya. dari sekian juta yg tersebar diseluruh dunia, tiap meter tidak akan ada yg sama.

      Comment by asti | 6 March 2013 | Reply

  16. @Rnha : tulisan “periksa” faktornya banyak sekali, salah satunya memang instalasi, kalau dari lihat kejadiannya kemungkinan masalah perubahan nilai grounding, karena perbedaan kelembaban yg berubah drastis bisa mengakibatkan hal demikian, coba dilihat terminal dimeteran yg paling tengah (ada 5) harusnya digroundkan, terkadang PLN tidak melakukan hal tersebut sementara meteran tetangga bisa jadi digroundkan. sehingga menimbulkan arus balik yg mengakibatkan antara fasa dengan netral terjadi berbedaan yg signifikan, sehingga meter menganggap ini ada tamper. ini akibat aliran dari netral ke ground atau sebaliknya dari tetangga ke meteran kita atau dari meteran kita ke tetangga. seharusnya terminal tengah harus digroundkan untuk menghindari hal tersebut karena standarnya memang harus digroundkan. Kasus demikian sering terjadi di banyak daerah, awalnya meter prabayar mematikan relay, tp karena setelah di telusuri ternyata bukan akibat kesengajaan sehingga PLN melonggarkan aturan sehingga cukup ditulis periksa tanpa mematikan relay.

    Comment by asti | 6 March 2013 | Reply

  17. menarik mba asti, saya punya asumsi jika parameter itu saya asumsikan dgn 3 parameter yaitu : no.pln, biaya Rp/Kwh dan tanggal pembelian, saya juga punya asumsi jika saya,misal memiliki 1 pelanggan yg memiliki 1000 token,dan berisi 3 parameter tersebut, kemudian saya menggunakan JST (jaringan syaraf tiruan) untuk menganalisa/mempelajari 1000 token tersebut,yg kemungkinkan menghasilkan sebuah statement/argumentasi bagaimana cara 20 digit token itu bangkit, dan dengan hal tersebut saya dapat meng-generete sebuah 20 digit token token tanpa harus memiliki decoder key dan parameter2 yang saya tidak ketahui dan algoritma enkripsi yg mengenkrip parameter(plain teks)+decoderkey(key) tersebut…

    Yg jadi pertanyaan saya : mungkin gak sebuah 20 token bisa tercipta/ dibangkitkan dengan cara demikian?

    Comment by jp | 6 March 2013 | Reply

    • Tidak mungkin bisa. Karena anda tidak akan tahu struktur dari sebuah token (20 digits) karena disitu tidak ada no.pln, tidak ada biaya kwh, bagaimana anda tahu akan hal tersebut, kemungkina anda dapat menemukan token adalah 1/seribu triliun kemungkinan, itupun hanya nasib untuk satu token saja. struktur 20 digit itu sangat kompleks. anda harus mempelajari enkripsi, CRC, aturan penulisan kredit sesuai IEC, moving digit, swap digit dan masih banyak kode2 dan rute yg harus dilalui untuk mendapatkan 1 token (20 digit).

      Comment by asti | 7 March 2013 | Reply

      • STS itu enkripsi dengan static key, token encoding jg dengan static key non SK. Alasan kenapa belum ada yg bobol bukan karena teknologinya ato enkripsinya yang “superkompleks” (jangankan 20 digit, AES-256 aja bisa di bruteforce -_-); tapi karena SN, SGC, KRN, dan TI nya disimpan sama/di si provider (dalam kasus ini PLN). Satu”nya dynamic variable hanya TID/timestamp nya. Reverse engineering untuk key/token generation tetap mungkin kalau informasinya yang dibutuhkan tersedia dan selama tidak ada konektivitas atau SK encryption, plus gak ada urusan ama nominal kredit yg kebobol, keygen 10rb, 20rb, 50rb atau 100rb sama aja, salah satu kena tinggal repeat aja input ke meterannya.

        Saya tidak memperdebatkan masalah apakah mungkin atau tidak secara logis dan praktisnya untuk “membobol” atau develop keygen untuk meteran PLN. Banyak faktor kenapa sampai saat ini belum ada record publik untuk bocornya STS, dari mulai yg saya sebut diatas, faktor psikologis (is it worth the effort/menarik perhatian hacker), sampai konspirasi karena STS diimplementasikan di bidang yang “menyangkut hajat hidup orang banyak”. Tapi terus terang, baru kali ini saya menemui developer yang berkutat di bidang kriptografi dan mengklaim produknya impenetrable. There is no such thing. 128 bit encryption itu dibilang impossible to break 20 taun lalu karena berdasarkan Landauer’s principle pada masa itu dibilang tidak mungkin, sekarang, 256 bit saja tergolong feasable. 20 digit itu ga masuk itungan mbak.

        Comment by meongmania | 20 March 2013

  18. Mungkin sedikit koreksi komen sy sebelunnya bukan “tidak bisa” tetapi “sangat dan super sulit” (saya takut mau mendahuli Tuhan)
    @Meongmania.
    Terima kasih bisa berbagi informasi. Kita perlu berbagi informasi agar kita bisa mengerti kenapa security bisa sangat kuat, shga kita tahu dan kalau bisa mungkin menciptakan proses enkrypsi yg lebih baik.
    Saya kurang setuju kalau dynamic keynya hanya TID/Timestamp.
    Proses pembangkitan numerik token ada di dalam Alat (Security Module) bukan dari software yg ada di PLN. Security Module yang didalamnya sudah di bangkitkan Register untuk Parent Key dari pihak PRISM, dan saat pembangkitan ada ditambah beberapa bit random.
    Parent Key sudah dibangkitkan dari PRISM (sebagai KMC yg ditunjuk pihak ESCOM) yang akan menjadi titik awal proses enkrypsi ke Turunannya termasuk saat Pembangkitan Key Change Token, Token Transfer Credit dan token2 yang lainnya untuk tiap meteran. Pembentukan Parent Key juga tergantung masing2 pabrikan menggunakan Tipe Enkrypsi apa. Jadi setiap Meteran yang terpasang mempunyai karakteristik key yang unik di seluruh dunia. Jadi kalau anda mungkin bisa decrypt untuk satu meteran tidak akan bisa di terapkan pada meteran lainya. Sy juga seorang hacker tp dalam kasus ini agak berbeda penerapan tidak sperti pada software, hanya buang2 waktu utk melakukan hack (utk tiap meteran). para hacker lebih suka melakukan terhadap produk2 yang keynya menjadi common uses, yang bisa dimanfaatkan terhadap produk massal. Jujur aja dlm kasus ini tidak perlu key 256bit atau 512bit tetapi hanya 64bit saja dengan enkrypsi yang sangat kuno yaitu DES dan Triple DES. Anggapan bahwa dengan semakin panjang Bit akan semakin aman itu hanya masalah waktu karena hubungan perkembangan kecepatan komputer. tetapi teknik penerapan yang berbeda walaupun dengan bit yang pendek maka meningkatkan kekuatan security pada level yang dramatis.

    Comment by asti | 21 March 2013 | Reply

    • Mohon ijin gan numpang nyoret.
      Sy setuju dg pendapat Asti. Why?
      Dulu sy pernah berfikir seperty Meongmania, tp setelah beberapa artikel tentang STS sy baca dan berdiskusi dengan kolega sy di luar, pandangan sy pun sedikit demi sedikit berubah. STS merupakan salah satu cara transaksi teraman, baik dilihat dari sisi Suppier maupun User, IEC sudah merekomendasikan jenis transaksi ini baik untuk Listrik, Air dan GAS. STS sudah ditemukan cukup lama dan sudah banyak melalui proses uji kemampuan terhadap hacker. STS sudah diterapkan dibanyak Negara.
      Sisi lain kita sdh tahu persaingan teknology didunia yg cenderung kotor untuk mendapatkan posisi, banyak pesaing STS yang ingin memperkenalkan teknologi mereka untuk bisa dipakai dalam bertransaksi, sehingga bukan berarti STS belum menarik para hacker bahkan beberapa sumber di china mengatakan sdh banyak hacker2 di china yg mencoba untuk menaklukan STS demikian juga beberapa sumber di India, namun mereka saat ini masih belum bisa memecahkan, karena cara kerja distribusi pada Software dengan Token sangat berbeda, ini yang membuat STS menjadi Trusted Transaction. Model sperti ini juga mirip yang digunakan pada token Internet Banking. bisa dibayangkan betapa kacaunya jika transaksi model begini bisa dibobol karena sudah dipakai oleh jutaan orang diseluruh dunia. Juga banyak negara yg sdh memakai STS bukan mereka ingin gagah2an tetapi mereka sudah mempertimbangkan banyak aspek termasuk aspek jebolnya transaksi. Sy bukan orang yg mengerti tentang enkripsi atau sebangsanya tetapi pemikiran sy sederhana saja, yg saya tahu hacker akan doyan pada system2 yg katanya aman dan sangat aman, ketertarikan hacker adalah pada tantangan untuk memecahkan sebuah kode. Jadi tolong @meongmania tolong sebelum menulis baca dulu banyak artikel sehingga tidak cenderung memojokan seseorang (“…baru kali ini saya menemui developer yang berkutat di bidang kriptografi dan mengklaim produknya impenetrable.”), sy salut dengan mba Asti yg mau berbagi cerita tentang teknologi STS, karena artikel2 tentang STS masih sangat minim jadi dengan adanya Asti di sini sy sendiri lebih terbuka tentang wawasan STS.
      Mba Asti Lanjut terus cerita2 tentang STS sehingga kami semua bisa lebih jauh memahami STS. Jangan pernah takut dengan kesalahan karena setiap kemajuan selalu ada kesalahan. bravo.

      Comment by simbaurekso | 21 March 2013 | Reply

    • Urusan’y dengan Tuhan itu apa ya

      Comment by Jreeng.. | 29 October 2013 | Reply

  19. Pak gimana cara mengatasi listrik pulsa yang tiba2 mati, sedangkan pulsanya masi ada, ???? mohon sharingannya pak. makasih

    Comment by mobiandroid | 25 March 2013 | Reply

    • Kalau Pulsa masih ada dan tiba2 mati berarti kemungkinan:
      1. Meter bisa dalam keadaan Tamper, bisa dinormalkan dengan token Tamper (minta ke PLN). Tamper bisa timbul karena banyak faktor misalnya :
      – anda mencoba membuka cover terminal.
      – menggunakan arus berlebih dalam periode berulang2 (sampai 5x).
      – memasukan nomor2 (mungkin coba2) token ilegal.
      – menyuntik aliran di saluran sebelum meter.
      – ada aliran liar dari tetangga ke meter anda,
      – masih banyak faktor lainnya.
      2. Anda menggunakan Arus yang melebihi kontrak, karena di dalam meter Prabayar sudah dibekali pembatas arus. (walaupun MCB anda ganti dengan arus yang lebih besar) meter akan mendeteksi penggunaan sesuai dengan setting saat keluar dari PLN. Setting ini bisa diubah melalui Token (Tambah daya).
      3. Meter memang Rusak. Lapor ke PLN.

      Peace

      Comment by informan | 11 April 2013 | Reply

  20. Ikutan ah …. Salam kenal buat Asti, mungkin kita masih bersaudara (bukan asal ngaku2 lho) ….
    Saya hanya menanggapi soal panjangnya token PLN … Menurut saya kalau emang sistem STS itu sudah sangat aman sampai puluhan tahun ini, mengapa harus sangat panjang ? Sedikit diluat topik, dulu I-Banking menggunakan 6 digit atau 8 digit software dengan lisensi 128bit Cyberthrust sempat kebobolan, sekarang masih menggunakan lisensi yg sama (ada yg ditingkatkan 256bit dan 1024bit), namun ditambah menggunakan Key Generate di sisi nasabah yg hanya maksimal 8digit, sudah berjalan beberapa tahun, sampai sekarang belum ada satupun berita kebobolan dengan jalur yg sama. Tentunya nasabah Bank pasti lebih banyak dibanding pelanggan PLN, kalau pelanggan PLN hampir satu rumah (satu penghuni maupun puluhan penghuni) hanya menggunakan 1 (satu) meter saja, sedangkan Nasabah Bank, bahkan bisa dan mungkin banyak individu yg memiliki lebih dari 1 (satu) rekening. Bisa satu rekening dengan satu key atau beberapa rekening dengan satu key, tapi berbeda Bank tentu berbeda key. Namun digit yg digunakan Bank hanya maksimal 8 digit. Mengapa PLN harus 20 digit ?
    Apakah karena faktor komunikasi ? Kalau Bank, tentulah komunikasi pasti dan langsung akses database pusat. PLN tidak ada komunikasi dan harus memuat beberapa parameter sekaligus, termasuk tarif per KWh.Tapi dari logika saya, bukankah sebuah data sudah lama sering di mampatkan (kalau file dengan ZIP, RAR atau sejenisnya), sehingga data 20 digit cukup dibuat 8 digit, agar tidak bikin pusing banyak orang tua yg mau mengetikkan token. Mereka sering salah karena terlalu panjang.

    Comment by Andis | 7 April 2013 | Reply

    • Baca Info Asti.

      Comment by informan | 25 April 2013 | Reply

  21. waaahhh pikiran lw agak sepemikiran sama gw…
    tapi meurut gw meteran gak gunain alat terlarang…

    menurut gw semua code voucher ada di dalem meteran listrik…

    dan fungsi nomer meter sebagai kunci encryptor julius caesar

    jadi sebener nya token yang kita beli 20 digit number itu apabila kita decrypt

    dan menjadi kode murni,lalu di encrypt lagi menggunakan nomer meter milik nomer meter orang lain sehingga menjadi 20 digit number yang berbeda,token itu bisa digunakan lagi dan seterus nya…

    itu yang gw pikirin dari pandangan TI Algoritma criptografi

    Comment by Rian eka cahya | 9 April 2013 | Reply

    • tapi sepertinya ada komunikasi antara meter dengan pln, karena saat beli token, pln selalu tau sisa kwh di meter, agak sulit jika tidak ada sinkronisasi.
      dan juga kalau pakai enkripsi caesar sepertinya terlalu simple gan, beresiko tinggi.

      Comment by isi token pln online | 15 April 2013 | Reply

    • Algoritma Criptografi bagian dari penyandian, jd masih banyak cara lain. demikian yg digunakan di STS. Baca Comment Asti.

      Comment by informan | 25 April 2013 | Reply

  22. Sekedar bagi info.

    Kenapa tiba2 penggunaan listrik kita bisa mendadak naik saat menggunakan listrik Pasca ke Prabayar ? ada beberapa kemungkinan yg bisa dijadikan alasan :
    1. Meter Pasca Bayar umumnya sudah tua (>5 tahun) sehingga akurasi pengukuran juga berubah bisa tambah cepat argonya atau bisa lebih lambat argonya sehingga menimbulkan 2 efek psikologis pada pengguna saat beralih ke Prabayar :
    – jika argo lama lebih cepat maka saat beralih akan terasa lebih murah.
    – jika argo lama lebih lambat maka saat beralih akan terasa lebih mahal.
    2. Tarif untuk Pasca memang lebih murah dibanding Prabayar sehingga kalau kita anggap akurasinya sudah sama2 baik maka tetap akan membayar lebih mahal.
    3. Beban-beban lain yang tidak kelihatan seperti :
    – beban PJU.
    – dipotong fee untuk penjual eceran (retail), masing2 retail juga bervariasi, kalau dihitung ada
    3 step pemotongan dari PLN sampai ke Retail terakhir sehingga kalau ditotal jadi banyak.
    – sehingga nilai konversi ke KWH yang dipakai menjadi semakin kecil.
    4. Grounding yang kurang baik di instalasi di meteran kita, karena untuk meter prabayar sudah disediakan (dan harus dipasang) saluran ke Ground. sehingga aliran2 arus dari tetangga maupun ke tetangga bisa terhindarkan. Ini umumnya tidak dipahami oleh banyak pihak bahkan instalatirpun kadang tidak tahu, sehingga konsumen yang dirugikan karena bisa saja pemakaian tetangga kita bocor melalui meteran kita sehingga argo meteran melonjak menjadi lebih cepat.

    Anjuran agar bisa biaya lebih murah :
    1. Pasanglah Grounding dengan sangat baik, sehingga terhindar dari argo kuda. (minta pihak PLN untuk mengecek kelayakan Grounding Meter Anda).
    2. Menurut pengalaman sy beli di ATM jauh lebih murah dibanding kalo beli melalui eceran karena rute bank lebih pendek ke PLN sehingga fee potongnya bisa lebih murah.
    3. Kalau memungkinkan belilah dalam jumlah besar karena kalau mengecer dalam jumlah kecil-kecli (sebulan bisa beberapa kali beli) maka anda akan dikenai biaya2 tadi berulang-ulang.
    4. Berhematlan memakai listrik.

    Peace

    Comment by informan | 11 April 2013 | Reply

  23. kalau benar ada komunikasi antara token dengan gardu lokal, berarti komunikasinya bisa disadap.
    jika tidak ada shieldnya, mungkin bisa disadap dengan detektor pulsa elektromagnet yang peka.
    dan sudah pasti komunikasinya menggunakan enkripsi. mungkin delay 7 tahun digunakan untuk menyempurnakan enkripsinya.

    salam sukses.

    Comment by isi token pln online | 15 April 2013 | Reply

    • Tidak ada komunikasi. Delay 7 tahun delay apaan tuh ? info dari mana gan?

      Comment by informan | 25 April 2013 | Reply

      • di artikel ditulis alat ini udah ada dari tahun 2003.
        ternyata memang tidak ada komunikasi ya.

        Comment by mangpulsa | 25 April 2013

      • Sudah digunakan sejak 1993 di Afrika Selatan, di Indonesia sudah dikenal dan dipasang dr tahun 2006, sy pernah jual ke PLN. he he he

        Comment by informan | 26 April 2013

  24. NUMPANG COMnt !!
    sbnernya gw bngt gak tahu soal STS dan teknologi yang itu-itu krna gwa basicnya bkn dari yang gituan…awalnya gw kebingungan saat lebaran tahun dulu,,kwh nya dah limit,,sementara cari kesana-kemari kala itu masih sulit menemukan tukang pulsa listrik..( belum kaya sekarang ) akhirnya gw mutar-muter otak gmana bisa ngakalin tuh meteran biar bisa nambah tokennya lagi…kebetulan token yang selama ini gw beli gw simpen…tak coba di generate pake systemku snediri,,,yang intinya di dalam token tsbt terdapat kolaborasi antara ID METER, TARIF, JML STROOM,,,mencoba mengkolaborasikan semuanya dan saya amati perjalanan nomornya di masing2 nomor token sebelumnya…

    WALLL HASIILLL
    setelah sekian kali mencoba memencet akhirnya jreeennnggggg ( kena juga brow )
    tapi ilmu itu saya gunakan saat saya tok brow..jangan ditiru…klo sekarang dah beli teruuss, takut kena dosa.

    Comment by CRASS | 10 June 2013 | Reply

    • Kelihatan mengada – ada. Kelihatan imposible bro.
      Mana ada IDMETER dan TARIF dalam token. dan tidak ada patern yg tetap dalam setiap angka token, apalagi cuma dari pengamatan. lagian Meter tersebut gak bisa dicoba2 sampai sekian kali. Meteran sudah pasti akan mengunci alias (mati listrik).

      Comment by asti | 12 June 2013 | Reply

      • Seperti’y smakin ksini mba asti smakin menyangkal..gpp deh yg penting udah dpt poin penting dari hsil diskusi ini..dan komen d atas sudah bnyk memberikan ptunjuk bwt saya..thx all

        Comment by Jreeng.. | 29 October 2013

      • Oh iya..maaf2 kata nh buat smua’y.. Meteran d tmpat ane mau d utak-atik puluhan kali gk prnah ada yg nma’y listrik tamper/mati sendiri..apa meteran ane rusak tuh..atw knp? Bingung kan..biar bgaimanapun otak manusia lbh pinter dripada mesin

        Comment by Jreeng.. | 29 October 2013

  25. Yang pasti, sudah ada yang coba dan berhasil melakukan hack !!!!!!!
    Tetapi PLN tidak tahu..karena tiap bulan tetap beli token walaupun dengan jumlah yang jaaaauuuuuh lebih kecil dari pemakaian….
    Salam

    Comment by Hack | 28 June 2013 | Reply

    • Semua orang jg bisa mengklaim dirinya sudah bisa menghack, pembuat aja dari pabriknya sulit bisa menghack, yang notabene tahu betul isi jeroannya, apalagi yg cuma ngamati doank. yah anggap aja hebat lah. Apa gak ada nih topik yang lebih asik utk perkembangan ilmu tentang prabayar ? Asti tolong Informasinya donk, lebih mendalam.

      Comment by informan | 1 July 2013 | Reply

  26. Ingat ketika Alexander Agung sampai di suatu kota di persia, dia ditemui oleh petinggi kota. Para petinggi/sesepuh kota berkata: “Siapapun yg bisa membuka simpul tali ini, dialah yg akan menguasai kota kami…”

    Tau apa yg alexander lakukan?, dia ambil pedang, ditebasnya tali itu maka ter-urailah :D

    kalau anda cukup pintar tentu anda tahu apa yg saya maksud :D

    hahaha

    Comment by anonymoose | 17 July 2013 | Reply

    • Sayang ini bukan Persia dan Alexander Agung. ha ha ha.

      Comment by informan | 21 October 2013 | Reply

    • Tahu kan yg sy maksud.

      Comment by informan | 21 October 2013 | Reply

    • Kenapa yg di ributin soal token.. bukan OS nya.. ? Kalo tuh meteran ga da yg jaga (ga konek ama server) mau di apain aja, tu meteran ga bakal lapor PLN (baca: ga ada alert ke PLN).. Btw, tu meteran cuma bisa baca token.. tapi ga bisa bandingin token yg di server, jd pastinya ga bakalan tau token asli PLN atau token palsu.. yg terpenting.. tu meteran bakalan nerjemahin token dan mbandingin ama nilai acuan yg ada di otak meteran itu sendiri.. jd sekumpulan token bisa jd acuan buat mecahin algoritmanya (moga aja algoritma diferensiasi ganda dah cukup). Intinya tu meteran cuma saklar digital, jd selama bisa bikin tu saklar on, maka listrik bakalan ngalir.

      Comment by kancil | 17 November 2013 | Reply

    • Kayaknya sih.. tu meteran listrik belum pake powerline deh.. (powerline nya murah.. bikin jaringan se Indonesianya yg mahal.. meski sebenernya tu PLN dan jaringan nasional, dan udah melayani internet powerline.. ) Efesiennya sih.. tu meter kasih powerline aja, trus bandingin token yg di masukin ama token yg dikeluarin server (Macem AAA gitu).. lagian lebih murah bikin meteran yg dilengkapin powerline daripada bikin meteran cerdas (ga cerdas-cerdas bagit sih… ). Buat Asti.. ngapain susah-susah bikin meteran yg harus nerjemahin macem-macem kode.. mending mbandingin voucer token ama database token.. jd PLN bisa jualan voucher macem perusahaan seluler.. (hotspot aja bisa lebih aman..)

      Comment by kancil | 17 November 2013 | Reply

  27. Kenapa juga ga ada yang kreatif bikin arus listrik sendiri tanpa perlu pln lagi. Di youtube kan banyak tutornya tinggal dikembangin aja. Saya dah pakai lumayanlah bisa ngidupin satu rumah, walau gak bisa pakai pemanas (strika, Ricecooker) berbarengan. Wuadeeh..

    Comment by pandinusaManribiya | 31 July 2013 | Reply

    • Wah hebat, Salut…
      Tp bagaimanapun dihitung investasi dan penggunaan, menggunakan listrik PLN tetap lebih hemat.
      Semisal menggunakan Solar Sel, secara penggunaan benar tidak membayar ke PLN tapi investasi utk peralatan Pembangkitan Solar Selnya dan kalau ditotal selama 10 th akan tetap lebih murah pakai PLN. Solar Sel bisa tahan berapat tahun ? 1, 2 ? may be.

      Bagaimanapun para ahli juga sudah menghitung untung ruginya, ujungnya hukum kekekalan energi dari Om Einstein tetap berlaku. “Energi tak dapat diciptakan dan tak dapat di musnakan”. Kita hanya bisa merubah dari satu energi ke energi bentuk lainnya.

      Kalau bicara kreativitas okelah, bisa memberikan kita pengetahuan lebih baik.
      Saat ini belum ditemukan kembali cara mendapatkan Energi yg revolusioner, yg bisa dilakukan saat ini adalah Pengembangan apa yang telah ditemukan pendahulu kita, pengembangan yang diharapkan adalah penyempurnaan dengan kata lain Efisiensi.

      peace.

      Comment by informan | 21 October 2013 | Reply

  28. maaf GAN… saya coba untuk mengetahui pemilik KARTU KENDALI diatas, bahwa yg empunya adalah DRS. BAGUS SUTOPO B daya R1/2200 id pelanggan 5356390557XX
    jika memang benar, berarti software yang saya gunakan bisa saya budidayakan.. hehehhehe

    Comment by ari | 24 October 2013 | Reply

    • Ktauan ,Abang pasti penjual TOKEN ya…….gkgkgkgkgkgkgk

      Comment by james bond | 30 October 2013 | Reply

    • Dari baca barcode kartu kendalinya atau dari meteran listriknya gan.. ? dapet nama dari database pln atau terjemahin data kendali meter ?

      Comment by kancil | 17 November 2013 | Reply

      • Itu mah dicari di website http://www.pln.co.id juga ada. Coba aja klik layanan online pada menu pelanggan… :-)

        Comment by ESG | 22 February 2014

  29. Dari baca barcode kartu kendalinya atau dari meteran listriknya gan.. ? dapet nama dari database pln atau terjemahin data kendali meter ?

    Comment by kancil | 17 November 2013 | Reply

  30. Saya salut sdh ada yg bisa bobol di sini, sudah bisa jebol meter prabayar. cuma gak tahu prabayar yg mana ?.

    Sekedar info anggota STS skrg di sediakan sampai dengan kode 01..99 (manufacture code). dan KMC sdh memperkirakan anggotanya akan bertambah besar sehingga sekarang sudah dipersiapkan akan di perluas menjadi sampai 9999.

    dan sampai detik ini masih AMAN. tidak satupun laporan yg dapat membuktikan bahwa STS dapat di jebol.
    isu isapan jempol sudah dari dulu hanya sekedar hoax aja.

    Tolong dicoba lakukan hal dibawah ini :
    - Lakukan uji coba masukan 20 digit token dengan metode apapun /tidak beli (bisa 10x ) ? Berani !!!?
    - Coba buka sekrup / casing penutup terminal (bisa). Berani ?
    - atau lakukan taping pada kawat masukan. Berani ?
    - atau lakukan reverse / pembalikan. Berani ?
    - atau lakukan suntikan arus di kawat fasa. Berani ?
    Jika tidak mati berarti meter prabayar bukan STS.

    peace

    Comment by asti | 19 November 2013 | Reply

    • Mau tny nih gan, gimana cara ngidupin lampu lcd meteran pulsa???

      Comment by Andri | 23 November 2013 | Reply

  31. Mantab infox…

    Comment by Neo | 24 November 2013 | Reply

  32. seru juga nih

    Comment by ratnasex | 3 January 2014 | Reply

  33. pernah coba masukin token bulan lalu , masuk , pas coba bulan ini gak mau lagi ,

    Comment by andi | 10 January 2014 | Reply

  34. “tdk ada rumah yng tdk bisa d masukin”

    TUNGGU SAJA !!!

    Comment by Cuntring | 27 January 2014 | Reply

  35. Baca dri awal sampe akhir
    Info dh lumayan lengkap dri developer +dri teman2 buat generate tokenx
    Maannn..Kebanyakan teori..
    Pake buat komsumsi pribadi ya nak

    Comment by tukangbokerl | 18 February 2014 | Reply

  36. 1x2x3x4x5x6x7x8x9x1x0x11x12x13x14x15x16x17x18x19x20=…………???

    Comment by Dk | 20 February 2014 | Reply

  37. Membaca thread ini lumayan seru juga.
    Kalo boleh saya berpendapat, apa yang dijelaskan oleh @asti memang benar, prinsip kerja meteran STS bukan alogaritma sederhana, namun lebih kepada AI Coding dari meterannya sendiri.

    Prinsipnya seperti ini:

    1. Saat meteran sudah selesai dirakit oleh pabrikan, maka akan di input yang namanya factory codec untuk uji coba.

    2. Dari pabrik, setelah di uji coba dan di nyatakan qualified oleh PLN maka, factory codec akan dihapus oleh PLN yang kemudian oleh PLN akan di input Initiate Codec Number (20 digit default code).

    3. Setelah dipasang dipelanggan, saat pertama kali dihidupkan, PLN akan memasukan 20 digit code activation kedalam meteran untuk mengaktifkan karakter meteran yang diminta pelanggan sesuai permohonan dari pelanggan, dalam hal ini 20 digit yang generate dari program registrasi database pelanggan (bukan no. Pelanggan atau no. Mesin tapi generate code database).

    4. Setelah meteran telah teractivasi dan mengalirkan listrik sesuai permintaan, maka generate code sudah terganti dan diambil alih oleh mesin (alias manusia pun gak tau tuh meteran punya 20 digit code apaan)

    5. 20 digit code yang ada di meteran itulah yang disebut “Root Code” menggunakan yang namanya “Intellegent Encrypted Code”. Kode itu akan terus berubah menjadi root code setiap kita melakukan pengisian ulang token.

    Jadi code token itu hanya sebuah perintah aktivasi dari PLN ke meteran untuk tetap aktif dengan kondisi yang telah ditentukan oleh si pengguna listrik itu sendiri. Bukan sembarangan kode yang bisa ditebak (kecuali tau root codenya sama tau encrypted code untuk perintahnya).

    Sistem yang dijelaskan oleh @asti itu lebih kurang sama dengan sistem Coding untuk pintu brankas berkeamanan super ketat dimana dalam penggunaannya selalu terdapat 2 encrypted code terpisah untuk pengaktivasiannya.

    Jadi kalo mau coba hack meterannya, saran saya mending kabelnya aja di utak atik (kalo paham) jangan meterannya, sebab kalo meterannya diutak atik (ala hacker) hasilnya akan parah, security blocknya akan membakar modul penghantar arus listrik ke rumah. Alhasil, meteran bakalan dicabut n listrik rumah diblokir selama minimal 3 tahun.

    Btw, yang dimaksud @Bear tentang “teknologi terlarang” itu mungkin namanya “Backbone” transmisi data komunikasi lewat aliran listrik. Jaringan network jaman dahulu kala yang sekarang masih dipake oleh penyedia layanan TV Cable.

    Mudah-mudahan bermanfaat dan sekedar berbagi pengetahuan aja.

    Comment by JR walewangko | 5 May 2014 | Reply

  38. Sebelumnya mohon izinkan saya untuk menambahkan informasi tentang Token Listrik Prabayar PLN disini, agar semua pembaca disini menjadi jelas dan tercerahkan, sehingga tidak terjadi salah paham diantara kita..

    Para Netter, Saat kita membeli token listrik prabayar, maka pasti kita diminta untuk memasukkan 11 digit dari Nomor Meter yang ada di Meteran Listrik. Pertanyaannya, Mengapa harus 11 digit sih ?? Kenapa tidak 8 digit saja atau sekalian 20 digit ?? Jawabannya adalah karena 11 digit dari nomor meter listrik yang kita miliki merupakan format standard dari STS yang berlaku pada saat ini, dimana 2 digit pertama menunjukan Kode Manufacture, 8 digit selanjutnya menunjukan Nomor Serial yang unik dari meter listrik tersebut dan 1 digit terakhir merupakan cek digit dari hasil perhitungan Hans Peter Luhn atau yang dikenal dengan sebutan Algoritma Luhn.

    Contoh: bila nomor Meter Listrik kita adalah 32 0000 0168 8, berarti :
    32 adalah kode untuk Meteran Listrik buatan iTron
    0000 0168 adalah Nomor Serial dari Meter Listrik tersebut
    8 adalah hasil perhitungan dari Algoritma Luhn

    Selanjutnya pada database pelanggan yang ada di Database Server PLN, terdapat pula sebuah Kode Kunci 64 bit yang telah terenkripsi sesuai dengan Nomor meteran listrik yang kita miliki. Adapun Kode Kunci 64 bit yang telah terenkripsi tersebut merupakan gabungan dari Nomor Meter Listrik, Golongan Tarif Listrik yang kita gunakan, Kode Pemasok Meter beserta Nomor Revisinya dan Nomor Kunci Authoritasnya. Lalu melalui sebuah algoritma rahasia, angka-angka tersebut kemudian dirubah menjadi sebuaah kode kunci 64 bit yang unik hanya dimiliki oleh pelanggan tersebut.

    Kode Kunci 64 bit ini sebenarnya juga ada pada meteran listrik dirumah, Kode kunci 64 bit ini dimasukkan saat pertama kali kita melakukan aktifasi. Adapun fungsi Kode Kunci 64 bit yang ada di meteran listrik dirumah tersebut digunakan untuk mendekripsi 20 digit nomor token yang kita masukan, sehingga dari 20 digit nomor token tersebut akan menjadi Jumlah kWh yang kita beli dan tanggal dan jam dari pembelian token tersebut.

    Kemudian pertanyaannya, bagaimana server dapat mengeluarkan token menjadi angka 20 digit, padahal yang dimasukkan hanya Nomor Meter Listrik dan jumlah kWH yang kita beli saja ??

    Angka 20 digit dari Nomor Token yang kita dapatkan merupakan gabungan dari dari :
    1. Token Class [2 bit],
    2. Token Sub Class [4 bit]
    3. Nomor Random agar tidak terjadi duplikasi nomor token [4 bit]
    3. Jumlah menit yang dihitung dari Tanggal dan Jam Pembelian dikurangi tanggal 01-Januari-2014 [24 bit]
    4. Jumlah kWh yang dibeli [16 bit]
    5. CRC Check Sum [16 bit]

    Jika ditotal, maka total bit yang dihasilkan dari proses ini adalah 66 bit, sehingga untuk proses enkripsi dengan 64 bit kode kunci, maka yang di ambil untuk proses tersebut hanyalah yang 64 bit saja. Adapun2 bit dari Token Class [00] tidak ikut disertakan dalam proses enkripsi tersebut.

    Selanjutnya dari hasil proses enkripsi 64 bit ini lalu disisipkan 2 bit kode Token Class agar menghasilkan data 66 bit bilangan binary yang siap dikonversi menjadi 20 digit bilangan desimal.

    Sekarang pertanyaannya.. Bagaimana meteran listrik dirumah dapat mendekripsi token yang 20 digit itu ?

    OK.. untuk mendekripsi nomor token yang kita masukan, maka syaratnya adalah Kode kunci 64 bit yang ada pada meter listrik dirumah harus sama dengan kode kunci 64 bit yang telah terenkripsi pada 20 digit dari nomor token tersebut. Jadi, adalah sangat-sangat tidak mungkin kita menggunakan token listrik punya tetangga untuk dipakai guna menambahkan jumlah kWh pada meteran listrik dirumah, karena sudah pasti kode kunci 64 bitnya berbeda.

    Selanjutnya dari hasil proses dekripsi dari 20 digit nomor token ini, akan didapatkan Tanggal dan Jam Pembelian, sehingga adalah tidak mungkin juga kita memasukkan kembali 20 digit nomor token lama yang kita punya sebelumnya, karena tanggal dan jam pembelian yang kita masukkan itu harus lebih muda dari tanggal dan jam pembelian yang tersimpan pada memory meteran listrik.

    Jadi kesimpulannya adalah sangat tidak mungkin seseorang awam dapat membuat nomor Token listrik sendiri yang berangka Big Integer tersebut, kecuali dia mengetahui kode kunci 64bitnya dan tahu cara mengenkripsi data-data 64 bit tersebut menjadi kode 66 bit, yang kemudian dirubah menjadi 20 digit Big Integer.

    Semoga penjelasan saya yang cukup panjang ini bisa mencerah kita semua..

    Comment by Franco Puci | 23 June 2014 | Reply

    • Misi om numpang nanya…
      Kalau 20digit token yg sudah pernah di input tidak bisa digunakan 2 kali, karna tgl pembelian harus lebih muda… ??Bisa dijelasin lagi…??

      Ambil contoh saya beli token secara legal dari internet banking, dan kantor pos. Jadi ada 2 nomor token. Kalau yg saya input waktu paling akhir apakah nomer token yg belum terinput itu hangus(karna memiliki waktu pembelian lebih dulu) .

      Terimakasih

      Comment by arsyad | 29 June 2014 | Reply

      • Terima kasih bung arsyad untuk pertanyaannya..

        Jadi begini, setiap kali 20 Digit Numeric Token yang kita masukkan ke Meter, maka di dalam Meter itu ada proses decoder yang menghasilkan nilai Token Identifer dan Unit Purchased, Token Identifer merupakan Tanggal dan Jam Pembelian, lalu Unit Purchase merupakan jumlah KWH yang kita beli..Dan Data-data ini tersimpan didalam memory Meter.

        Alhasil.. jika kita memasukkan 20 digit Numeric Token yang tanggalnya lebih tua dari 20 digit Numeric Token terakhir yang kita masukan, maka system dalam meter tersebut menolaknya, karena nomer token dianggap sudah Expired. Adapun batasan tanggal expired dalam system meter adalah 3 bulan.

        Jadi untuk contoh kasus yang bung arsyad sampaikan disini, selama tanggal pembelian belum sampai 3 bulan, maka nomor token tersebut masih dapat diterima. Namun jika sudah lebih dari itu, maka system meter akan menolaknya.

        Sebetulnya ada 8 Hal yang menyebabkan sebuah 20 Digit Numeric Token itu DITOLAK, yaitu :
        1. Nomer Meter salah
        2. Kode Kunci salah
        3. Supply Group Code salah
        4. Tarif Index salah
        5. Key Revision Number salah
        6. Nomor Token yang diinput sudah pernah digunakan
        7. Nomor Token yang diinput tanggalnya sudah expired
        8. Jumlah KWH tersisa pada meter sudah penuh.

        Mudah-mudahan penjelasan saya ini cukup memuaskan bung arsyad.

        Comment by Franco Puci | 2 July 2014

  39. beberapa bln yg lalu sanggat susah membeli pulsa listrik yang sistem Pulsa Elektrik hanya bisa di beli via atm dan pos jika sampai berlarut lama apa kata negara lain yach binggung saya sama negara indonesia tau gini mending hidup di bali dech he,he

    Comment by teknisi listrik bandung | 9 July 2014 | Reply


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.